April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kota kuno besar ditemukan di Amazon

Kota kuno besar ditemukan di Amazon
  • Ditulis oleh Georgina Ranard
  • Koresponden sains, BBC News

Sumber gambar, Stephen Rustin

Komentari foto tersebut,

Para ilmuwan telah menemukan bukti adanya 6.000 gundukan yang diyakini sebagai fondasi rumah kuno

Sebuah kota kuno besar telah ditemukan di Amazon, tersembunyi selama ribuan tahun karena tumbuh-tumbuhan yang subur.

Penemuan ini mengubah apa yang kita ketahui tentang sejarah masyarakat yang tinggal di Amazon.

Rumah-rumah dan alun-alun di wilayah Obano di Ekuador timur dihubungkan oleh jaringan jalan dan kanal yang menakjubkan.

Daerah tersebut terletak di bawah bayang-bayang gunung berapi yang menciptakan tanah lokal yang subur namun mungkin juga telah menghancurkan masyarakat.

Meskipun kita tahu tentang kota-kota di dataran tinggi Amerika Selatan, seperti Machu Picchu di Peru, masyarakatnya diperkirakan hanya hidup sebagai pengembara atau di pemukiman kecil di Amazon.

Profesor Stephen Rustin, direktur investigasi di Institut Nasional, mengatakan bahwa situs ini lebih tua dibandingkan situs lain yang kita kenal di Amazon. ​apa itu budaya dan peradaban.” Pusat Penelitian Ilmiah di Perancis yang memimpin penelitian tersebut.

“Hal ini mengubah cara kita memandang budaya Amazon,” kata rekan penulis Antoine Dorison. “Kebanyakan orang membayangkan kelompok kecil, mungkin telanjang, tinggal di gubuk dan membuka lahan – ini menunjukkan bahwa masyarakat zaman dahulu hidup dalam masyarakat perkotaan yang kompleks.”

Kota ini dibangun sekitar 2.500 tahun yang lalu, dan orang-orang tinggal di sana hingga 1.000 tahun, menurut para arkeolog.

Sulit untuk memperkirakan secara akurat jumlah orang yang tinggal di sana pada waktu tertentu, namun para ahli mengatakan jumlah pastinya berkisar antara sepuluh ribu, bahkan seratus ribu.

Para arkeolog menggabungkan penggalian tanah dan memindai area seluas 300 kilometer persegi menggunakan sensor laser yang dibawa ke dalam pesawat yang dapat mengidentifikasi sisa-sisa kota di bawah tanaman dan pepohonan yang lebat.

Teknologi LiDAR ini menemukan 6.000 platform persegi panjang dengan panjang sekitar 20 meter (66 kaki) kali 10 meter (33 kaki) dan tinggi 2-3 meter.

Mereka disusun dalam kelompok yang terdiri dari tiga sampai enam unit mengelilingi lapangan dengan platform pusat.

Para ahli percaya bahwa banyak di antaranya adalah rumah, tetapi ada pula yang digunakan untuk keperluan seremonial. Satu kompleks, di Kilomobi, memiliki platform berukuran 140 meter (459 kaki) kali 40 meter (131 kaki).

Mereka dibangun dengan menebang bukit dan membuat platform tanah di atasnya.

Sumber gambar, Stephen Rustin

Komentari foto tersebut,

Jalan, jalan setapak, dan kanal telah ditemukan menghubungkan platform yang menunjukkan bahwa area yang luas telah ditempati

Terdapat jaringan jalan lurus dan jalur yang menghubungkan beberapa platform, termasuk satu platform yang panjangnya 25 kilometer (16 mil).

Dr Dorison mengatakan metode ini adalah bagian penelitian yang paling mengejutkan.

“Jaringan jalan sangat berkembang. Luasnya sangat jauh, dan semuanya terhubung satu sama lain. Ada sudut siku-siku, dan ini sangat mengesankan,” katanya, menjelaskan bahwa membangun jalan lurus jauh lebih sulit daripada membangun jalan lurus. itu cocok. Dengan lanskap.

Beberapa diyakini memiliki “makna yang sangat kuat”, mungkin terkait dengan suatu upacara atau kepercayaan.

Para ilmuwan juga telah mengidentifikasi jembatan dengan parit di kedua sisinya yang mereka yakini sebagai kanal yang membantu mengelola melimpahnya air di wilayah tersebut.

Ada tanda-tanda ancaman terhadap kota-kota – beberapa parit memblokir pintu masuk ke pemukiman, mungkin merupakan bukti adanya ancaman dari penduduk sekitar.

Para peneliti pertama kali menemukan bukti keberadaan kota tersebut pada tahun 1970-an, namun ini adalah pertama kalinya survei komprehensif dilakukan, setelah penelitian selama 25 tahun.

Ini mengungkapkan masyarakat yang besar dan kompleks yang tampak lebih besar daripada masyarakat Maya yang diketahui di Meksiko dan Amerika Tengah.

“Bayangkan menemukan peradaban lain seperti Maya, tetapi dengan arsitektur, penggunaan lahan, dan keramik yang sangat berbeda,” kata José Iriarte, profesor arkeologi di Universitas Exeter, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Beberapa temuan yang “unik” terjadi di Amerika Selatan, jelasnya, sambil menunjuk pada platform segi delapan dan persegi panjang yang disusun bersama.

Ia mengatakan komunitas-komunitas tersebut terorganisir dengan baik dan jelas saling terhubung, hal ini menunjukkan adanya jalan panjang yang tenggelam antar permukiman.

Tidak banyak yang diketahui tentang orang-orang yang tinggal di sana dan seperti apa komunitas mereka.

Lubang dan kompor ditemukan di platform, selain toples dan batu untuk menggiling tanaman dan membakar benih.

Masyarakat Kilomobi dan Obano yang tinggal di sana mungkin fokus pada pertanian. Orang-orang makan jagung dan ubi, dan mungkin minum “chicha”, sejenis bir manis.

Profesor Rustin mengatakan dia diperingatkan tentang penelitian ini di awal karirnya karena para ilmuwan yakin tidak ada kelompok purba yang hidup di Amazon.

“Tetapi saya sangat keras kepala, jadi saya tetap melakukannya,” katanya, “Dan sekarang saya harus mengakui bahwa saya sangat senang telah membuat penemuan sebesar ini.”

Langkah selanjutnya bagi para peneliti adalah memahami apa yang ada di area seluas 300 kilometer persegi (116 mil persegi) yang belum disurvei.

READ  Viktor Orban dari Hongaria memiliki ide untuk mengakhiri perang antara Rusia dan Ukraina