September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kementerian Luar Negeri Ukraina menyebut “penculikan” walikota Melitopol sebagai “kejahatan perang”

Kementerian Luar Negeri Ukraina menyebut "penculikan" walikota Melitopol sebagai "kejahatan perang"

Ketika Rusia melanjutkan serangan di Ukraina, para pemimpin kesehatan global memperingatkan bahwa “pasti akan ada lonjakan Covid-19”.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO tentang Covid-19 berbicara selama wawancara baru-baru ini. (Richard Guliart/AFP/Getty Images)

Beberapa aktivis di daerah tersebut telah menyaksikan penyebaran penyakit tersebut.

“Beberapa relawan kami telah tertular COVID saat membantu mengelola pengungsi di perbatasan atau pusat pengungsi. Dan karena tingkat vaksinasi di Moldova dan Ukraina sangat rendah, epidemi masih berlangsung,” kata Constanta Duhotaro, seorang aktivis yang terlibat dalam krisis pengungsi di Moldova dan bekerja sama dengan pemerintah Moldova, katanya kepada CNN.

Tingkat vaksinasi terhadap Covid-19 di Moldova adalah sekitar 29% dan di Ukraina sekitar 34%, menurut Our World In Data.

Dalam jumpa pers hari Rabu, pejabat WHO juga mengatakan bahwa dengan berlanjutnya pandemi, invasi Rusia akan mempengaruhi penyebaran virus corona penyebab Covid-19.

“Sayangnya, virus ini akan mengambil peluang untuk terus menyebar. Kami, sebagai sebuah organisasi, menyadari bahwa negara-negara berada dalam situasi yang sangat berbeda, menghadapi tantangan yang berbeda. Ada banyak gerakan dan pengungsi yang terkait dengan krisis ini,” kata Maria Van Kerkhove, Pimpin teknis WHO tentang Covid-19, pada hari Rabu.

Van Kerkhove menambahkan bahwa WHO akan bekerja dengan negara-negara penerima pengungsi untuk memastikan pengujian dan vaksinasi Covid-19 yang berkelanjutan. Diperkirakan lebih dari dua juta orang melarikan diri dari Ukraina yang dilanda perang, kebanyakan dari mereka ke Polandia.

Dalam sebuah tweet pada hari Kamis, Organisasi Kesehatan Dunia menggambarkan situasinya sebagai “krisis pengungsi yang tumbuh paling cepat di Eropa dalam lebih dari 75 tahun” dan mencatat bahwa “bekerja sama dengan otoritas kesehatan untuk memenuhi kebutuhan pengungsi” dan mendukung layanan kesehatan. sistem di Ukraina.

“Pasti, akan ada peningkatan Covid-19 di antara populasi di Ukraina, tidak diragukan lagi, karena – pengujian tidak dilakukan, tanpa akses ke pengobatan, dengan vaksinasi dihentikan dan vaksinasi sudah rendah. Saya kira sekitar 34% atau Tingkat vaksinasi 35% sebelum konflik, Dr. Mike Ryan, direktur eksekutif Program Darurat Kesehatan WHO, mengatakan dalam sebuah pengarahan Rabu.

READ  Rachel Maddow mengatakan dia akan pergi ke jadwal seminggu sekali di bulan Mei - Tenggat waktu

“Oleh karena itu, masih banyak orang yang tetap rentan,” kata Ryan, tetapi menambahkan bahwa dunia harus berhati-hati untuk tidak melanggengkan prasangka dan stereotip berbahaya tentang pengungsi dan Covid-19.

“Mari kita sangat berhati-hati dengan pidato kita karena ini selalu muncul, dan orang-orang yang melarikan diri dari kengerian perang entah bagaimana akan membawa barang-barang mereka,” kata Ryan sebagian. “Eropa memiliki Covid sebanyak itu, dan harus menghadapinya – dan pengungsi Ukraina tidak akan mengubah permintaan untuk itu.”