Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kebingungan dan luka melanda Maple Leafs setelah pemecatan Kyle Dubas

Kebingungan dan luka melanda Maple Leafs setelah pemecatan Kyle Dubas

amarah. kebingungan. terkejut. kekecewaan.

Itulah beberapa sentimen yang beresonansi tentang Maple Leafs saat ini setelah pemecatan Kyle Dubas sebagai manajer umum minggu lalu.

Atlet Beberapa orang yang bekerja untuk The Leafs telah dihubungi minggu ini. Mereka diberikan anonimitas karena tim tidak mengizinkan mereka berbicara kepada media.

Kisah ini mencerminkan perasaan mereka saat ini dan menunjukkan tingkat kekecewaan bahwa presiden tim Brendan Shanahan dan manajer umum Leafs yang masuk harus bekerja untuk melepas lelah.

“Saya sedang berduka sekarang,” kata salah satu orang yang bekerja di front office dengan Dubas selama waktunya dengan Leafs.

Ada rasa kehilangan yang nyata bagi staf. Dubas adalah pemimpin mereka dan orang yang mempekerjakan banyak dari mereka. Tiba-tiba, dia pergi seminggu setelah musim berakhir – dan tanpa, dalam pikiran mereka, penjelasan yang memuaskan mengapa.

“Itu tidak masuk akal,” kata seorang anggota kantor depan Leafs tentang cara pelepasan Dubas. “Itulah mengapa ini sangat mengecewakan.”

Shanahan berubah dari ingin memulihkan Dupas menjadi memecatnya dalam hitungan hari. Dia kemudian menawarkan acara versinya di konferensi pers yang membuat orang-orang di dalam grup bingung dan marah.

Pergi lebih dalam

Di dalam kekacauan dan ketidakpastian yang dibawa Brendan Shanahan ke Maple Leafs

Jason Spieza mengundurkan diri sebelum konferensi pers dimulai. Mantan Leaf terkenal yang pensiun ke posisi kantor depan setelah musim 2021-22 menolak untuk menangani masalah ini lebih jauh. Itu disengaja. Spezza ingin tindakannya yang berbicara.

Baca yang tersirat dan jelas dia tidak senang dengan apa yang terjadi dan bersedia mengorbankan awal karirnya setelah bermain untuk itu.

Spezza telah bekerja dengan tim kampung halamannya. Dia memiliki keluarganya di sini. Dia punya banyak alasan untuk tetap bersama Leafs, di mana dia bisa mengejar masa depan hokinya lebih jauh, tetapi dia tetap pergi untuk mendukung bosnya.

Kyle Dubas dan Jason Spieza. (Bruce Bennett/Getty Images)

Setelah 19 tahun berkarir di NHL, di mana dia memperoleh sekitar $90 juta, menurut CapFriendly, Spezza mampu untuk pergi. Orang lain yang merasakan hal yang sama, yang cenderung mengikuti pemimpinnya keluar rumah, tidak bisa karena mereka tidak memiliki rasa keamanan finansial yang sama.

READ  Hasil sepak bola perguruan tinggi, klasemen, sorotan: Alabama, USC, Oklahoma Cruz menjadi dominan di minggu pertama kemenangan

Ini keamanan mereka karena Dubas.

Meski dirinya sendiri tidak ditawari perpanjangan, hingga setelah batas waktu perdagangan, Dubas kesulitan untuk memperpanjang staf yang masuk musim lalu dengan kontrak yang habis. Dia memperpanjang kontrak satu, dua dan tiga tahun.

Setidaknya satu karyawan tergoda untuk menyerahkan barang-barang kepada Dubas selama satu tahun yang tidak pasti. Dubas bersikeras – jaga keamanan dan lindungi keluarga Anda.

Dia memberi tahu orang-orangnya, “Jangan khawatir tentang saya.” “Saya akan baik-baik saja.”

Mereka yang dekat dengan Dubas bersikeras bahwa mereka akan senang bekerja dengannya. Dubas mengutamakan mereka dan jelas tumbuh menjadi peran kepemimpinannya.

Awal musim lalu, ketika tim sangat goyah keluar dari gerbang pada bulan Oktober, Dubas menyatukan seluruh operasi Leafs untuk rapat.

Menenangkan kelompok yang tegang. Dia memberi tahu mereka semua: “Jadilah yang terbaik yang kamu bisa.” “Lakukan saja apa yang kamu lakukan.”

Pesan dominan: Semuanya baik-baik saja. Tim akan baik-baik saja. Memang, Leafs selesai dengan rekor terbaik kedua di liga mulai 1 November dan seterusnya.

Untuk setidaknya satu orang yang bekerja untuk Leafs, musim lalu terasa seperti pertama kalinya semua orang di organisasi menuju ke arah yang sama. Itu tentang misi bersama mereka, tentu saja, untuk mencoba dan memenangkan Piala Stanley.

Tapi itu juga tentang Dubas. Semua orang tahu dia berada di tahun terakhir kontraknya. Dan meskipun Dubas tampak sama di luar, dan dia menangani pekerjaan itu sama baiknya seperti sebelumnya, mereka tahu sebaik dia bahwa pekerjaannya benar-benar dipertaruhkan (bahkan dengan asumsi dia akan kembali setelah Livs di putaran pertama). di Tampa).

