Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jangan salahkan SpaceX untuk roket ini yang bertabrakan dengan Bulan

Igor Bonifacic

Januari lalu, Dia mengatakan bagian atas roket SpaceX Falcon 9 akan menghantam bulan sekitar awal Maret. Seperti yang Anda duga, antisipasi melepaskan gelombang Sebagian besar mengkritik Elon Musk dan perusahaan ruang angkasa pribadinya. Bagaimanapun, acaranya adalah Salah langkah langka untuk SpaceX.

Tapi ternyata Elon dan anak buahnya tidak mau kehilangan muka. Sebaliknya, nasib kemungkinan akan menimpa China. Itu karena Gray sekarang mengatakan dia membuat kesalahan dalam identifikasi awal dari sepotong puing-puing ruang yang dia dan astronom lain menyebutnya. WE0913A pada tahun 2015.

Ketika Gray dan rekan-rekannya pertama kali menemukan objek tersebut, beberapa petunjuk membuat mereka percaya bahwa itu adalah tahap kedua dari roket Falcon 9 yang membawa National Oceanic and Atmospheric Administration. Satelit yang mengorbit dalam pada tahun yang sama. Identifikasi objek mungkin tidak akan dilaporkan di media arus utama jika para astronom kemudian tidak menemukan bahwa objek itu akan bertabrakan dengan bulan.

Gray berkata dalam Diposting pada hari Sabtu yang terlihat . “Saya memiliki bukti tidak langsung yang sangat baik untuk identifikasi, tetapi tidak ada yang konklusif,” tambah Gray. “Ini sama sekali tidak biasa. Identifikasi sampah antariksa yang terbang tinggi seringkali membutuhkan sedikit penyelidikan, dan terkadang, kami tidak pernah menemukan pengenal untuk sampah antariksa kecil.”

Kita mungkin tidak akan pernah tahu identitas sebenarnya dari bangkai kapal itu jika bukan karena insinyur Laboratorium Propulsi Jet NASA . Hubungi Gray pada hari Sabtu untuk menanyakan tentang identifikasi. Menurut Georgini, sistem Horizons NASA, a Ini dapat memperkirakan lokasi dan orbit hampir setengah juta benda langit di tata surya kita, menunjukkan bahwa lintasan pesawat ruang angkasa DSCOVR tidak pernah mendekati Bulan. Dengan demikian, tidak biasa jika tahap kedua menyimpang dari jalurnya dan bertabrakan dengan satelit. Email Georginy Gray mendorongnya untuk memeriksa kembali data yang dia gunakan untuk identifikasi awal.

READ  Falcon 9 meluncurkan satelit Starlink, muatan transportasi Boeing - Spaceflight Now

Gray mengatakan sekarang dia cukup yakin bahwa roket yang akan menabrak bulan itu milik China. Pada Oktober 2014, badan antariksa negara itu meluncurkan Chang’e 5-T1 Misi pada roket Long March 3C. Setelah merekonstruksi kemungkinan jalur untuk misi itu, ditemukan bahwa Long March 3C paling cocok untuk objek misterius yang akan bertabrakan dengan satelit alami Bumi. “Restart orbit untuk peluncuran pesawat ruang angkasa China sangat logis,” katanya. . “Itu berakhir dengan orbit yang melewati Bulan tepat waktu setelah peluncuran.”

Gray pergi untuk mengatakan tepi yang mana Episode seperti ini menggarisbawahi perlunya informasi lebih lanjut tentang pendorong roket yang melakukan perjalanan ke luar angkasa. “Satu-satunya orang yang saya kenal yang memperhatikan pendorong roket tua ini adalah komunitas pelacak asteroid,” katanya kepada outlet tersebut. “Hal semacam ini akan jauh lebih mudah jika orang-orang meluncurkan pesawat luar angkasa — jika ada lingkungan peraturan di mana mereka harus melaporkan sesuatu.”

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih sendiri oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.