Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kellogg berhenti membeli minyak sawit dari pemasok terkemuka di Indonesia

Kellogg berhenti membeli minyak sawit dari pemasok terkemuka di Indonesia

JAKARTA – Raksasa makanan Amerika Kellogg menjadi merek konsumen besar terbaru yang berhenti membeli minyak sawit dari raksasa perkebunan Indonesia Astra Agro Lestari menyusul keluhan pelanggaran lingkungan dan sosial. Produsen sereal Hershey’s bergabung dengan perusahaan seperti PepsiCo dan pembuat Oreo Mandalays dalam melakukan divestasi dari AAL, perusahaan minyak sawit terbesar kedua di Indonesia.

Langkah ini merupakan dampak buruk baru-baru ini laporan tahun 2022 Walhi dan Friends of the Earth US, LSM lingkungan terbesar di Indonesia, mengatakan tiga afiliasi AAL terlibat dalam perampasan tanah, degradasi lingkungan dan pelecehan kriminal terhadap pembela lingkungan dan hak asasi manusia.

Menurut laporan tersebut, anak perusahaannya – PT Mamuang, PT Agro Nusa Abadi (ANA) dan PT Lestari Tani Teladan – mengklaim atau menempati lebih dari 6.700 hektar (16.700 hektar) lahan tanpa memperoleh persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan (FPIC). Komunitas lokal di Pulau Sulawesi. Mereka menuduh mereka gagal membuang sampah dengan benar dan memperburuk banjir dengan menebangi hutan di daerah tangkapan air.

Cabang Walhi di Sulawesi Tengah telah mendaftarkan setidaknya 10 orang yang menghadapi tuntutan pidana yang diajukan oleh perusahaan – sebagian besar diduga karena mencuri buah kelapa sawit, menduduki lahan tanpa izin dan memberikan ancaman.

Selain itu, satu perusahaan, ANA, tidak memiliki izin penanaman yang diperlukan, kata laporan itu. Hal ini juga mempertanyakan apakah ada perusahaan yang memiliki izin penuh untuk beroperasi secara legal.

Manajer media dan hubungan masyarakat AAL, Mochamad Husni, membantah tuduhan tersebut, dan mengatakan bahwa semua izin yang diperlukan untuk perusahaan dan anak perusahaannya telah diperoleh melalui prosedur yang benar.

Hal ini tidak memberikan kepercayaan yang cukup kepada 10 pembeli utama AAL, Kellogg menjadi yang terbaru. Sebelum pembuat Pop-Tarts membekukan pembeliannya, perusahaan lain telah melakukan hal yang sama PepsiCoFriesland Campina, Danone, Hershey’s, Nestlé, Procter & Gamble, Mondel’s, Colgate-Palmolive dan L’Oreal.

READ  Presiden Indonesia Perintahkan Investigasi Sekolah Islam Kontroversial - BeritaBenar

Selain reaksi negatif dari pembeli, AAL juga menghadapi tekanan dari pemangku kepentingan. BlackRock, manajer aset terbesar di dunia, Dewan direksi AAL memberikan suara menentang pemilu tersebut Pada rapat pemegang saham tahunan perusahaan pada bulan April mengenai pelanggaran yang sedang berlangsung.

Walhi meminta AAL untuk melakukan restorasi lingkungan dan memperbaiki kerugian yang dialami masyarakat suku dan lokal.

“Kami menggemakan seruan masyarakat yang terkena dampak aktivitas destruktif AAL untuk mengembalikan lahan yang diambil tanpa izin AAL,” kata Uli Arda Siajian, manajer kampanye hutan dan perkebunan di Walhi. “Perusahaan yang melanggar hak asasi manusia, bertindak melawan hukum Indonesia dan mencemari lingkungan kita yang berharga harus memperbaiki kesalahan mereka.”

AAL tidak segera mengambil tindakan, namun malah memulai penyelidikan independen terhadap tuduhan yang dikemukakan dalam laporan tersebut. Tim penyelidikan, yang dipimpin oleh konsultan lingkungan hidup Indonesia EcoNusantara, Baru saja selesai Pekerjaan verifikasi dilakukan secara rahasia, termasuk konfirmasi atas keluhan yang diajukan.

