Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kekecewaan setelah putusan banding bencana sepak bola di Indonesia | Berita Pengadilan

Kekecewaan setelah putusan banding bencana sepak bola di Indonesia |  Berita Pengadilan

Keluarga dari 135 orang yang tewas dalam bencana stadion Kanjuruhan di Indonesia mengatakan mereka masih menunggu keadilan setelah pengadilan banding membatalkan putusan yang membebaskan dua petugas polisi yang didakwa sehubungan dengan tragedi tersebut dan memenjarakan mereka.

Para petugas, Kapolres Malang Wahu Setyo Pranoto dan Kabag Pencegahan Polres Malang Bampang Sidik Ahmadi, dibebaskan dari tuduhan kelalaian yang menyebabkan cedera atau kematian oleh Pengadilan Negeri Surabaya pada bulan Maret.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, Mahkamah Agung Indonesia mengatakan bahwa mereka telah membatalkan pembebasan tersebut dan malah menjatuhkan hukuman masing-masing dua setengah tahun dan dua tahun penjara.

“Saya sangat tidak puas dengan putusan tersebut. Saya ingin mereka mendapat hukuman mati,” Rini Hanifah, yang putranya, Agus Ryan Siya Pratama Putra, 20 tahun, meninggal di Kanjuruhan Oktober lalu, kepada Al Jazeera.

“Hukumannya seharusnya sebanding dengan apa yang mereka lakukan terhadap anak saya. Inilah keadilan di Indonesia bagi mereka yang berkuasa dan berkuasa. Posisi mereka akhirnya menang,” katanya tentang petugas polisi.

Di penghujung pertandingan antara tim rival Arema FC dan Persebaya Surabaya di Malang pada 1 Oktober tahun lalu, 135 orang tewas ketika polisi menembakkan gas air mata ke dalam lapangan dan tribun sebagai tanggapan atas invasi lapangan oleh pendukung Arema FC yang kecewa. . pertunjukan.

Masyarakat Malang menyalahkan polisi atas bencana tersebut [Al Jazeera]

Gas air mata mendorong para penggemar untuk keluar melalui gerbang 13 dan 14 stadion, di mana banyak orang yang tertindih. Beberapa keluarga juga mengatakan mereka mencurigai orang yang mereka cintai mati lemas karena gas saat berada di tribun, sebuah versi yang dibantah oleh pihak berwenang. Ratusan orang terluka.

Saat mengumumkan putusan pengadilan pada bulan Maret, Hakim Pengadilan Negeri Surabaya Abu Ahmad Sidki Amsya memutuskan bahwa Pranoto dan Ahmadi tidak membuktikan secara sah dan meyakinkan tuduhan bahwa Pranoto dan Ahmadi memberi perintah untuk menembakkan gas air mata, meskipun ia menghukum petugas lain, Hasdarmawan, komandan. Hasdarmawan dari Kompi Brimob III Polda Jawa Timur, dijatuhi hukuman satu setengah tahun penjara atas perannya dalam kejadian tersebut.

READ  Indonesia Memperkenalkan Visa Turis Multi-Entry yang Ideal untuk Pencinta Bali

Dalam memberikan putusannya, Amsia mengatakan polisi tidak menembakkan gas air mata langsung ke arah pendukung di tribun, namun hanya melemparkannya ke lapangan, setelah itu terbawa angin dan “tidak sampai ke tribun selatan”, kata seorang saksi mata. dan rekaman video kejadian tersebut menunjukkan bahwa itu palsu.

Investigasi yang disponsori pemerintah oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menemukan bahwa 45 butir gas air mata ditembakkan di dalam Stadion Kanjuruhan.

Harus ada tanggung jawab hukum, kata Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik.

‘Tidak setuju dengan apa yang dilakukan polisi’

Tidak setuju dengan pembebasan Pranoto dan Ahmadi, Mahkamah Agung mengatakan, “[the defendants] Mereka telah terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana karena kelalaiannya yang mengakibatkan kematian, luka berat atau cacat sementara.

Dalam persidangan di Surabaya yang dipindahkan dari Malang karena sensitifnya kasus tersebut, jaksa menuntut hukuman tiga tahun penjara bagi setiap anggota polisi.

Namun, keluarga korban bereaksi dengan kemarahan setelah keputusan pengadilan tertinggi di Indonesia, Mahkamah Agung.

Banyak dari 135 orang yang tewas dalam bencana tersebut mencoba meninggalkan stadion yang dipenuhi gas air mata melalui Gerbang 13. [Al Jazeera]

Devi Adok Yulfitri, yang kedua putrinya, Naila Debi Angereni yang berusia 13 tahun dan Natasya Debi Ramadani yang berusia 16 tahun, meninggal saat menonton pertandingan tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa keadilan belum ditegakkan meskipun Mahkamah Agung membatalkan pembebasan tersebut.

“Hukumannya tidak sesuai dengan apa yang dilakukan polisi,” katanya. “Tetapi setidaknya hakim Mahkamah Agung punya hati nurani, berbeda dengan hakim Pengadilan Negeri di Surabaya.”

Menyusul tragedi tersebut, timbul pertanyaan mengapa polisi membawa gas air mata ke dalam lapangan dan menggunakannya terhadap pendukung ketika FIFA, badan pengatur olahraga dunia, melarang penggunaannya di stadion sepak bola.

READ  Makanan Ringan Vegetarian Indonesia oleh Rachel Stephanie – Resep | makanan dan minuman indonesia

Selain tiga polisi yang kini telah divonis, dua warga sipil, petugas keamanan Suko Sudrisno dan Ketua Panitia Penyelenggara Turnamen Abdul Haris, masing-masing divonis satu tahun satu setengah tahun penjara. Untuk melakukan penilaian risiko yang tepat terhadap stadion.

Dengan ditutupnya kasus pidana, beberapa keluarga mengambil tindakan perdata untuk mendapatkan kompensasi finansial. Ada pula opsi peninjauan kembali, namun hanya atas dasar adanya kesalahan prosedur dalam putusan tersebut.

Imam Hidayat, pengacara yang mewakili beberapa korban, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa masalah lamanya hukuman muncul karena petugas polisi didakwa melakukan kelalaian, bukan pembunuhan.

“Sejak awal kami sulit menghormati proses pengadilan di Surabaya karena aparat tidak didakwa melakukan pembunuhan berencana,” ujarnya.

Pemerintah Indonesia mengumumkan Stadion Kanjuruhan akan dibongkar [Al Jazeera]

“Karena itu, kami merasa keadilan belum ditegakkan, apa pun hukumannya. Menurut Departemen Kehakiman, kami merasa ada cukup bukti untuk mendakwa mereka melakukan pembunuhan.

Hanifa menyetujuinya.

Keluarga korban tidak terima dengan keputusan bodoh hakim, ujarnya.