Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kepulauan Solomon: Pemilu di Pasifik diawasi secara ketat oleh Tiongkok dan negara-negara Barat

Kepulauan Solomon: Pemilu di Pasifik diawasi secara ketat oleh Tiongkok dan negara-negara Barat

Sumber gambar, Aksi Media BBC

Komentari foto tersebut, Suasana meriah di ibu kota, Honiara, pada Hari Pemilu ketika para pendukung menari mengikuti musik dan meniup cangkang keong.

Di Kepulauan Solomon, malam sebelum pemilu dikenal sebagai “Malam Setan”.

Kandidat politik menawarkan suap, membagikan segalanya mulai dari uang tunai hingga sekarung beras dan panel surya buatan Tiongkok untuk mengamankan suara pada menit-menit terakhir.

Jual beli suara adalah taktik umum dalam pemilu di negara Pasifik, dan sulit untuk diberantas, meskipun undang-undang pemilu diperketat.

Tapi itu bukan alasan mengapa beberapa negara besar tertarik pada pemilu hari Rabu.

Negara kepulauan terpencil ini memainkan peran penting dalam pergulatan antara Tiongkok dan Amerika Serikat – dengan sekutunya Australia – mengenai pengaruh di wilayah tersebut.

Namun di lapangan, para pemilih akan lebih fokus pada kebutuhan mendesak mereka.

Lebih dari 80% dari 700.000 penduduk tinggal di luar ibu kota, Honiara – sebagian besar tidak memiliki akses terhadap layanan dasar seperti listrik, bantuan medis, sekolah, dan transportasi.

Hari Pemilu merupakan hari yang meriah – dengan pesta jalanan di Honiara dan para pemilih menembakkan cangkang keong dalam parade. Namun penduduk setempat menginginkan perbaikan.

“Saya sangat bersemangat [to vote] Seorang pemilih, yang hanya diidentifikasi dengan nama depannya, Jodi, mengatakan kepada BBC: “Kami menantikan perubahan, dan kami juga menantikan perubahan.”

Meskipun keterlibatan pemerintah dalam hubungan luar negeri merupakan hal yang baik, warga Kepulauan Solomon ingin para pemimpin terpilih berikutnya “fokus pada tingkat lokal juga,” kata Markleen Kirimama, 44 tahun.

“Pemerintahan mana pun yang mengambil alih kekuasaan setelah itu harus melakukan apa yang diinginkan masyarakat Kepulauan Solomon,” katanya. “Kami menginginkan pemimpin yang peduli dengan kebutuhan kami.”

Sumber gambar, Aksi Media BBC

Komentari foto tersebut, Jodi adalah pemilih pertama di ibu kota, Honiara

Mengapa Tiongkok ikut serta dalam pemungutan suara?

Akibatnya, pemungutan suara tersebut dapat dilihat sebagai “referendum” atas dukungan pemimpin saat ini Manasseh Sogavare terhadap Tiongkok, kata pakar Edward Kafanov, yang melakukan perjalanan ke negara tersebut untuk bukunya “Divided Islands,” yang mendokumentasikan peralihan negara tersebut ke Beijing.

“Perdana Menteri sangat mahir dalam melakukan pendekatan [geopolitical competition] Dan untuk memanipulasi masing-masing kekuatan besar dan regional satu sama lain untuk mendapatkan konsesi yang luar biasa.”

Kepulauan Solomon terletak sekitar 1.600 kilometer (900 mil) di utara Australia, dan merupakan salah satu negara termiskin di kawasan ini akibat konflik suku selama beberapa dekade.

Hingga tahun 2017, Australia memimpin misi penjaga perdamaian di sini.

Kemudian, dua tahun setelah misi tersebut berakhir, Perdana Menteri Sogavare meninggalkan hubungan diplomatik negaranya yang telah berlangsung selama puluhan tahun dengan Taiwan dan memilih Beijing. Pada tahun 2022, ia menandatangani perjanjian keamanan dengan Tiongkok – yang rinciannya masih belum diketahui publik.

Hal ini telah memicu peringatan besar bagi Australia dan negara-negara tetangganya di Pasifik. Pada satu titik, terdapat pembicaraan bahwa perjanjian tersebut dapat memungkinkan pendirian pangkalan angkatan laut Tiongkok di wilayah Pasifik yang didominasi AS, namun rumor tersebut dibantah oleh Sogavare.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Perdana Menteri Kepulauan Solomon Sogavare (ketiga dari kiri) diundang untuk bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping (pertama dari kanan) di Beijing pada tahun 2019

Namun, jika ia menang lagi, Perdana Menteri berjanji untuk memperdalam hubungan – ia melihat Beijing akan memberikan kemakmuran bagi negaranya di masa depan, sekaligus menunjukkan antipati terhadap mitra lamanya, Australia dan Amerika Serikat.

Namun lawan-lawan politiknya mengkritik kedekatannya dengan Tiongkok dan mempertanyakan apakah ini merupakan jalan terbaik bagi negaranya. Beberapa pihak mengatakan bahwa jika mereka memperoleh kekuasaan, mereka akan mempertimbangkan kembali perjanjian keamanan dengan Tiongkok, sementara yang lain mengatakan mereka lebih memilih untuk bekerja sama dengan mitra tradisional Barat seperti Australia.