Banyak orang di organisasi bekerja dengan Dupas sebelum dia menjadi manajer umum Leafs, ketika dia bekerja keras di bawah GM Lou Lamoriello saat itu, memimpin Marlies ke Piala Calder pada 2018. Selama lima tahun terakhir, mereka telah melihat secara langsung bagaimana dia dibangun Itu berubah menjadi mesin yang luas dan disetel dengan baik yang berusaha memaksimalkan semua yang dapat dilakukannya di organisasi.

READ  Draymond Green, Klay Thompson dan Jaden McDaniels dikeluarkan setelah pertengkaran

“Orang tidak mengerti berapa banyak pekerjaan yang telah dia lakukan,” kata anggota front office Leafs. “Mereka berhasil dengan orang ini.”

Ini menjelaskan mengapa Dubas tampaknya melompat ke puncak penelusuran GM untuk penguin minggu ini.

Itu adalah Dubas, yang saat itu menjadi asisten manajer umum Lamoriello, yang mengawasi penambahan Jeremy Bittle dan pembentukan Departemen Ilmu Olahraga. Itu adalah Dubas, dengan dukungan pelatih kepala Sheldon Keefe, yang mengawasi perluasan program pengembangan keterampilan yang memungkinkan pemain mengasah kemampuan mereka sepanjang musim.

Austin Matthews dan John Tavares, khususnya, menyukai prosesnya. Pemain seperti Connor Timmins menghabiskan pagi demi pagi dengan instruktur ski Paul Matheson sementara konsultan pengembangan keterampilan seperti Denver Manderson bergabung dengan tim untuk sesi keterampilan di jalan. The Leafs bahkan membawa penjaga gawang latihan mereka, Andrew D’Agostini, dalam perjalanan darat, bahkan yang jauh, untuk menyelamatkan kiper reguler mereka dari keausan.

Ini tidak ada di era pra-Dubas. Tidak ada “proses” di tempat, cara perusahaan melakukan hal-hal yang mengalir dari atas ke setiap sudut perusahaan. Informasi lebih terisolasi pada zaman Lamoriello. Setelah Dubas menjadi GM itu berubah. Personil dari departemen R&D sudah mulai mengikuti pelatihan secara rutin. Kode berpakaian telah santai. Pemain dan staf bebas untuk memakai rambut wajah dan merasa lebih nyaman dengan diri mereka sendiri.

Mereka melihat Dubas menuangkan semua yang dia miliki untuk mengatur. Mereka melihat bahwa dia menonton banyak atau lebih banyak video dari banyak pramukanya. Dia mengejar hubungan dan informasi dari orang-orang di olahraga dan perusahaan lain, apa saja untuk memajukan Leafs.

Karyawan didorong untuk melakukan hal yang sama.

Inilah yang membuat metode pengusiran Dubas membuat mereka bingung. Mereka percaya ini bukan tentang uang atau kekuasaan untuk Dupas, dan skeptis bahwa dia akan bersikeras pada perubahan di menit-menit terakhir. Ini bukanlah cara kerja Dubas.

READ  Skor permainan Oklahoma vs Nebraska, makanan cepat saji: No. 6, yang dengan cepat mendominasi mumi, dan mencetak poin terbanyak melawan lawan

Jika dia bersikeras pada perubahan dalam rantai komando, seperti yang dilaporkan oleh Elliot Friedman dari Sportsnet, dia bisa beroperasi lebih efisien dan efektif, menurut perkiraan mereka. Adapun masalah keluarga yang disinggung Dupas dalam konferensi pers penutup musimnya, keyakinannya adalah bahwa dia hanya ingin mengambil irama, melihat ke dalam, dan mencari cara untuk membuat semuanya bekerja lebih baik untuk dirinya sendiri, keluarganya, dan dirinya sendiri.

Ada rasa tidak percaya dalam organisasi bahwa Shanahan bersedia mengubah arah dari seseorang yang telah berkembang pesat selama bertahun-tahun dan yang sangat berkomitmen pada Leafs dan yang, menurut akun Shanahan sendiri, melakukannya dengan baik musim lalu.

Itu “mustahil untuk dipahami” oleh staf Leafs bahwa itu akan berakhir seperti itu.

Pergi lebih dalam

Untuk pertama kalinya dalam sembilan tahun, tim Brendan Shanahan terasa seperti Leafs lama

Dan sekarang, beberapa karyawan bertanya-tanya, bagaimana keluarga Daun menemukan seseorang yang lebih baik? Seseorang yang bersedia menerapkan serangkaian keputusan perubahan waralaba dalam hitungan minggu? Seseorang yang akan mempromosikan budaya kerja serupa. Dan apa artinya bagi Daun?

Penjelasan Shanahan membuat staf semakin bingung dan kesal, bahwa Dupas akan memar seperti itu, dengan mengutak-atik negosiasi yang aneh dan kesimpulan bahwa lebih banyak uang telah diminta pada menit terakhir, di jalan keluar. Mereka merasa terganggu karena begitulah cara Dubas digambarkan.

Mereka bilang dia pantas mendapatkan yang lebih baik.

Dubas juga bukan tipe orang yang membela dirinya sendiri, kata seorang anggota staf, jadi saran itu tidak akan dipertahankan.

dan fakta, Dalam satu-satunya komentar publiknyaDubas menolak untuk menjelaskan lebih detail.

(Foto atas: Lance McMillan/Toronto Star via Getty Images)