Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jamais Vu: Ketika sesuatu yang familiar berubah menjadi sesuatu yang baru

Jamais Vu: Ketika sesuatu yang familiar berubah menjadi sesuatu yang baru

ringkasan: Pengulangan di otak menimbulkan dua fenomena aneh: déjà vu dan fenomena yang kurang dikenal, jamais vu. Hal terakhir ini membuat pengalaman-pengalaman yang akrab terasa baru dan sangat meresahkan.

Penelitian terbaru, yang memenangkan Hadiah Nobel Ig, menyelidiki hal ini dengan meminta partisipan menulis kata berulang kali, dan banyak dari mereka merasa tercekat setelah hanya 33 kali pengulangan. Studi ini memberikan wawasan tentang fleksibilitas kognitif dan memberikan hubungan potensial dengan kondisi seperti OCD.

Fakta-fakta kunci:

  1. Jamais vu adalah perasaan di mana situasi yang familiar tiba-tiba terasa baru atau tidak nyata.
  2. Dalam percobaan, 70% peserta mengalami kebingungan setelah mengetik kata berulang kali sebanyak 33 kali.
  3. Penelitian sebelumnya yang dilakukan pada tahun 1907 juga menyoroti fenomena ini, yang menunjukkan “hilangnya kekuatan asosiatif” dalam kata-kata yang disajikan berulang kali.

sumber: Percakapan

Pengulangan memiliki hubungan yang aneh dengan pikiran. Ambil contoh, pengalaman déjà vu, ketika kita secara keliru percaya bahwa kita pernah mengalami situasi baru di masa lalu, meninggalkan Anda dengan perasaan masa lalu yang menakutkan. Namun kami menemukan bahwa déjà vu sebenarnya adalah jendela cara kerja sistem memori kita.

Penelitian kami menemukan bahwa fenomena ini muncul ketika bagian otak yang mendeteksi keakraban tidak sinkron dengan kenyataan. Déjà vu adalah sinyal yang mengingatkan Anda akan keanehan ini: ini semacam… “Pemeriksaan fakta” dari sistem memori.

Namun pengulangan dapat menghasilkan sesuatu yang lebih aneh dan tidak biasa. Kebalikan dari déjà vu adalah “jamais vu,” ketika sesuatu yang Anda kenal tampak tidak nyata atau baru dalam beberapa hal. Di kami Penelitian terbaruyang dimilikinya Dia baru saja memenangkan Hadiah Ig Nobel Sastrakami menyelidiki mekanisme di balik fenomena ini.

Jamais vu mungkin melibatkan melihat wajah yang dikenal dan Tiba-tiba menemukannya tidak biasa atau tidak diketahui. Musisi mengalami masalah ini untuk sementara, karena mereka tersesat dalam musik yang sangat familiar. Anda mungkin pernah pergi ke suatu tempat yang familier dan mengalami disorientasi atau melihatnya dengan “mata segar”.

READ  Fortnite telah tidak dibangun selama bertahun-tahun

Ini adalah pengalaman yang Bahkan lebih jarang dibandingkan déjà vu Mungkin lebih aneh dan meresahkan. Ketika Anda meminta orang untuk menggambarkannya dalam kuesioner tentang pengalaman mereka dalam kehidupan sehari-hari, mereka memberikan penjelasan seperti: “Saat menulis ujian, saya menulis kata dengan benar seperti ‘nafsu makan’ tetapi saya terus melihat kata itu berulang kali karena Saya punya waktu sebentar. Ide yang mungkin salah.

Dalam kehidupan sehari-hari, hal ini dapat dipicu oleh pengulangan atau tatapan mata, namun tidak harus demikian. Salah satu dari kami, Akira, memiliki pengalaman berkendara di jalan raya, yang mengharuskannya berhenti di bahu jalan yang keras agar dia terbiasa dengan pedal dan setir untuk “reset”. Untungnya, hal ini jarang terjadi di alam liar.

Pengaturan sederhana

Kami tidak tahu banyak tentang Jamais Fu. Namun kami menduga hal ini akan sangat mudah dilakukan di laboratorium. Jika Anda meminta seseorang untuk mengulangi sesuatu berulang kali, mereka akan sering merasa bahwa hal itu menjadi tidak berarti dan membingungkan.

Ini adalah desain dasar percobaan kami di Jamais Fu. Pada percobaan pertama, 94 mahasiswa menghabiskan waktunya berulang kali untuk menulis kata yang sama. Mereka melakukan ini dengan menggunakan dua belas kata berbeda yang berkisar dari kata-kata umum, seperti “pintu”, hingga kata-kata yang kurang umum, seperti “sayap”.

