Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kebijakan Industri Hijau untuk Indonesia

Kebijakan Industri Hijau untuk Indonesia

Sebagai salah satu negara penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, Indonesia harus menerapkan kebijakan industri hijau. Meskipun terdapat tantangan, pertumbuhan ekonomi hijau dikatakan dapat mendukung pertumbuhan PDB sekitar 6 persen per tahun.

Sebagai negara penyumbang gas rumah kaca (GRK) terbesar kesembilan di dunia, Indonesia perlu menerapkan kebijakan industri ramah lingkungan secara efektif. Hal ini akan berperan penting dalam mencapai status pendapatan tinggi pada tahun 2045 sebagai perekonomian rendah karbon dan pengguna aset alam yang berkelanjutan.

Dorongan untuk meluncurkan kebijakan industri ramah lingkungan bertumpu pada dua prioritas mendesak: dekarbonisasi produksi industri dan memastikan penggunaan sumber daya secara efisien. Secara peringkat kepulauan Indonesia, posisi keduanya jelas 14Th di 181 negara Indeks Risiko Iklim Global. Industri, yang meliputi manufaktur dan konstruksi, memainkan peran penting dalam perekonomian. 41 persen Ekonomi, berkontribusi 37 persen GRK, dan mempunyai kaitan penting dengan sumber daya alam negara yang melimpah.

Definisi Kebijakan industri mengacu pada kegiatan ekonomi yang ditujukan untuk mendapatkan manfaat sosial jangka panjang dan bukan keuntungan finansial jangka pendek. Kebijakan industri ramah lingkungan menambah dimensi dekarbonisasi. Prinsip Ekonomi Rendah Karbon dan Konsumsi Sumber Daya Alam yang Berkelanjutan Perjanjian Paris PBB No. 2016 16 berada dalam hukum Negara Republik Indonesia. Namun tindakan harus diambil terhadap mereka.

Kebijakan paling baik diterapkan dengan insentif netral atau seragam untuk pertumbuhan ramah lingkungan di seluruh perusahaan. Insentif harus dimanfaatkan oleh sektor-sektor yang memiliki daya saing tinggi dalam sistem pasar dan tidak boleh diberikan berdasarkan kasus per kasus oleh pemerintah dalam semangat memilih industri yang unggul. Pendekatan ini dapat menggunakan pendapatan pajak karbon (di bawah) untuk mendanai insentif. Selain itu, karena pertumbuhan berkelanjutan memerlukan lebih dari sekedar marginalisasi, kebijakan industri hijau memerlukan perubahan struktural yang menghargai ketiga bentuk modal, fisik, manusia dan alam, serta memeriksa produktivitas dan efisiensi investasi. Dengan membuka diri terhadap perdagangan global.

READ  Republik Indonesia mengumumkan solusi dari seruan konsesinya

Sebagaimana digambarkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (2020-2024), insentif ini akan mendukung pembangunan rendah karbon. Indonesia memiliki potensi mitigasi terbesar di Asia Tenggara 36 persen Bagian emisi suatu wilayah. Negara ini berkomitmen untuk menjadi netral karbon pada tahun 2060 dan menjalankan misinya Strategi jangka panjang untuk rendah karbon dan ketahanan iklim hingga tahun 2050. Keputusan Presiden tentang Energi Terbarukan bulan September 2022 mendorong penggunaan bahan bakar terbarukan dan penghentian dini beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara. Negara a Energi terbarukan pangsa listrik sebesar 23 persen pada tahun 2025.

Dorongan untuk meluncurkan kebijakan industri ramah lingkungan bertumpu pada dua prioritas mendesak: dekarbonisasi produksi di seluruh industri dan memastikan penggunaan sumber daya yang lebih efisien. Perbedaan antara keduanya sangatlah jelas, karena kepulauan Indonesia menempati peringkat ke-14 dari 181 negara dalam Indeks Risiko Iklim Global.

Namun Indonesia tertinggal dalam hal tren karbon: energi terbarukan masih langka 12 persen Konsumsi energi saat ini. Sebagai eksportir batu bara terbesar di dunia, Indonesia menyumbang 60 persen pembangkit listriknya dari batu bara. Faktanya, mengingat mendesaknya krisis iklim, Indonesia ingin menjadi net zero pada tahun 2050 dibandingkan target pemerintah pada tahun 2060. Hal ini memerlukan diversifikasi ekonomi yang cepat mulai dari investasi pada sumber daya alam, pengetahuan, teknologi dan inovasi. Selain itu, partisipasi dalam rantai nilai energi bersih sangatlah penting, yang difasilitasi oleh inovasi keuangan termasuk instrumen hibrida, jaminan, dan feed-in tariff.