Bagaimana pemilu diadakan?

Masyarakat di sekitar 900 pulau akan menuju ke tempat pemungutan suara antara pukul 07:00 waktu setempat (23:00 GMT) hingga pukul 16:00 untuk memilih perwakilan di tingkat nasional dan regional.

Ada 50 kursi parlemen yang harus diisi. Negosiasi kemudian dilakukan untuk membentuk koalisi yang berkuasa, dengan perwakilan memberikan suara di antara mereka sendiri untuk memilih perdana menteri.

Secara historis, garis partai belum ditetapkan, dan lebih dari 100 kandidat mencalonkan diri sebagai calon independen. Hanya ada 20 kandidat perempuan, dan ini merupakan isu yang sudah lama ada.

Dua koalisi yang bersaing (DCGA dan CARE) memiliki cukup kandidat untuk menang, kata analis Pasifik Meg Keane, dari Lowy Institute for Foreign Policy Research Australia.

Sumber gambar, Agustus/Reuters

Komentari foto tersebut, Pendukung berbagai kandidat berbondong-bondong datang ke ibu kota pekan lalu

Kandidat utama perdana menteri adalah:

  • Pemimpin saat ini Manasseh Sogavare (koalisi DCGA), yang dipandang memiliki posisi yang baik untuk kembali berkuasa karena rezim belanja politik yang berpihak pada petahana. Ia telah menjabat sebagai Perdana Menteri sebanyak empat kali, namun tidak ada Perdana Menteri yang terpilih kembali selama masa jabatan berturut-turut
  • Peter Keniloria Jr., pemimpin Partai Persatuan (UP), ingin membatalkan perjanjian keamanan Tiongkok dan mendukung hubungan dengan negara-negara Barat. Dia adalah mantan pejabat PBB dan putra perdana menteri pertama pulau itu setelah kemerdekaan dari Inggris
  • Matthew Weale dan mantan Perdana Menteri Rick Ho (CARE) yang telah membentuk koalisi yang berfokus pada pendidikan, kesehatan dan kebijakan luar negeri yang mengutamakan kepentingan nasional Kepulauan Solomon.
  • Gordon Darcy LiloPartai Kemajuan Pedesaan Kepulauan Solomon (SEPRA), adalah mantan Perdana Menteri yang memperjuangkan perubahan
READ  Pilot Lintas Udara ke-82 dari Fort Liberty berjuang untuk hidupnya setelah serangan pesawat tak berawak Iran

Apa kekhawatiran mengenai pemungutan suara?

Selain geopolitik, para analis mengatakan ini adalah pemilu yang sangat penting untuk mendukung demokrasi di negara yang memiliki sejarah kerusuhan dan kudeta.

Kenangan akan kerusuhan baru-baru ini di ibu kota Honiara masih melekat – termasuk kerusuhan yang terjadi pada tahun 2021 ketika para pengunjuk rasa mencoba membakar rumah perdana menteri ketika kemarahan meningkat atas dugaan korupsi di kelas politik, kemiskinan yang terus-menerus, dan peralihan negara ke Tiongkok.

Pemilu ini juga merupakan pemilu kedua di Australia sejak keluarnya Misi Bantuan Regional yang dipimpin Australia.

Para pemantau pemilu hadir di negara tersebut untuk memantau apakah pemungutan suara memenuhi standar yang adil dan bebas, di tengah kekhawatiran yang sudah lama ada mengenai praktik-praktik seperti “Malam Setan”. Laporan pemantauan pemilu yang dilakukan akademisi Australia menemukan bahwa pada pemilu terakhir tahun 2019, Para kandidat secara cuma-cuma membagikan uang dan barang lainnya.

“Di Kepulauan Solomon, pemilu terutama berkaitan dengan isu-isu dan komitmen lokal,” kata Dr Keane. “Kandidat yang berkantong tebal dan pendukungnya yang kaya akan lebih mampu melobi, dan bahkan membeli suara.”

Namun korupsi juga mewabah dalam negosiasi pasca pemilu, di mana “uang, janji menteri, dan penyitaan hotel digunakan untuk mendapatkan dukungan bagi koalisi yang berkuasa.” Menurut Dr Keane dalam ringkasan pemilihannya minggu lalu.

Sumber gambar, Agustus/Reuters

Komentari foto tersebut, Kepulauan Solomon mengadakan pemilu nasional dan lokal hari ini

Beberapa politisi juga menuduh Beijing ikut campur dalam pemilu, dan beberapa peneliti telah menunjukkan bagaimana hal ini bisa terjadi Kedutaan Besar Tiongkok memberikan hadiah Jaring ikan, pisau, tangki air dan lampu tenaga surya dikirim ke provinsi utama Malaita, beberapa hari sebelum pemungutan suara.

Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh akademisi Australia menemukan bahwa Tiongkok, dan Taiwan sebelumnya, menginvestasikan dolar dalam “dana pengembangan daerah pemilihan” untuk anggota parlemen, yang secara efektif menyuap uang untuk digunakan.

Dr Kane mengatakan dana ini hampir secara eksklusif diberikan kepada anggota parlemen yang mendukung Perdana Menteri Sogavare.

Pelaporan tambahan oleh Deepak Bhattarai untuk BBC Media Action