Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

IONIQ 5 di Baterai Hyundai-LG JV Indonesia, EV Lainnya: Shung

IONIQ 5 di Baterai Hyundai-LG JV Indonesia, EV Lainnya: Shung
Presiden Hyundai Motor Chung Euisun (tengah) mengunjungi Hyundai LG Indonesia Green Power

Perusahaan patungan baterai Hyundai Motor Co. dengan LG Energy Solution Ltd. dari Indonesia akan menjadi pusat produksi baterai produsen mobil Korea Selatan untuk IONIQ 5, IONIQ 6 dan kendaraan listrik lainnya yang dijual di pasar Asia Tenggara, kata Presiden Chung Yoosun.

Selama kunjungan pertamanya ke JV – Hyundai LG Indonesia Green Power – pada hari Kamis, Chung mengatakan sel baterai yang diproduksi di pabrik akan dipasang di crossover IONIQ 5, yang sekarang akan diluncurkan di produsen mobil Indonesia dan kendaraan listrik lainnya. Diproduksi di Indonesia oleh Hyundai dan anak perusahaan Kia Corporation.

“Kami ingin baterai pabriknya sempurna,” katanya saat mengunjungi pabrik bersama eksekutif Hyundai lainnya, termasuk Chief Executive Song Jae-hoon.

Ia berada di Jakarta sebagai bagian dari delegasi ekonomi Presiden Korea Yoon Suk-yeol yang mengunjungi Indonesia untuk menghadiri KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang beranggotakan 10 negara, yang meliputi Korea Selatan, Jepang, dan Tiongkok.

Presiden Hyundai Motor Chung Euisun (tengah) mengunjungi Hyundai LG Indonesia Green Power

Tahun ini, menandai peringatan 50 tahun hubungan diplomatik Korea-Indonesia, beberapa pemimpin bisnis Korea, termasuk Chung, mengunjungi Indonesia bersama Yoon untuk mencari peluang bisnis.

Pabrik baterai senilai $1,1 miliar berlokasi di Karawang New Industry City dekat Jakarta. Pecah pada bulan September 2021 Hyundai berharap dapat menyediakan sel baterai berkelanjutan untuk mobil listriknya yang menyasar pasar ASEAN.

sel baterai NCMA

Pembangunan pabrik tersebut selesai pada Juni tahun ini. Setelah uji coba produksi, direncanakan untuk memulai produksi komersial pada paruh pertama tahun 2024 dengan kapasitas sel baterai tahunan sebesar 10 GWh, cukup untuk 150.000 EV.

Presiden Indonesia Joko Widodo berbicara pada Upacara Peletakan Batu Pertama Pabrik Baterai Hyundai-LG pada 15 September 2021

Presiden Indonesia Joko Widodo dan pejabat pemerintah lainnya menghadiri upacara peletakan batu pertama pada tahun 2021, sementara eksekutif Chung dan LG Energy bergabung dalam acara tersebut secara online dari Korea karena pandemi Covid-19.

READ  UEA dan Indonesia menjajaki penguatan kerja sama ekonomi

Pabrik tersebut akan memproduksi sel baterai lithium-ion NCMA (Nickel, Cobalt, Manganese and Aluminium), yang secara kimia lebih stabil dan menawarkan kepadatan energi lebih tinggi dibandingkan sel baterai NCM.

Dengan adanya pabrik baterai ini, Hyundai akan menjadi produsen mobil pertama di Indonesia yang membangun rantai pasokan kendaraan listrik lokal mulai dari sel baterai hingga kendaraan jadi, yang mengarah pada transisi elektrifikasi di Indonesia, kata pejabat Hyundai.

Indonesia memiliki sumber daya mineral yang melimpah seperti nikel dan kobalt – bahan baku utama produksi baterai kendaraan listrik. Ini adalah produsen nikel terkemuka di dunia dengan cadangan besar.

Selama kunjungannya ke pabrik, ia dan eksekutif Hyundai lainnya memeriksa fasilitas secara menyeluruh dan mendiskusikan strategi Hyundai untuk meningkatkan kehadirannya di pasar kendaraan listrik yang berkembang pesat di kawasan tersebut, kata pejabat perusahaan.

Hyundai IONIQ5

Produksi lokal Ionic 5

Di Indonesia, Hyundai saat ini sedang memproduksi model EV andalannya. Persilangan IONIQ 5pada Pabriknya di Kompleks Industri Deltamas Di Kabupaten Bekasi, 40 km sebelah timur Jakarta.

IONIQ 5 merupakan model luar negeri pertama yang diproduksi di dalam negeri.

Hyundai sedang mengembangkan bisnisnya di Indonesia untuk memasuki pasar Indonesia yang didominasi oleh produsen mobil Jepang seperti Toyota dan Honda, yang sudah lama menjadi juara tak terbantahkan dengan nama mereka yang menyumbang lebih dari 8 dari setiap 10 mobil penumpang yang terjual di negara ini.

Awal pekan ini, kata Hyundai Menjadi EV seller terbaik di IndonesiaDitenagai oleh IONIQ 5 yang diproduksi secara lokal, ia menyalip Toyota Jepang.

Hyundai berencana meluncurkan sedan listrik pertamanya. IONIQ 6Di pasar Indonesia di masa depan.

(Grafik Taman Cerah)

Mempromosikan Indonesia ke Pasar ASEAN

READ  NPC Indonesia akan mengirimkan 130 atletnya ke Asian Para Games di China

Pemerintah Indonesia menawarkan insentif pajak yang besar kepada produsen mobil global untuk meningkatkan tingkat penetrasi kendaraan listrik di negara ini, dengan setidaknya satu dari lima kendaraan di jalan raya akan menggunakan listrik pada tahun 2025.

Hyundai berupaya menjadikan Indonesia sebagai pusat manufaktur di kawasan untuk kemajuannya di pasar ASEAN.

Perusahaan asal Korea ini aktif mengembangkan infrastruktur pengisian daya kendaraan listrik di seluruh Indonesia.

Pada hari Selasa, anak perusahaannya di India menandatangani perjanjian awal dengan Lippo Malls Indonesia, cabang distribusi Lippo Group, untuk bersama-sama memasang 52 stasiun pengisian daya di Lippo Malls.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dengan populasi 270 juta jiwa, menyumbang lebih dari sepertiga penjualan mobil di pasar ASEAN.

Eksekutif Hyundai Motor dan Lipo Malls Indonesia telah sepakat untuk memasang 52 stasiun pengisian EV di Lipo Malls.

Berdasarkan Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN (AFTA), kendaraan yang diproduksi di Indonesia dapat diekspor bebas bea ke negara ASEAN lainnya jika lebih dari 40% komponen kendaraan listrik dibeli di dalam negeri.

Dengan berlakunya Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) antara Korea dan Indonesia awal tahun ini, proyek perdagangan bilateral, termasuk di industri otomotif, akan semakin intensif, kata pejabat perusahaan.

Volume pasar otomotif ASEAN mencapai 1,63 juta unit pada semester pertama, naik 1,2% dari tahun sebelumnya, menurut data dari Federasi Otomotif ASEAN. Pasarnya diproyeksikan tumbuh menjadi 3,42 juta pada akhir tahun ini.

Menulis ke Sungsu Bae di [email protected]
In-Soo Nam mengedit artikel ini.