Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia telah meresmikan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara

Indonesia telah meresmikan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara

CIRATA (Indonesia), 12 November — Indonesia pada hari Kamis meresmikan pembangkit listrik tenaga surya terapung senilai US$100 juta, yang terbesar di Asia Tenggara, seiring dengan upaya Indonesia untuk mencari lebih banyak peluang untuk beralih ke energi yang lebih ramah lingkungan dan terbarukan.

Pembangkit Listrik Tenaga Surya Terapung Sirata, yang diharapkan dapat menghasilkan listrik yang cukup untuk memberi daya pada 50.000 rumah, sedang dibangun di waduk seluas 200 hektar (500 hektar) di Jawa Barat, 130 kilometer (80 mil) dari ibu kota, Jakarta.

Periklanan

Periklanan

“Hari ini adalah hari bersejarah karena impian besar kita untuk membangun pembangkit energi terbarukan berskala besar akhirnya menjadi kenyataan,” kata Presiden Joko Widodo dalam pidatonya menandai kesempatan tersebut.

“Kami telah mampu membangun pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara, dan terbesar ketiga di dunia,” ujarnya.

Proyek ini merupakan proyek gabungan antara perusahaan listrik nasional Perusahaan Listrik Negara (PLN) dan perusahaan energi terbarukan Masdar yang berbasis di Abu Dhabi. Proyek ini akan memakan waktu tiga tahun untuk diselesaikan dan menelan biaya sekitar US$100 juta.

Terletak di kawasan hijau yang dikelilingi sawah, pembangkit listrik tenaga surya ini didanai oleh Sumitomo Mitsui Banking Corporation, Societe Generale dan Standard Chartered dan memiliki 340.000 panel.

Pada puncaknya sebesar 192 megawatt (MWp), peternakan tersebut saat ini menghasilkan listrik yang cukup untuk memasok listrik ke wilayah Sirata.

Widodo mengatakan proyek tersebut akan diperluas hingga 500 MW, sementara PLN menyatakan nantinya bisa menghasilkan hingga 1.000 MW.

Pemerintah Indonesia telah menyatakan bahwa mereka bertujuan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060.

Pemerintah berupaya mencapai emisi sektor ketenagalistrikan nol bersih pada tahun 2050, dengan mendanai program Kemitraan Transisi Energi Adil (JETP) senilai $20 miliar.

READ  Sepak Bola: Pemenang di masa injury time saat Lions kalah 2-1 dari Indonesia

Berdasarkan rencana tersebut, Jakarta telah berjanji untuk mengurangi emisi karbon sektor ketenagalistrikan hingga mencapai puncaknya sebesar 250 juta metrik ton pada tahun 2030, turun dari 290 juta metrik ton sebelumnya.

“Kami yakin energi terbarukan seperti tenaga surya, pembangkit listrik tenaga air, panas bumi, dan angin akan dikembangkan di negara kita,” kata Widodo.

Namun tenaga surya dan angin masing-masing hanya menyumbang kurang dari 1 persen dari total kebutuhan listrik di Indonesia, negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara yang masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil untuk menghasilkan listrik.

Indonesia telah menetapkan target untuk memperluas energi terbarukan hingga 23 persen dari bauran energinya pada tahun 2025, meskipun Widodo mengakui bahwa target tersebut mungkin tidak dapat dipenuhi karena penundaan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Negara ini telah berjanji untuk berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru, namun tetap melanjutkan pembangunan yang sudah direncanakan meskipun ada protes dari para aktivis.

Indonesia sedang berusaha memposisikan dirinya sebagai pemain utama di pasar kendaraan listrik sebagai produsen nikel terbesar di dunia, yang merupakan komponen utama baterai litium-ion, namun beberapa kawasan industri yang menggerakkan pabrik peleburan nikel yang haus energi menggunakan bahan bakar batu bara.

Para pemerhati lingkungan menyambut baik proyek tersebut tetapi mendesak keterlibatan lokal dalam pembangunan dan pengelolaan proyek.

“Membangun pembangkit listrik tenaga surya terapung menggunakan lahan kosong atau waduk harus menjadi penggerak utama transisi energi di Indonesia,” kata juru kampanye Greenpeace Indonesia Didit Hario Wikaksono kepada AFP. – AFP