Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ledakan matahari yang dahsyat dalam enam tahun 'Terjebak kemacetan': Fisikawan mengungkapkan lemahnya angin matahari menyebabkan penundaan

Ledakan matahari yang dahsyat dalam enam tahun 'Terjebak kemacetan': Fisikawan mengungkapkan lemahnya angin matahari menyebabkan penundaan

Oleh Stacy Liberatore untuk Dailymail.com

00:09 04 Januari 2024, diperbarui 03:29 04 Januari 2024

  • Badai matahari dijadwalkan akan berdampak pada Bumi pada hari Selasa, namun bisa saja terjadi kemudian
  • Seorang ahli fisika cuaca luar angkasa mengatakan bahwa angin matahari tidak sekuat yang diperkirakan
  • Baca selengkapnya: NASA mendeteksi ledakan energi Matahari terkuat dalam 6 tahun

Pada hari Selasa, dunia menunggu miliaran partikel yang dilepaskan dari matahari pada Malam Tahun Baru untuk bertabrakan dengan Bumi, namun seorang ahli mengatakan badai matahari itu “terjebak dalam lalu lintas”.

Dr Tamitha Skov mengatakan kepada DailyMail.com Aliran angin matahari sebelum badai matahari, atau coronal mass ejection (CME), Dia tidak memiliki cukup kekuatan untuk bergerak maju dengan kecepatan yang diharapkan.

“Badai radiasi telah meningkat ke tingkat resmi S1,” kata Skov, dan Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) NOAA menunjukkan potensi gangguan frekuensi radio pada hari Rabu dan Kamis.

Juga terungkap Beberapa teknologi terestrial merasakan bagian dari badai – frekuensi radio yang digunakan oleh radio laut, mungkin Starlinks dan siaran televisi tertentu terganggu “untuk waktu yang singkat”.

Lontaran koronal dapat mengeluarkan miliaran ton material koronal dari permukaan Matahari.

Eksperimen tepian badai di belakang latar depan harus melampaui orbit Bumi agar partikel energik dapat berdampak pada planet kita.

“Aliran angin matahari sebelum badai lebih lambat dari perkiraan, menyebabkan badai melambat,” kata Skov kepada DailyMail.com.

“Sama seperti lalu lintas lambat di jalan bebas hambatan, kendaraan yang lebih cepat yang Anda ikuti akan melambat secara paksa dan melaju dengan kecepatan yang kira-kira sama dengan kecepatan lalu lintas yang lebih lambat di depan Anda.”

READ  NASA bersiap untuk mengucapkan "selamat tinggal" pada pesawat ruang angkasa Insight yang membuat sejarah di Mars

Peringatan SWPC mencatat bahwa dampak potensial mencakup “efek kecil pada propagasi radio kutub HF (frekuensi tinggi) yang mengakibatkan memudarnya frekuensi pada frekuensi yang lebih rendah.”

“Dampak kecil pada Polar HF terutama terkait dengan badai radiasi yang menyebabkan penurunan sinyal radio frekuensi tinggi dan GPS bagi mereka yang bergerak dan berkomunikasi melalui wilayah kutub,” kata Skov.

'Badai radiasi sangat mempengaruhi wilayah kutub karena fakta bahwa perisai magnet bumi “terbuka” terhadap partikel badai radiasi di kutub.

Letusan bulan ini merupakan ledakan energi paling kuat dari Matahari sejak tahun 2017, menurut NASA, yang menangkap peristiwa tersebut menggunakan Solar Dynamics Observatory, sebuah wahana yang telah menjelajahi Matahari sejak diluncurkan pada tahun 2010.
“Badai radiasi telah meningkat ke tingkat resmi S1,” kata Skov, dan Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) NOAA menunjukkan potensi gangguan frekuensi radio pada hari Rabu dan Kamis.

Letusan bulan ini merupakan ledakan energi paling kuat dari Matahari sejak tahun 2017, menurut NASA, yang menangkap peristiwa tersebut menggunakan Solar Dynamics Observatory, sebuah wahana yang telah menjelajahi Matahari sejak diluncurkan pada tahun 2010.

Rekaman tersebut menunjukkan wilayah bercahaya di Matahari, menjadi lebih terang sebelum meledak dan memancarkan suar X5 – tingkat tertinggi – dari tepi bintang masif.

SWPC menjelaskan bahwa masyarakat tidak perlu takut tetapi menemukan bahwa ledakan radioaktif awal pada tanggal 31 Desember menyebabkan pemadaman listrik di Samudera Pasifik.

Badan tersebut memperkirakan Bumi akan terkena badai geomagnetik kecil pada hari Selasa, yang merupakan gangguan sementara pada magnetosfer Bumi yang disebabkan oleh gelombang kejut angin matahari.

“Risiko yang dimaksud NOAA/SWPC adalah pemadaman radio pada tingkat tertentu, yang sering kali memengaruhi penerimaan GPS, namun tidak selalu,” kata Skov.

Saya melanjutkan untuk menjelaskan Tahun Baru itu

“Saya membicarakan hal ini dalam perkiraan terbaru saya (itulah sebabnya saya meminta pilot untuk memeriksa peringatan ICAO untuk mengetahui informasi terkini mengenai dampaknya terhadap komunikasi radio dan navigasi GPS),” kata Schaaf.

“Sama seperti lalu lintas lambat di jalan raya, mobil yang lebih cepat yang mengikutinya akan melambat secara paksa dan melaju dengan kecepatan yang hampir sama dengan kecepatan lalu lintas yang lebih lambat di depannya,” kata Skov kepada DailyMail.com.
Skov juga mengungkapkan bahwa beberapa teknologi Bumi mendeteksi bagian dari badai – frekuensi radio yang digunakan oleh radio laut, dan Starlink serta siaran TV tertentu mungkin telah terganggu “untuk jangka waktu singkat.”

Fisikawan juga mencatat bahwa ledakan yang sama menyebabkan sistem siaran televisi yang menggunakan radio frekuensi ultra-tinggi (UHF) untuk mentransmisikan melalui udara menjadi rusak.

READ  Bagaimana mereka sampai di sana? Para ilmuwan telah menemukan 13 mumi tikus di puncak tiga gunung berapi di Andes

Sinyal Starlink SpaceX mungkin juga telah terganggu “untuk waktu yang singkat”.

“Gelombang radio (disebut 'radio burst') lah yang mempengaruhi penerimaan sinyal satelit seperti GPS dan bahkan komunikasi radio frekuensi tinggi,” kata Skov.

“Sepertinya matahari benar-benar meneriaki kita saat terjadi jilatan api matahari.

“’Jeritan’ ini jauh lebih keras daripada yang bisa ‘dibunyikan’ oleh satelit kita sehingga mereka memblokir sinyal satelit untuk sementara waktu.”

“Namun, matahari tidak selalu menunjukkan frekuensi pasti yang memengaruhi sinyal GPS.”