Menurut tim, sebagian besar masyarakat lokal bersikap responsif dan kooperatif, meskipun ada beberapa keengganan untuk terlibat. Tim mengatakan mereka sekarang sedang meninjau dan menganalisis data yang dikumpulkan.

Para aktivis mengkritik penyelidikan tersebut, dengan mengatakan bahwa penyelidikan tersebut cacat sejak awal karena berfokus pada hak-hak hukum masyarakat dibandingkan status hukum dan izin sosial yang dimiliki afiliasi AAL untuk beroperasi. Terlepas dari klaim dan hak adat atas tanah, yang merupakan permasalahan kompleks di Indonesia, masyarakat harus membuktikan semua klaim dengan bukti yang sah.

Kerangka acuan penyelidikan menunjukkan bahwa masyarakat sebelumnya tidak memiliki tanah dan sekarang lebih memilih tanah yang dimiliki oleh anak perusahaan AAL, yang semakin menguatkan gagasan bahwa perusahaan memiliki kepemilikan atas tanah tersebut. Beban pembuktian dibebankan pada masyarakat karena AAL gagal membuat masyarakat yang terkena dampak mengembangkan kerangka acuan, kata para aktivis.

READ  TikTok akan menginvestasikan $1,5 miliar dalam kesepakatan Toko Indonesia dengan GoTo

Mereka juga mengatakan bahwa tidak perlu adanya persidangan karena sudah ada cukup bukti dari laporan yang dipublikasikan, kesaksian anggota masyarakat, sidang pengadilan yang mendakwa tokoh masyarakat, dan sertifikat kepemilikan tanah petani yang menunjukkan betapa AAL bersalah. Jadi langkah-langkah konkrit harus diambil untuk mengatasi keluhan dan mengatasi dampak buruknya.

Namun Gaurav Madan, juru kampanye senior hutan dan lahan untuk Friends of the Earth AS, mengatakan jika AAL melanjutkan penyelidikan, maka beban pembuktian akan ada pada perusahaan.

“Perusahaan harus menunjukkan bukti telah diperolehnya persetujuan bebas dan didahulukan (FPIC) dari masyarakat untuk beroperasi di lahan mereka dan mempengaruhi penghidupan mereka,” katanya. “Anak perusahaan AAL harus memberikan semua izin yang diwajibkan oleh hukum Indonesia untuk beroperasi.”

Merek-merek barang konsumen yang terus mengambil minyak sawit dari AAL dan investor di perusahaan tersebut harus mengambil tindakan dengan menuntut perusahaan tersebut menunjukkan bukti hukum atas operasinya di Sulawesi, kata Madan.

“Mengapa konsumen merek tidak meminta untuk melihat dokumen ini?” dia berkata. “Merupakan tanggung jawab mereka untuk memberikan perhatian independen seperti ini, terutama jika pelanggaran telah dilaporkan kepada mereka.”

Tanpa meminta pertanggungjawaban perusahaan seperti AAL, klaim keberlanjutan perusahaan produk konsumen hanyalah retorika kosong, kata Daniel van Oijen, koordinator proyek kehutanan untuk LSM lingkungan Belanda MiliuDefense.

Mereka juga akan kesulitan untuk menyesuaikan diri Peraturan Eropa Baru tentang DeforestasiPerusahaan yang menjual produk di pasar UE harus melakukan uji tuntas untuk menghilangkan deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia dari rantai pasokan mereka.

“Perusahaan barang konsumsi terus mengklaim bahwa model bisnis mereka ‘berkelanjutan’, sambil terus mendapatkan bukti dari perusahaan minyak sawit kontroversial seperti AAL,” kata van Oygen. “Daripada melakukan greenwashing, perusahaan-perusahaan bernilai miliaran dolar ini harus menggunakan platform publik mereka untuk menegaskan solusi AAL atas kerugian yang telah mereka lakukan terhadap masyarakat dan lingkungan yang terkena dampak.”

READ  Skuter Hybrid Yamaha Fazzio Diperkenalkan di Indonesia

Cerita ini awalnya diterbitkan oleh Mongabay.com. Baca cerita aslinya Di Sini.