Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel memuji rencana AS untuk perjanjian perbatasan maritim dengan Lebanon | berita Hizbullah

Israel memuji rencana AS untuk perjanjian perbatasan maritim dengan Lebanon |  berita Hizbullah

Israel memuji proposal AS untuk menyelesaikan sengketa perbatasan laut dengan Lebanon, menambah momentum menuju kesepakatan antara dua negara yang secara teknis masih berperang.

Rancangan perjanjian yang diajukan oleh utusan AS Amos Hochstein bertujuan untuk menyelesaikan klaim bersaing atas ladang gas lepas pantai dan diserahkan kepada pejabat Lebanon dan Israel selama akhir pekan.

Pihak berwenang Libanon, yang mengkonfirmasi penerimaan persyaratan, berjanji untuk memberikan tanggapan “sesegera mungkin”, menyusul gelombang pernyataan baru-baru ini dari Beirut tentang mencapai kesepakatan dengan Israel.

Perdana Menteri Israel Yair Lapid mengatakan kepada kabinetnya pada hari Minggu bahwa proposal AS “memperkuat keamanan Israel dan ekonomi Israel.”

Lapid mengatakan pemerintahnya sedang “membahas rincian akhir, jadi belum mungkin untuk memuji kesepakatan yang dicapai.”

“Namun, seperti yang kami tuntut sejak awal, proposal itu melindungi keamanan penuh dan kepentingan diplomatik Israel, serta kepentingan ekonomi kami.”

Lebanon dan Israel tidak memiliki hubungan diplomatik, dan perbatasan darat mereka dijaga oleh PBB.

Mereka membuka kembali negosiasi di perbatasan maritim mereka pada tahun 2020, tetapi prosesnya terhambat oleh permintaan Lebanon untuk mengubah peta yang digunakan PBB dalam pembicaraan.

Kemajuan dilanjutkan setelah Libanon tampaknya menyesuaikan posisinya, terutama yang berkaitan dengan ladang gas alam Karish, yang diklaim Israel sebagai wilayahnya dan tidak terbuka untuk negosiasi.

Pemimpin Hizbullah Syiah Lebanon, Hassan Nasrallah, telah mengancam Israel dengan serangan jika mulai produksi dari Karish.

Tetapi Nasrallah menggambarkan proposal AS pada hari Sabtu sebagai “langkah yang sangat penting.”

Iklan yang tidak bertanggung jawab

Lapid mengatakan Israel telah mencari kesepakatan dengan Lebanon “selama lebih dari satu dekade.”

Dia menambahkan bahwa pemerintahnya “tidak menentang pengembangan ladang gas Lebanon tambahan, dari mana kita tentu saja akan mendapatkan bagian yang layak kita dapatkan” – sebuah referensi yang jelas ke ladang Qana, yang dapat dikenakan bagi hasil. mekanisme di bawah proposal AS.

READ  China memenangkan masa jabatan ketiga, dan termasuk tim kepemimpinan dengan loyalis

“Area seperti itu akan melemahkan ketergantungan Lebanon pada Iran, membatasi Hizbullah, dan membawa stabilitas regional,” kata Lapid.

Dia mengatakan proposal Hochstein akan diajukan untuk persetujuan akhir setelah tinjauan hukum.

Kemajuan menuju kesepakatan itu terjadi sebelum pemilihan 1 November Israel, pemungutan suara kelima dalam waktu kurang dari empat tahun.

Mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, seorang elang kebijakan luar negeri yang gigih yang berusaha kembali berkuasa, telah memperingatkan bahwa pemerintah sayap kanan yang ingin ia bentuk setelah pemungutan suara dapat membatalkan kesepakatan apa pun. “Jika cara ilegal ini lolos, itu tidak akan mengikat kami,” katanya.

Netanyahu menuduh Lapid “memberi Hizbullah tanah Israel yang berdaulat dengan ladang gas besar milik negara Yahudi,” tanpa merinci perairan Israel mana yang dia yakini akan dikirim.

Israel dan Hizbullah terlibat perang 34 hari pada tahun 2006. Netanyahu mengatakan Lapid “dengan malu menyerah pada ancaman Nasrallah.”

Lapid menanggapi dengan menuduh Netanyahu membuat “pernyataan tidak bertanggung jawab” yang merusak “kepentingan keamanan” Israel.

Berinvestasi dalam gas kami

Menteri Pertahanan Benny Gantz, yang juga bercita-cita untuk terpilih sebagai perdana menteri dalam waktu kurang dari sebulan, mengatakan kritik Netanyahu tidak dipertimbangkan dengan baik dan berbahaya.

“Saya menyarankan agar Netanyahu … meminta pembaruan yang teratur tentang masalah ini sebelum dia menambahkan bahan bakar ke propaganda Nasrallah, yang telah membahayakan dan terus membahayakan perjanjian,” kata Gantz dalam sebuah pernyataan.

Gantz juga mengatakan bahwa perjanjian itu, jika selesai, akan disampaikan ke parlemen dan dikirimkan ke publik Israel.

Belum jelas apakah kesepakatan semacam itu memerlukan persetujuan parlemen, karena Lapid tidak memiliki mayoritas.

Departemen Kehakiman mengatakan Minggu malam bahwa mereka masih mempelajari perjanjian dan masalah hukum yang menyertainya.

READ  Pembaruan perang Rusia-Ukraina terbaru: Berita langsung

Ketika krisis ekonomi Lebanon memburuk, Hizbullah bersumpah untuk mematuhi apa pun yang disetujui Beirut dalam pembicaraan tidak langsung.

“Kami mendukung posisi Libanon untuk mempertahankan hak kami untuk membatasi perbatasan laut kami dan berinvestasi dalam gas kami,” Kantor Berita Nasional Libanon mengutip seorang pejabat senior Hizbullah, Muhammad Raad, mengatakan.