Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jerman menghentikan penjualan pabrik chip ke China karena masalah keamanan

Jerman menghentikan penjualan pabrik chip ke China karena masalah keamanan


London / Berlin
Bisnis CNN

Itu pemerintah Jerman Ini memblokir penjualan salah satu pabrik semikonduktornya ke perusahaan teknologi milik China karena masalah keamanan.

Kementerian Ekonomi Jerman mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah melarang Elmos Semiconductor, Yang memproduksi chip untuk industri otomotif, dari penjualan pabriknya di Dortmund untuk Silex, anak perusahaan Swedia dari Sai Microelectronics China.

Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan itu diambil “karena akuisisi itu akan membahayakan ketertiban umum dan keselamatan publik Jerman”.

Silex mengumumkan pada bulan Desember bahwa mereka telah menandatangani perjanjian dengan Elmos untuk membeli pabrik seharga 85 juta euro ($85,4 juta).

Silex tidak segera menanggapi permintaan komentar CNN Business. Elmos mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedua perusahaan menyesali keputusan pemerintah.

“Pengalihan teknologi mikro-mekanik baru … dari Swedia dan investasi signifikan di situs Dortmund akan meningkatkan produksi semikonduktor di Jerman,” kata Elmos, menambahkan bahwa dia sedang mempertimbangkan tindakan hukum.

Sia Microelectronics mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa mereka “sangat menyesali” keputusan pemerintah Jerman. Sahamnya turun lebih dari 9% di Shenzhen.

“Kita harus melihat lebih dekat pengambilalihan perusahaan ketika datang ke infrastruktur penting atau ketika ada risiko teknologi mengalir ke pembeli dari negara-negara di luar Uni Eropa,” kata Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck pada konferensi pers.

Dia menambahkan bahwa industri semikonduktor Eropa, khususnya, perlu melindungi “supremasi teknologi dan ekonominya”.

Kesepakatan yang direncanakan membuat pihak berwenang Jerman khawatir tentang hal itu Investasi Tiongkok Infrastruktur kritisnya dapat membahayakan kekayaan intelektual dan membuatnya rentan terhadap tekanan politik dari Beijing.

Kekhawatiran serupa mendorong pemerintah Jerman untuk mengganggu rencana raksasa pelayaran China Cosco untuk membeli 35% saham operator terminal pelabuhan Hamburg bulan lalu.

READ  Bentrok di COP28 mengenai penghentian penggunaan bahan bakar fosil setelah ditentang oleh OPEC

Pejabat telah membatasi investasi yang direncanakan di Hamburger Hafen und Logistik menjadi 24,9%. Beberapa menteri pemerintah, termasuk Habek, melobi agar kesepakatan itu dilarang seluruhnya.

Ketegangan muncul pada saat yang sulit bagi ekonomi Jerman, yang meluncur ke dalam resesi yang disebabkan oleh krisis energi Rusia. Produsen dan eksportir Jerman sangat ingin mempertahankan hubungan dekat mereka dengan China.

Baru minggu lalu, Kanselir Olaf Schultz Pemimpin China Xi Jinping bertemu Pada kunjungan pertama pemimpin G7 ke Beijing dalam hampir tiga tahun, itu adalah perjalanan yang dirancang untuk mendukung pasar ekspor karena hubungan antara Jerman dan Rusia – yang pernah menjadi pemasok gas alam terbesar – terus terurai.

Delegasi eksekutif industri papan atas, termasuk bos Volkswagen

(VLKAF)
Siemens

(siggy)
Raksasa kimia BASF

(Pasfi)
Dia bepergian dengan Schulze ke Beijing untuk bertemu dengan pengusaha Cina.

Tapi Habeck mencetak catatan peringatan pada hari Rabu. Berbicara tentang kesepakatan chip yang dilarang, dia menekankan bahwa “Jerman telah dan akan tetap menjadi situs investasi terbuka” tetapi itu tidak “naif”.

Kunjungan itu dilakukan hanya satu bulan setelah Amerika Serikat memberlakukan kontrol ketat terhadap Keripik diekspor ke Chinasebuah langkah yang bertujuan untuk melindungi keamanan nasional dan meningkatkan industri semikonduktor dalam negeri.

Pada awal Oktober, pemerintahan Biden melarang perusahaan China membeli chip canggih dan peralatan pembuatan chip tanpa lisensi.

Aturan itu mengancam akan memberikan pukulan besar bagi ambisi China untuk menjadi negara adidaya teknologi karena aturan itu tidak hanya mencegah ekspor chip yang dibuat di mana pun di dunia menggunakan teknologi Amerika, tetapi juga ekspor alat yang digunakan untuk membuatnya.

Laura He berkontribusi pada laporan tersebut.