September 27, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ledakan matahari besar yang ditangkap oleh pesawat ruang angkasa bertenaga surya

Solar Orbiter dan pandangan Soho tentang letusan raksasa – close-up. Kredit: Tim Pengorbit Surya / EUI, SOHO / LASCO, ESA dan NASA

Badan Antariksa Eropa /[{” attribute=””>NASA Solar Orbiter spacecraft has captured the largest solar prominence eruption ever observed in a single image together with the full solar disc.

Solar prominences are large structures of tangled magnetic field lines that keep dense concentrations of solar plasma suspended above the Sun’s surface, sometimes taking the form of arching loops. They are often associated with coronal mass ejections, which if directed towards Earth, can wreak havoc with our technology and everyday lives.

Peristiwa terakhir ini terjadi pada 15 Februari 2022, dan membentang jutaan kilometer ke luar angkasa. Lonjakan massa koronal tidak diarahkan ke Bumi. Bahkan, itu menjauh dari kita. Tidak ada jejak letusan pada piringan matahari yang menghadap pesawat ruang angkasa – yang saat ini mendekati garis Bumi dan Matahari – yang berarti pasti berasal dari sisi Matahari yang menjauhi kita.

Solar Orbiter Menangkap Ledakan Matahari Raksasa

Gambar Extreme Ultraviolet Imager dari Full Sun Imager di pesawat ruang angkasa ESA/NASA Solar Orbiter menangkap ledakan matahari raksasa pada 15 Februari 2022. Penonjolan matahari adalah struktur besar yang terbuat dari garis-garis medan magnet yang saling mengunci yang mempertahankan konsentrasi padat plasma matahari yang tersuspensi di atas permukaan. . Permukaan Matahari sering berbentuk cincin melengkung. Ini adalah letusan matahari terbesar yang pernah diamati dalam satu gambar dengan piringan matahari penuh. Kredit: Solar Orbiter / Tim EUI / ESA dan NASA

Foto diambil oleh “Full Sun Imager” (FSI) milik . Pencitraan UV ekstrim (EUI) di Solar Orbiter. FSI dirancang untuk melihat piringan matahari penuh bahkan selama lintasan dekat Matahari, seperti selama koridor perihelion yang akan datang bulan depan. Pada pendekatan terdekat pada 26 Maret, yang akan melihat pesawat ruang angkasa lewat dalam jarak 0,3 kali jarak antara Matahari dan Bumi, Matahari akan mengisi bagian yang jauh lebih besar dari bidang pandang teleskop. Saat ini, masih ada banyak “margin lebar” di sekitar piringan, yang memungkinkan detail luar biasa ditangkap oleh FSI sejauh sekitar 3,5 juta km, yang merupakan lima kali radius Matahari.

READ  Mem-boot ulang Large Hadron Collider untuk mendorong fisika ke tepi

Teleskop luar angkasa lainnya seperti ESA/NASA SOHO .satelit Anda sering melihat aktivitas matahari seperti ini, tetapi lebih dekat ke matahari, atau lebih jauh oleh membran, yang menghalangi silau piringan matahari untuk memungkinkan gambar rinci dari korona itu sendiri. Dengan demikian, penonjolan yang diamati oleh Solar Orbiter adalah peristiwa terbesar dari jenisnya yang ditangkap dalam satu bidang pandang bersama dengan piringan matahari, membuka kemungkinan baru untuk mempelajari bagaimana peristiwa seperti ini berhubungan dengan piringan matahari untuk pertama kalinya. Pada saat yang sama, SOHO Ini dapat memberikan pandangan pelengkap untuk jarak yang lebih jauh.

Ada juga misi luar angkasa lain yang mengamati acara tersebut, termasuk Parker Solar Probe milik NASA. Minggu depan, Solar Orbiter dan Parker Solar Probe akan melakukan observasi bersama selama perjalanan perihelion Parker.

Bahkan pesawat ruang angkasa yang tidak didedikasikan untuk ilmu surya merasakan ledakannya – Badan Antariksa Eropa /[{” attribute=””>JAXA BepiColombo mission, currently in the vicinity of Mercury’s orbit – detected a massive increase in the readings for electrons, protons, and heavy ions with its radiation monitor.

And while this event did not send a blast of deadly particles towards Earth, it is an important reminder of the unpredictable nature of the Sun and the importance of understanding and monitoring its behavior. Together with ESA’s future dedicated space weather mission Vigil, which will provide unique views of events like these, we can better protect our home planet from the Sun’s violent outbursts.