Kami meminta peserta untuk menyalin kata tersebut secepat mungkin, namun kami memberi tahu mereka bahwa mereka boleh berhenti, dan memberi mereka beberapa alasan mengapa mereka berhenti, termasuk merasa aneh, bosan, atau tangan mereka terluka. Berhenti karena segala sesuatunya mulai terasa aneh adalah pilihan yang paling umum, dengan sekitar 70% berhenti setidaknya sekali karena merasakan sesuatu yang kami definisikan sebagai “jamais vu.” Ini biasanya terjadi setelah sekitar 1 menit (33 repetisi) – biasanya untuk kata-kata yang familiar.

READ  Kemunculan ponsel baru Apple Plus, Pro dan Pro Max

Pada percobaan kedua kami hanya menggunakan kata “the”, dan percaya bahwa kata tersebut adalah kata yang paling umum. Kali ini, 55% orang berhenti menulis karena alasan yang sesuai dengan definisi kami tentang jamais vu (tetapi setelah 27 kali pengulangan).

Orang-orang mendeskripsikan pengalaman mereka mulai dari “semakin sering Anda melihatnya, semakin kehilangan maknanya” hingga “mereka tampak kehilangan kendali atas tangan” dan favorit kami “Rasanya tidak enak, hampir terasa seperti bukan sebuah kata yang sebenarnya. tapi ada yang tertipu.” aku memikirkannya.

Kami membutuhkan waktu sekitar 15 tahun untuk menulis dan mempublikasikan karya ilmiah ini. Pada tahun 2003, kami bertindak berdasarkan firasat bahwa orang akan merasa aneh mengetik sebuah kata berulang kali. Salah satu dari kami, Chris, memperhatikan bahwa kalimat yang berulang kali diminta untuk ditulisnya sebagai hukuman di sekolah menengah membuatnya merasa aneh — seolah-olah itu tidak nyata.

Butuh waktu 15 tahun karena kami tidak secerdas yang kami kira. Itu tidak semodern yang kita bayangkan. Pada tahun 1907, salah satu tokoh pendiri psikologi yang tidak disebutkan namanya, Margaret Floy Washburnditerbitkan sebuah pengalaman Dengan salah satu muridnya yang menunjukkan “kehilangan kekuatan asosiatif” dalam kata-kata yang ditatap selama tiga menit. Kata-kata menjadi aneh, kehilangan maknanya, dan terpecah-pecah seiring berjalannya waktu.

Kami telah menemukan kembali rodanya. Metode dan penyelidikan introspektif ini tidak lagi disukai dalam psikologi.

Wawasan yang lebih dalam

Kontribusi unik kami adalah gagasan bahwa transformasi dan hilangnya makna dalam pengulangan disertai dengan perasaan tertentu – jamais fou. Jamais vu adalah sinyal bagi Anda bahwa sesuatu menjadi terlalu spontan, terlalu lancar, terlalu berulang. Ini membantu kita “keluar” dari proses kita saat ini, dan perasaan tidak nyata sebenarnya adalah pengecekan kenyataan.

READ  Semua Catatan Lapangan Hari Komunitas Pokémon Go: Pencarian dan Hadiah Starly

Masuk akal jika hal ini terjadi. Sistem kognitif kita harus tetap fleksibel, memungkinkan kita mengarahkan perhatian kita ke mana pun kita membutuhkannya, daripada tersesat dalam tugas yang berulang terlalu lama.

Kami baru mulai memahami jamais vu. Penjelasan ilmiah utamanya adalah “saturasi” – membebani representasi secara berlebihan hingga menjadi tidak penting. Ide-ide terkait termasuk “Pengaruh Pergeseran Verbal” Mengulangi sebuah kata berulang kali akan mengaktifkan apa yang disebut tetangga sehingga Anda mulai mendengar kata “tress” berulang kali, namun kemudian pendengar melaporkan mendengar kata “dress”, “stress”, atau “florist”.

Hal ini juga tampaknya terkait dengan penelitian terhadap gangguan obsesif-kompulsif (OCD), yang Saya melihat efeknya Menatap objek secara kompulsif, seperti cincin gas yang terbakar. Seperti halnya menulis berulang-ulang, efeknya aneh dan membuat kenyataan mulai hilang, namun hal ini dapat membantu kita memahami dan menangani OCD. Jika berulang kali memeriksa apakah pintu sudah tertutup membuat tugas menjadi tidak ada artinya, itu berarti sulit mengetahui apakah pintu sudah tertutup, dan dengan demikian lingkaran setan pun dimulai.

Pada akhirnya, kami senang telah memenangkan Hadiah Nobel Sastra IG. Para pemenang penghargaan ini menyumbangkan karya ilmiah yang “membuat Anda tertawa dan kemudian berpikir.” Kami berharap pekerjaan kami di jamais vu akan menginspirasi penelitian lebih lanjut dan wawasan yang lebih luas di masa depan.

Tentang berita jamais vu dan penelitian ilmu saraf

pengarang: Christopher Mullen Dan Akira O’Connor
sumber: Percakapan
komunikasi: Christopher Mullan dan Akira O’Connor – Percakapan
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience