Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jumlah pelajar Australia yang belajar bahasa Indonesia terus menurun. Bagaimana cara mengatasi penurunan yang mengkhawatirkan ini?

Jumlah pelajar Australia yang belajar bahasa Indonesia terus menurun.  Bagaimana cara mengatasi penurunan yang mengkhawatirkan ini?

Siswa kelas 12 di Australia sedang mengambil keputusan penting tentang masa depan mereka. Bagi banyak orang, hal ini melibatkan pemilihan program studi di universitas dan mata pelajaran di dalamnya.

Namun jika tren ini terjadi, Indonesia tidak akan memperhatikan hasil-hasil tersebut Sangat besar Kepentingan ekonomi, strategis dan politik bagi Australia.

Banyak politisi yang melakukannya tumbuh Pentingnya belajar bahasa Indonesia. Tapi pinjam Kata-kata Mantan Perdana Menteri Paul Keating mengatakan hal ini “hanyalah puncak dan bukan gunung es”.

Sebenarnya, kamu harus kembali ke era Keating Untuk menemukan upaya terpadu pemerintah untuk memahami Asia.

Sebagai peneliti Indonesia, banyak dari kita yang memulainya pada era tersebut. Namun sejak saat itu, kita melihat literasi Indonesia di Australia – pengetahuan kita tentang bahasa dan budaya negara tetangga kita – perlahan-lahan diabaikan.

Jadi apa yang terjadi? Apa kesalahan yang dilakukan Australia? Dan bisakah kita melakukan sesuatu untuk mengatasinya?

Penurunan Melek Huruf di Indonesia di Australia

Semester ini, Sharin memiliki kurang dari sepuluh siswa dalam kursus pengantar bahasa Indonesia di Monash University. Kursus ini diperuntukkan bagi siswa yang belum memiliki pengetahuan bahasa Indonesia sebelumnya. Kelas menengah bahasa Indonesia – yang mencakup siswa yang memasuki universitas kelas 12 sebelumnya – memiliki 13 siswa.

Rendahnya jumlah pendaftaran ini bukanlah suatu hal yang sepele, melainkan bagian dari tren nasional.

Pada tahun 1992, 22 universitas di Australia mengajarkan bahasa Indonesia. Pada tahun 2022, angka ini Turun ke 12.

Jumlah siswa Indonesia yang belajar hingga tamat SMA juga mengalami penurunan yang tajam. Jumlah siswa sekolah menengah di Victoria yang belajar bahasa Indonesia di Kelas 12 menjatuhkan 1.061 pada tahun 2002 menjadi 387 pada tahun 2022. Di New South Wales jumlah ini runtuh 306 hingga 90 pada periode yang sama.

READ  Porzingis berangkat ke Indonesia bersama tim nasional Latvia: "Penting untuk berada di sini"

Ada beberapa titik terang. Sejak tahun 2014, generasi muda Australia telah melakukan perjalanan ke Indonesia Rencana Kolombo Baru. Misalnya saja tahun ini, sekitar 400 mahasiswa tahun pertama Monash akan melakukan perjalanan ke Indonesia selama dua minggu. Namun, sebagian besar tur dilakukan dalam bahasa Inggris.



Baca selengkapnya: Hanya 0,34% anak usia 12 tahun yang belajar bahasa Indonesia Berikut 3 langkah yang bisa kita lakukan untuk lebih mengenal tetangga kita


Apa yang Salah di Australia Tentang Bahasa

Salah satu penyebab utama masalah ini adalah kampanye pemerintah Australia dan Indonesia sebelumnya yang bertujuan mendorong warga Australia belajar bahasa Indonesia telah gagal.

Studi kami telah ditemukan Kampanye yang terfokus ekonomis Dan Kepentingan strategis Indonesia jarang beresonansi dengan pelajar.

Sebab, narasi-narasi tersebut terlalu implisit dan berorientasi masa depan bagi generasi muda dan dewasa muda yang sering terpengaruh oleh budaya populer. Misalnya, lebih dari 1.000 siswa per tahun sejak tahun 1998 telah membaca Bahasa Jepang di sekolah menengah Victoria, sebagian didorong oleh minat yang lebih luas terhadap budaya pop Jepang.

Pola pikir linguistik

Di Australia”Seorang pemikir monolingual”. Orang Australia mempunyai sikap bahwa mereka tidak perlu mempelajari bahasa lain. Mantan Perdana Menteri John Howard mencerminkan pendekatan ini. berdebat Bahasa Inggris adalah lingua franca – atau bahasa umum – di Asia.

Pada tahun 2018 hasil PISA (yang membandingkan kemajuan pendidikan siswa di bawah 15 tahun di seluruh negeri), Australia peringkat Posisi kedua terakhir di antara negara-negara OECD untuk pembelajaran bahasa asing.

64% anak usia 15 tahun di Australia mengatakan belajar bahasa asing bukanlah bagian dari kehidupan mereka, dibandingkan dengan rata-rata keseluruhan OECD sebesar 12%.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese dan Presiden Indonesia Joko Widodo telah mendorong hubungan yang lebih erat antara kedua negara.
Willy Kurniawan/AAP/EPA

Sementara itu, Tiongkok sedang belajar bahasa Indonesia

Meskipun tingkat melek huruf di Indonesia di Australia menurun, begitu pula dengan tingkat melek huruf di Indonesia di Tiongkok Meningkat. Di Tiongkok sekarang sudah ada 19 universitas pengajaran bahasa Indonesia.

Indonesia memiliki literasi bahasa Mandarin Meningkat. Ada yang signifikan Bukti anekdot Ketika pemerintah Indonesia berupaya meningkatkan hubungan dengan Tiongkok, masyarakat Indonesia mulai mempelajari bahasa Mandarin (yang dulu dilarang).

Di saat yang sama, Indonesia juga mulai melakukan dorongan menduniakan bahasa indonesia atau “untuk mengangkat Indonesia ke status global”. Artinya, sebagian masyarakat Indonesia ingin bahasanya digunakan secara luas dan dipahami secara global, khususnya Di Asia.

Australia akan tertinggal

Warga Australia dapat terus berkomunikasi dengan sebagian masyarakat Indonesia melalui bahasa Inggris. Namun jika mereka melakukannya, akan semakin banyak percakapan yang terjadi tanpa mereka.

Sulit untuk mengetahui jumlah pasti penutur bahasa Inggris di Indonesia dan seberapa baik kemampuan berbahasa Inggris. Ada beberapa perkiraan yang mencapai 30% – sering diiklankan Mengajar Bahasa Inggris dan profesi guru. Namun sumber akademisnya sedikit rekomendasi Hanya 5% orang Indonesia yang memiliki “kemampuan fungsional berbahasa Inggris”.

Riset Juga merekomendasikan Penutur bahasa Inggris saja berada dalam posisi yang dirugikan ketika berkomunikasi dengan penutur bahasa Inggris yang bukan penutur asli.

Dalam pertemuan bisnis, penutur asli Ada beberapa Penutur bahasa Inggris non-pribumi lebih cenderung mengakomodasi atau memahami dan menyela apa yang terjadi dalam komunikasi.

Orang-orang duduk di Pantai Kuta di Bali dengan beanbag dan payung warna-warni.
Warga Australia bepergian ke Indonesia tetapi tidak belajar bahasanya.
Dikembangkan oleh Nagy/AAP/EPA

Kami ingin Pelangi Atau pemikiran pelangi

Ada banyak pendekatan berbeda atau yang kami sebut untuk memecahkan masalah ini Pelangi (pelangi) berpikir.

Pertama, pemerintah harus mempertimbangkan kembali investasinya. Tingginya Studi Bahasa Indonesia di Australia Pada pertengahan tahun 1990-an Keating menginvestasikan dana yang signifikan dalam pembelajaran bahasa Indonesia. Jumlah pembelajar bahasa Indonesia di Victoria Dua kali lipat Dari 493 pada tahun 1995 menjadi 1.044 pada tahun 2001.

Kedua, sebagian dari pendanaan ini harus dicurahkan untuk pendekatan bahasa yang lebih inovatif dan berkelanjutan. Misalnya saja dana pemerintah Amerika program MULAIIa menawarkan hibah kepada siswa sekolah untuk mempelajari bahasa-bahasa yang “sangat dibutuhkan”, termasuk Arab, Cina, Korea, Persia dan Rusia.

Proyek ini berupaya untuk lebih memahami motivasi dan hambatan dalam mempelajari bahasa yang jarang diajarkan dan merancang kurikulum untuk memenuhi kebutuhan guru dan siswa.

Kita punya Sebelum Ia berpendapat bahwa program serupa akan berhasil dan berkelanjutan di Australia. Namun memerlukan dana yang cukup.

Ketiga, bangsa Indonesia butuh jagoan yang tepat. dari pemerintah Korea Akademi Studi Korea Memberikan investasi asing yang signifikan dalam penelitian dan pendidikan bahasa dan budaya Korea. Itu Aliansi Perancis Memiliki 31 cabang di seluruh Australia.

Indonesia belum melakukan investasi besar serupa.

Selama beberapa dekade terakhir, sulit untuk menghindari pejabat pemerintah dan dunia usaha membicarakan pentingnya Indonesia. Namun menemukan orang atau organisasi yang memiliki sumber daya yang baik untuk benar-benar melakukan sesuatu sangatlah sulit.



Baca selengkapnya: Kapal, daging sapi, dan sekitarnya: urusan Albania yang belum selesai dengan Indonesia