April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kongres mengklaim uang diperas pasca tindakan TI, petugas pajak menyangkal pembekuan rekening | Berita India

Kongres mengklaim uang diperas pasca tindakan TI, petugas pajak menyangkal pembekuan rekening |  Berita India
New Delhi: Panggilan Membekukan Dari Kongres akun bank Di tengah taktik Perdana Menteri Narendra Modi untuk menggagalkan pemilu Lok Sabha, pimpinan partai pada hari Kamis mengatakan mereka tidak mempunyai rupee untuk dibelanjakan dan tidak dapat memulai kampanye pemilunya selama bulan penting sebelum pemungutan suara sementara BJP menghabiskan uang di seluruh negeri dengan cara yang tidak pernah dilakukan sebelumnya. sebelumnya. Ia menuntut hal itu Kongres Izinkan dia menggunakan rekening banknya.
Kongres mengungkapkan bahwa mereka baru saja menerima pemberitahuan TI yang berasal dari rekening mereka pada tahun 1994 ketika mendiang Sitaram Kesari menjadi bendahara partai, dan menekankan bahwa hal itu mengungkap “konspirasi jahat” terhadap partai tersebut.
Mengklaim bahwa partai oposisi tidak dapat menyelenggarakan pemilu tanpa dana, presiden Kongres Mallikarjun Kharge mengejek Modi dengan mengatakan bahwa ada pemimpin di seluruh dunia yang memperoleh 99% suara dan hal itu tidak boleh terjadi di India.
Dalam sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, Kharge dan Sonia Gandhi keluar Rahul Gandhi Dia mengadakan konferensi pers bersama di markas besar Kongres untuk meningkatkan kewaspadaan atas situasi menyedihkan yang dialami partai tersebut. “Ini bukan pembekuan rekening kami, ini pembekuan demokrasi di India… Adalah kebohongan bahwa ada demokrasi di India. Ini adalah kebohongan total. Tidak ada demokrasi di India saat ini,” kata Rahul.

Ia menyayangkan ketika oposisi utama mengalami kelumpuhan finansial sebelum pemilu, lembaga-lembaga yang bertugas melindungi demokrasi, seperti pengadilan, KPU, dan media, tetap bungkam mengenai hal tersebut.
Menggemakan perselisihan yang sedang berlangsung atas pernyataan yang disampaikan oleh Perdana Menteri, Rahul mengatakan: “Asura Shakti yang dipenuhi kebencian telah membekukan rekening bank kami untuk membunuh demokrasi India. Kami berperang melawan Asura Shakti.”
Dia menyatakan keheranannya bahwa hukuman atas dugaan masalah keuangan sebesar Rs 14 lakh adalah “seluruh identitas keuangan Kongres”. Dia mengatakan 20% penduduk India memilih Kongres yang bahkan tidak dapat membayar Rs 2 untuk apa pun. “Ini adalah tindakan kriminal terhadap Kongres yang dilakukan oleh Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri. “Hal ini tidak akan terjadi tanpa mereka di India saat ini,” kata Rahul.

READ  5 orang tewas dan 10 lainnya luka-luka setelah parasut airdrop gagal dibuka untuk bantuan di Gaza

“Semua rekening bank kami telah dibekukan. Kami tidak dapat melakukan pekerjaan pemilu apa pun, kami tidak dapat mendukung pekerja kami, kami tidak dapat mendukung kandidat kami, para pemimpin kami tidak dapat melakukan perjalanan dari satu negara ke negara lain… Mereka tidak dapat naik kereta api, dan ini terjadi dua bulan lalu Secara harfiah, tambahnya kampanye pemilu.
Sumber tersebut mengatakan delapan dari 11 rekening partai dibekukan. Bendahara partai Ajay Maken mengatakan penundaan satu bulan dalam pengajuan rekening 2017-18, sesuai dengan UU IT, paling banter bisa dikenakan denda sebesar Rs 10.000, namun konsesi sebesar Rs 210 crore telah ditandai untuk Kongres. Dia mengatakan jika pemberitahuan IT bisa dikeluarkan 30 tahun lalu pada masa Kesari, pemerintahan bisa kembali ke era Mahatma Gandhi ketika Jamalal Bajaj menjadi bendahara Kongres.
Berbicara tentang “upaya sistematis” untuk melumpuhkan Kongres secara finansial, Sonia Gandhi mengatakan: “Bahkan dalam keadaan sulit ini, kami melakukan yang terbaik untuk mempertahankan efektivitas kampanye pemilu kami.”
Karg mengatakan saat ini tidak ada persaingan yang setara karena BJP telah memonopoli iklan media dan transportasi udara, sementara Kongres bahkan tidak dapat mengirim pemimpinnya ke berbagai kota dan belum memulai kampanyenya melalui demonstrasi atau media. iklan.
Dia berkata: “Semua pihak harus menikmati sumber daya secara setara, dan mereka yang berkuasa tidak boleh memonopoli sumber daya dan media, dan partai yang berkuasa tidak boleh memiliki kendali langsung atau tidak langsung atas Kementerian Luar Negeri, Teknologi Informasi, Komisi Eropa, dan badan independen lainnya. “
Meskipun perintah Mahkamah Agung mengenai obligasi pemilu mengungkap bagaimana BJP mengumpulkan jutaan dolar di rekening banknya, namun tidak ada perhitungan atas uang yang mereka terima, katanya, seraya mengatakan “ada tanda tanya” mengenai citra India sebagai negara demokrasi yang sehat yang didirikan lebih dari 70 tahun yang lalu. bertahun-tahun lalu.

READ  Ukraina membawa pasukan 472 drone ke langit sekaligus