Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keith Siegel dan Omri Miran: Video menunjukkan sandera Amerika dan Israel hidup di Gaza

Keith Siegel dan Omri Miran: Video menunjukkan sandera Amerika dan Israel hidup di Gaza
  • Ditulis oleh Anna Foster
  • BBC News, Yerusalem

Sumber gambar, Video penyanderaan

Komentari foto tersebut, Keith Siegel, 64, muncul di rekaman baru

Hamas merilis video yang menunjukkan bukti pertama kehidupan dua sandera lagi yang ditahan di Gaza.

Dalam rekaman tak bertanggal yang direkam di bawah tekanan, Omri Miran mengatakan dia telah ditahan selama 202 hari, dan Keith Siegel menyebutkan akhir pekan Paskah minggu ini, yang menunjukkan bahwa klip tersebut direkam baru-baru ini.

Mereka ditangkap ketika Hamas melancarkan serangan mematikannya pada 7 Oktober.

Menanggapi video tersebut, keluarga mereka menyatakan akan terus berjuang untuk kepulangan pria tersebut.

Mereka juga mendesak pemerintah Israel untuk mencapai kesepakatan baru untuk membebaskan para sandera.

Siegel, seorang warga negara AS, diculik bersama istrinya Aviva, meskipun dia dibebaskan pada bulan November dalam gencatan senjata singkat.

“Keith, aku mencintaimu. Kami akan berjuang sampai kamu kembali,” kata istri Keith, Aviva, dalam keterangan video. Awal bulan ini, dia menceritakan kepada BBC bagaimana para penculik meninggalkan pasangan tersebut di terowongan saat mengangkut mereka dari satu tempat ke tempat lain. Pada saat wawancara dia mengatakan dia tidak tahu apakah Keith masih hidup.

Putrinya, Ilan, berkata: “Melihat ayah saya hari ini menegaskan kepada kita semua betapa mendesaknya untuk mencapai kesepakatan sesegera mungkin dan memulangkan semua orang ke rumah mereka masing-masing ayah menangis untuknya.” Membantu.”

Komentari foto tersebut, Para demonstran di Hostage Square bergabung dengan massa yang menuntut pemilihan umum dini di Israel

Berbicara pada demonstrasi mingguan di Tel Aviv yang menuntut tindakan untuk membebaskan para sandera pada Sabtu malam, Danny Miran, ayah Omri Miran, memimpin nyanyian massa.

Dia tampak emosional saat memberikan pidato yang kuat, menggambarkan kebahagiaannya saat menonton video putranya, mengetahui bahwa dia “mudah-mudahan masih hidup”.

Namun pidatonya juga memiliki unsur politik. Dia berbicara langsung kepada pemerintah dan secara khusus menyebutkan nama anggota sayap kanan – Menteri Keamanan Nasional, Itamar Ben Gvir, dan Menteri Keuangan, Bezalel Smotrich, dan meminta mereka untuk mengamankan kesepakatan penyanderaan.

Dia mendesak Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk “menyetujui perjanjian apa pun yang layak.”

“Ambil satu langkah kecil tanpa pertumpahan darah demi kedua bangsa,” katanya, seraya menambahkan bahwa “seluruh rakyat Israel dan negara-negara di dunia ingin mengakhiri pertumpahan darah, terutama mengakhiri penderitaan rakyat Anda. .”

Yang juga penting adalah sebelum ayah Omri memberikan pidatonya, seluruh video penyanderaan ditayangkan di layar besar di sekitar lapangan penyanderaan.

Hal ini sangat tidak biasa, karena video tersebut umumnya tidak diputar di TV.

Penjelasan video, PERHATIKAN: Aviva Siegel, tengah, mengatakan keluarga akan terus berjuang demi kepulangan suaminya dengan selamat

Markas besar Forum Keluarga Penyanderaan mengatakan bahwa video terbaru tersebut adalah “bukti paling jelas bahwa pemerintah Israel harus melakukan segalanya untuk menyetujui kesepakatan pengembalian semua sandera.”

Video ini menyusul video bukti kehidupan lainnya yang dirilis oleh kelompok tersebut awal pekan ini, menampilkan sandera Israel-Amerika Hersh Goldberg Bolin, 23, yang muncul tanpa lengan kirinya dalam klip pendek tersebut. Bom tersebut meledak saat serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober.

Sebagai tanggapan, ibu dan ayahnya juga meminta upaya lebih besar untuk mendapatkan kesepakatan baru untuk membebaskan para sandera.

Keluarga Siegel diculik dari Kibbutz Kfar Azza pada tanggal 7 Oktober ketika Hamas menyerang komunitas Israel di dekat Gaza, sementara Miran ditangkap dari Kibbutz Nir Oz.

Dalam video yang dirilis oleh sayap bersenjata Hamas, di bawah tekanan, Siegel, 64, dan Miran, 46, mendesak pemerintah Israel untuk menyetujui gencatan senjata dengan Hamas dan membebaskan para sandera.

Miran terdengar berkata: “Saya telah berada di sini di penawanan Hamas selama 202 hari. Situasi di sini tidak menyenangkan dan sulit dan terdapat banyak bom.”

Video baru ini muncul pada saat Hamas mengatakan pihaknya sedang mempelajari proposal terbaru Israel mengenai gencatan senjata. Laporan media menyatakan bahwa mediator Mesir mengirim delegasi ke Israel untuk memberikan dorongan baru pada negosiasi yang terhenti.

Negosiasi tidak langsung selama berminggu-minggu gagal mencapai kesepakatan. Hamas menolak usulan sebelumnya untuk melakukan gencatan senjata selama enam minggu dengan imbalan pembebasan 40 sandera yang tersisa.

Gerakan ini sebelumnya bersikeras bahwa perjanjian apa pun harus mencakup penghentian perang secara permanen, penarikan militer Israel sepenuhnya dari Gaza, dan pemulangan pengungsi ke rumah mereka tanpa batasan. Israel menegaskan perlunya menghancurkan Hamas di Gaza dan membebaskan para sandera.

Israel nampaknya tetap melanjutkan rencana melancarkan serangan terhadap Rafah, di Jalur Gaza bagian selatan, meskipun ada peringatan akan potensi konsekuensi kemanusiaan yang sangat besar bagi 1,5 juta pengungsi Palestina yang mengungsi di sana.

Serangan Hamas mengakibatkan kematian sekitar 1.200 orang dan kelompok tersebut menyandera sekitar 250 orang. Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di sana mengatakan kampanye pembalasan Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina.

Kesepakatan yang dicapai pada bulan November menunjukkan Hamas membebaskan 105 sandera – sebagian besar perempuan dan anak-anak – dengan imbalan gencatan senjata selama seminggu dan sekitar 240 tahanan Palestina di penjara Israel. Dipercaya bahwa sekitar 133 sandera masih berada di Gaza, dan sekitar 30 di antaranya diyakini tewas.