September 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia perketat kontrol panen tuna dalam upaya stabilisasi

  • Indonesia berencana untuk mengembangkan strategi panen nasional untuk penangkapan ikan tuna tropis terkemuka di dunia.
  • Kementerian Perikanan mengatakan bahwa memiliki seperangkat aturan di bawah strategi semacam itu akan sangat penting dalam melindungi tuna liar negara itu.
  • Langkah ini akan memungkinkan pemerintah untuk melanjutkan upayanya untuk mencapai sertifikasi keberlanjutan untuk perikanannya dan selanjutnya membukanya terhadap permintaan global untuk makanan laut berlabel ramah lingkungan.
  • Indonesia menghasilkan tuna terbesar di dunia, tetapi perikanannya telah lama diganggu oleh perburuan dan praktik penangkapan ikan yang merusak.

Jakarta – Indonesia menekankan strategi panen nasional untuk penangkapan ikan tuna tropis, yang merupakan pemimpin global dalam upaya melindungi satwa liar negara.

Penangkapan ikan tuna tahunan Indonesia lebih besar dari negara lain. Sejak 2018, pemerintah telah menerapkan Strategi panen abad pertengahan Ini mencakup, antara lain, aturan pengendalian panen dan pemantauan cakalang (Catswonas Belamis), Mata besar (Thunnus obesus) Dan Tuna Sirip Kuning (Thunnus albacares) Di tiga Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP). Tapi kementerian perikanan negara itu Dikatakan baru-baru ini Strategi panen nasional tertentu akan menjadi penting untuk melindungi stok satwa liar negara tersebut.

Strategi panen tuna yang direncanakan akan memungkinkan pemerintah untuk melanjutkan upayanya untuk mencapai sertifikasi keberlanjutan untuk perikanannya dan kemudian membukanya untuk permintaan global akan makanan laut berlabel ramah lingkungan. Sebagian besar penangkapan ikan tuna di Indonesia bergantung pada perikanan skala kecil negara tersebut. Berdasarkan Ke Kementerian.

“Sertifikasi ini mendukung akses produk tuna Indonesia ke pasar global,” kata Trian Yunanda, Direktur Sumber Daya Perikanan Kementerian. Dalam sebuah pernyataan.

Nelayan memuat tuna senilai tiga hari dari kapal di pelabuhan Labuhan Lombok, Indonesia. Gambar oleh Melody Cain.

Perikanan tuna dunia bernilai lebih dari $40 miliar per tahun, dengan Indonesia menempati urutan teratas. Antara 2012 dan 2018, negara ini menangkap rata-rata 628.000 metrik ton ikan. data pemerintah.

READ  Pameran Indonesia - Amerika meluncur dan mati di Gunung Pathur

Beberapa pengamat menyambut baik usulan penetapan strategi pemanenan tuna nasional. Contoh aturan pengendalian panen yang diterapkan di bawah strategi seperti itu adalah jika cadangan di area tertentu kurang dari 40% tingkat primitif (non-ikan). Pada saat itu, seorang manajer perikanan akan memberlakukan musim tertutup selama 100 hari, kata Peter Mouse, direktur program penangkapan ikan standar LSM Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN) yang berbasis di Polandia.

“Perumusan strategi panen adalah cara untuk menunjukkan kemajuan [sustainability] Sertifikasi, jadi kedua konsep ini terkait erat.” Kata Mouse.

Sementara itu, sebagai bagian dari program perikanan tuna berkelanjutan terkemuka di dunia pada tahun 2025, Indonesia bertujuan untuk memperluas armada penangkapan ikan jangka panjang di laut lepas. Perluasan tersebut merupakan bagian dari upaya negara untuk memanfaatkan alokasi panen yang meningkat. Indonesia oleh Regional Fisheries Management Organizations (RFMOs). Ini termasuk Komisi Tuna Samudera Hindia (IOTC), Komisi Perikanan Pasifik Tengah Barat (WCPFC), Komisi Tuna Tropis Atlantik (IATTC) dan Komisi Konservasi Tuna Bluffin Selatan (CCSBT).

Sejak 2017, Indonesia terlibat dalam pembentukan High Sea Tunnel Navy sejak melarang kapal penangkap ikan asing masuk ke perairannya sendiri. Data dari Kementerian Perikanan menunjukkan bahwa antara 2017 dan 2020, jumlah kapal tuna yang disetujui lebih dari 30 ton hampir dua kali lipat menjadi 664.

Selain upaya tersebut, negara Asia Tenggara tersebut berencana untuk mengontrol jumlah stok ikan; Untuk menegakkan larangan sementara penangkapan ikan tuna di Laut Panda untuk melindungi remaja; Dan mengurangi jejak karbon kapalnya. Sebagian besar daerah penangkapan ikan di Samudra Pasifik dan Hindia di seluruh Indonesia telah sepenuhnya dieksploitasi, dengan banyak spesies tuna ditangkap secara berlebihan.

READ  Imam dari Indonesia: Allah membandingkan Yahudi dengan monyet dan babi

Didengar dari podcast Mongabay: Status konservasi empat spesies tuna baru-baru ini ditingkatkan. Benarkah makan tuna seperti yang diberitakan di media arus utama sekarang ini? Ini rumit, tanyakan di sini:

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan oleh Hyatt

Sertifikasi, Tanggung Jawab Perusahaan, Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Ikan, Perikanan, Penangkapan Ikan, Penangkapan Ikan Ilegal, Kelautan, Keamanan Laut, Dewan Maritim, Kelautan, Perikanan Laut, Ikan Air Asin, Keberlanjutan, Tuna

Mencetak