Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Inflasi grosir naik 11,3% di bulan Juni, lebih cepat dari yang diharapkan

Inflasi grosir naik 11,3% di bulan Juni, lebih cepat dari yang diharapkan

Harga grosir kembali meningkat di bulan Juni karena inflasi merembes ke setiap bagian ekonomi AS, menekan bisnis dan rumah tangga AS dalam bentuk harga yang lebih tinggi untuk sebagian besar kebutuhan pokok.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan, pada hari Kamis, bahwa Indeks Harga Produsen, yang mengukur inflasi di tingkat grosir sebelum mencapai konsumen, naik 11,3% pada bulan Juni dari tahun sebelumnya. Pada basis bulanan, harga naik 1,1%.

Kedua angka tersebut lebih tinggi dari perkiraan tahunan 10,7% dan 0,8% bulanan oleh para ekonom Refinitiv, menggarisbawahi betapa kuatnya tekanan inflasi.

Inflasi inti di tingkat grosir, yang tidak termasuk ukuran makanan dan energi yang paling fluktuatif, naik 0,3% untuk bulan tersebut, setelah kenaikan 0,4% pada bulan April dan Mei. Selama 12 bulan terakhir, harga inti naik 6,4%. Para ekonom memuji potensi perlambatan dalam kenaikan inflasi inti, menunjukkan bahwa itu mungkin merupakan tanda bahwa harga konsumen mulai moderat.

Inflasi luka membengkak 9,1% di bulan Juni, lebih cepat dari yang diharapkan dalam 40 tahun baru

“Makanan dan energi jelas mendorong PPI lebih tinggi, seperti juga angka inflasi kemarin,” kata Peter Essely, kepala manajemen portofolio di Commonwealth Financial Network. “Ketika komponen volatil ini dihilangkan, IHP tampaknya telah mencapai puncaknya dan mulai berbalik, menandakan bahwa ekonomi berubah menjadi wilayah siklus akhir.”

Secara keseluruhan, harga komoditas melonjak 2,4% bulan lalu, kenaikan keenam berturut-turut dan penyumbang terbesar angka inflasi utama. Hampir 90% dari kenaikan layanan Juni berasal dari lonjakan 10% dalam harga permintaan energi final, termasuk kenaikan harga bensin yang mengejutkan sebesar 18%, menurut Departemen Tenaga Kerja.

READ  Saham berjangka menurun dalam perdagangan yang fluktuatif

Sementara itu, indeks jasa naik 0,4% di bulan Juni, dengan kenaikan dalam jasa transportasi dan pergudangan menyumbang sekitar dua pertiga dari kenaikan.

Kenaikan harga grosir mengikuti laporan Departemen Tenaga Kerja terpisah yang dirilis pada hari Rabu yang menunjukkan Indeks harga konsumen naik 9,1%. Pada Juni tahun lalu, melebihi ekspektasi pasar. Ini merupakan tingkat inflasi tercepat sejak Desember 1981.

Seorang pria bermasker berjalan melewati gedung Federal Reserve AS di Washington, DC, Amerika Serikat, pada 29 April 2020. (Xinhua/Liu Jie via Getty Images)/Getty Images

Inflasi yang merajalela telah menjadi hambatan politik utama bagi Presiden Biden menjelang pemilihan paruh waktu November, di mana Demokrat diperkirakan akan kehilangan mayoritas tipis mereka. Survei menunjukkan bahwa orang Amerika melihat inflasi sebagai masalah terbesar yang dihadapi negara itu – dan banyak keluarga menyalahkan Biden atas kenaikan harga.

Laporan buruk berturut-turut cenderung memicu serangkaian kenaikan suku bunga yang kejam Federal Reserve Saat pembuat kebijakan berlomba untuk mengimbangi hiperinflasi. Bank sentral AS benar-benar menaikkan suku bunga acuannya sebesar 75 basis poin bulan lalu untuk pertama kalinya sejak 1994 dan menegaskan bahwa kenaikan berukuran serupa di atas meja pada bulan Juli.

Dengan inflasi yang meningkat lebih dari yang diperkirakan para ekonom pada bulan Juni, Wall Street sekarang meningkatkan kemungkinan kenaikan besar-besaran 100 basis poin pada bulan Juli. Sekitar 83% pedagang sekarang menilai peluang untuk kenaikan 100 basis poin akhir bulan ini, menurut alat FedWatch CME Group, yang melacak perdagangan.

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

“Probabilitas The Fed menaikkan 100 basis poin pada akhir Juli telah meningkat secara signifikan setelah rilis dua indikator harga,” kata Essely. “Bank of Canada menaikkan suku bunga sebesar 1% pada hari Rabu, negara G7 pertama yang mengambil langkah seperti itu untuk mengekang inflasi dalam siklus ini, dan Amerika Serikat kemungkinan akan mengikutinya.”

READ  Penangguhan pajak gas dimulai di New York