Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kebocoran helium menunda uji penerbangan awak Starliner

Kebocoran helium menunda uji penerbangan awak Starliner

WASHINGTON — NASA dan Boeing sekali lagi menunda penerbangan berawak pertama CST-100 Starliner milik perusahaan sementara mereka berupaya mengatasi kebocoran helium pada sistem propulsi pesawat ruang angkasa.

di dalam penyataan Pada akhir tanggal 17 Mei, NASA mengumumkan bahwa misi Crew Flight Test (CFT), yang sebelumnya dijadwalkan pada tanggal 21 Mei, telah ditunda hingga paling lambat tanggal 25 Mei pukul 15.09 ET untuk melanjutkan pekerjaan pada kebocoran pada sistem tekanan Helium di pesawat ruang angkasa.

Kesalahan terbaru ini terjadi tiga hari setelah NASA dan Boeing mengumumkan bahwa mereka menunda peluncuran, yang dijadwalkan pada 17 Mei, untuk mengatasi kebocoran helium pada perangkat penggerak di modul layanan pesawat ruang angkasa. Kebocoran tersebut terlacak pada flensa di salah satu mesin, dan Boeing mengatakan pada saat itu bahwa pihaknya berupaya untuk mengkarakterisasi kebocoran dengan lebih baik dan mengembangkan alasan penerbangan untuk menerbangkan sistem apa adanya tanpa mengganti flensa.

“Uji tekanan yang dilakukan pada sistem helium pesawat ruang angkasa pada 15 Mei menunjukkan bahwa kebocoran ujung stabil dan tidak akan menimbulkan risiko pada tingkat ini selama penerbangan,” kata NASA saat mengumumkan penundaan baru tersebut. “Tim Boeing sedang mengembangkan prosedur operasional untuk memastikan sistem mempertahankan kemampuan kinerja yang memadai dan redundansi yang memadai selama penerbangan.”

NASA menambahkan bahwa kru komersial dan program ISS akan membutuhkan waktu beberapa hari ke depan “untuk meninjau data dan prosedur guna membuat keputusan akhir sebelum memulai hitungan mundur penerbangan.”

Pengumuman tersebut muncul setelah beberapa jam spekulasi bahwa misi tersebut akan mengalami penundaan lagi, yang telah mengalami kemunduran umum selama bertahun-tahun karena berbagai masalah teknis pada elemen pesawat ruang angkasa mulai dari katup hingga parasut. Boeing memberikan sedikit rincian tambahan tentang kebocoran helium dan tidak menjawab pertanyaan sebelumnya mengenai hal tersebut.

READ  Ilmuwan mengungkap rahasia bagaimana fosil laba-laba terbentuk

Menurut sumber industri, kebocoran tersebut ditemukan selama penghitungan mundur 6 Mei yang dibatalkan karena masalah katup yang tidak terkait dengan tahap atas Atlas 5 Centaur. Tidak jelas apakah peluncuran akan dilanjutkan jika katupnya beroperasi normal.

Mark Nappi, wakil presiden Boeing dan direktur program Starliner perusahaan, tidak menyebutkan kebocoran helium atau masalah lain apa pun pada pesawat ruang angkasa tersebut selama konferensi pers setelah scrubbing pada 6 Mei. “Hari ini adalah uji coba yang baik untuk seluruh proses,” katanya saat itu, karena persiapan peluncuran berjalan normal hingga peluncuran dibatalkan sekitar dua jam sebelum waktu lepas landas yang dijadwalkan. “Kami lebih cepat dari jadwal, sekitar 45 menit lebih cepat dari jadwal, jadi tim melakukan pekerjaan dengan sangat baik.”

“Banyak hal yang harus berjalan dengan baik. Ini bukan hal yang mayoritas; semuanya harus berjalan dengan baik sebelum kami meluncurkannya,” tambahnya.