Emisi bahan bakar fosil perlu dikurangi secara drastis, terutama pada sektor semen, besi dan baja yang menyumbang 4/5.Th Limbah industri. Perusahaan harus didorong untuk mengeksplorasi bahan bakar alternatif seperti tenaga surya dan angin, serta biomassa dan limbah perkotaan. Perusahaan semen dapat meningkatkan sistem pemulihan limbah panas, yang menangkap panas yang dihasilkan selama produksi dan mengarahkannya untuk menghasilkan listrik. Di bidang baja, perusahaan dapat mempercepat teknologi hemat energi seperti tungku busur listrik, yang menggunakan listrik dan bukan bahan bakar fosil. Namun secara realistis, penangkapan dan penyimpanan karbon hanya tinggal beberapa tahun lagi.

READ  Garuda Indonesia memberikan penawaran untuk perjalanan mudik ke Jakarta

Penetapan harga karbon mendasari insentif untuk investasi ramah lingkungan. A Pasar karbon Dan pajak karbon pada pembangkit listrik tenaga batu bara, yang diundur ke tahun 2024, merupakan langkah awal yang baik yang harus diterapkan dan cakupannya diperluas.

Pengelolaan sumber daya yang berkelanjutan juga merupakan bagian besar dari pembangunan industri ramah lingkungan. Peraturan Kementerian Perindustrian (Kemenberin) Nomor 50 Industri Hijau tahun 2020 menyatakan bahwa efisiensi dan efektivitas penggunaan sumber daya akan diutamakan. Harus ada peraturan pemerintah yang menstandardisasi kerangka kerja yang digunakan oleh industri ramah lingkungan. Bagian utama dari standardisasi ini adalah pemantauan dan panduan limbah produksi yang dihasilkan oleh industri. Hal ini termasuk mengurangi sampah pada sumbernya, menggunakan kembali sampah, mendaur ulang sampah, dan mengekstraksi suatu zat atau energi dari sampah.

Terkait dengan pengelolaan sumber daya adalah pemanfaatan ekosistem alam secara berkelanjutan. Karena kehutanan dan tata guna lahan merupakan masukan utama bagi agribisnis setengah target penurunan emisi Indonesia. Dibandingkan dengan negara-negara lain di Asia Tenggara, Indonesia juga memiliki kesenjangan yang besar dalam memenuhi emisi yang terkait dengan pengelolaan sumber daya alam. Hal ini mencakup pemanfaatan hutan dan lahan.

Ekonomi politik pengelolaan hutan dan lahan menghadirkan tantangan besar karena status quo berpihak pada kepentingan tertentu perusahaan besar, pemilik lahan kecil, dan pemerintah daerah. Namun inovasi dalam teknologi ramah lingkungan dapat mengurangi biaya operasional dan memerangi praktik berkelanjutan namun menguntungkan secara finansial. Digital teknologi Internet, kecerdasan buatan (AI), dan pembelajaran mesin dapat digunakan untuk membuat produk berkelanjutan menjadi lebih menguntungkan, misalnya dengan mengembangkan dan menerapkan sensor berbiaya rendah dan menggunakan kemampuan AI untuk meningkatkan kualitas udara di wilayah perkotaan dan pedesaan. Memasukkan ekspor agribisnis ke dalam uji penggunaan energi ramah lingkungan akan membantu.

READ  Presiden Indonesia Joko Widodo memerintahkan tentara untuk membantu petani padi di tengah kekeringan dan masalah ketahanan pangan

Mengupayakan ekonomi hijau di Indonesia, yang mencakup dekarbonisasi industri dan penggunaan sumber daya berkelanjutan, dapat memberikan banyak manfaat. A Papena Studi tersebut menemukan bahwa salah satu keunggulan utama industri hijau adalah potensinya untuk mendukung pertumbuhan PDB sebesar 6 persen per tahun tanpa menggadaikan lingkungan dan ekosistem. Meskipun terdapat tantangan-tantangan yang ada, tingkat pertumbuhan yang berkelanjutan secara ekologis seharusnya menjadi daya tarik bagi Indonesia untuk bergerak maju dalam kebijakan industri ramah lingkungan.

2023/284