April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia mengatakan BASF, Eramet mendekati kesepakatan $2,6 miliar untuk memproses nikel untuk baterai EV

Indonesia mengatakan BASF, Eramet mendekati kesepakatan $2,6 miliar untuk memproses nikel untuk baterai EV

JAKARTA, 19 Jan (Reuters) – BASF Jerman (BASFn.DE) dan tambang Eramet Prancis (ERMT.PA) Pejabat Indonesia mengatakan bahwa mereka sedang menyelesaikan kesepakatan kemitraan senilai $2,6 miliar untuk berinvestasi di sebuah fasilitas di Indonesia untuk memproses nikel untuk digunakan dalam baterai kendaraan listrik.

Pengumuman Indonesia datang ketika ekonomi terbesar di Asia Tenggara mencari perusahaan global untuk membangun fasilitas untuk memproduksi baterai EV dan mobil listrik untuk mengeksploitasi sumber daya nikel negara yang kaya.

Dalam tanggapan email terpisah, perusahaan mengkonfirmasi bahwa mereka sedang mengevaluasi proyek hidro-metalurgi untuk memproduksi nikel dan kobalt tingkat baterai dari tambang Eramet di Teluk Veda, Indonesia, tetapi tidak mengkonfirmasi investasi yang diusulkan.

Kementerian Investasi Indonesia mengutip Kepala Eksekutif BASF Martin Bruderm├╝ller yang mengatakan bahwa investasi proyek akan bernilai sekitar 2,4 miliar euro ($2,59 miliar).

“Kami ingin memberi tahu Anda bahwa kontrak kami dengan Eramet sedang dalam tahap akhir. Keputusan kami akan dibuat pada paruh pertama tahun 2023,” kata kementerian tersebut mengutip Bruderm├╝ller.

Juru bicara Eramet Fanny Mounier mengatakan proyek tersebut tunduk pada keputusan investasi akhir dan rincian lebih lanjut akan dirilis setelah keputusan dibuat.

Juru bicara BASF Paul Warkentin mengatakan rincian lebih lanjut akan diberikan setelah evaluasi lebih lanjut selesai.

Pabrik yang diusulkan akan memproduksi Mixed Hydroxide Precipitation (MHP) dari nikel melalui pabrik High Pressure Acid Leach (HPAL). MHP digunakan dalam baterai kendaraan listrik.

Eramet mengatakan pabrik tersebut dapat mulai berproduksi paling cepat tahun 2026, bergantung pada keputusan investasi akhir, dan MHP memiliki kapasitas produksi hingga 67.000 ton nikel dan 7.000 ton kobalt.

Menteri Investasi Indonesia Bahlil Lahadalia mengatakan rencana investasi BASF dan Eramet sejalan dengan “aspirasi pemerintah untuk menjadikan Indonesia sebagai pemain EV kelas dunia”.

READ  Indonesia Battery Corporation menggenjot penjualan skuter listrik dengan rencana insentif

Indonesia juga menyelesaikan kesepakatan dengan pembuat mobil China BYD Group dan Tesla (TSLA.O) untuk berinvestasi dalam fasilitas manufaktur kendaraan listrik, kata seorang menteri kabinet senior pada hari Selasa.

Pernah menjadi pemasok nikel terbesar untuk industri baja nirkarat global, produsen nikel di Indonesia dapat memanfaatkan permintaan nikel dalam baterai yang terus meningkat.

Sementara keseluruhan permintaan baterai untuk nikel menyumbang sebagian kecil dari pasar 3 juta ton, analis memperkirakan bahwa Indonesia akan menjadi pemasok terbesar dunia, menciptakan kapasitas 4,5 juta ton untuk memasok kedua pasar selama lima tahun ke depan. .

Investasi produksi PLTMH di Indonesia selama ini didominasi oleh perusahaan China Zhejiang Huayou Cobalt dan Tsingshan Holding Group.

Secara terpisah, Industri Nikel Australia (NIC.AX) Dikatakan pada hari Rabu akan mengumpulkan modal $471 juta untuk membiayai akuisisi beberapa proyek nikel di Indonesia.

Untuk mengembangkan baterai nikel, perusahaan berniat menggandeng Shanghai Decent Investment (Group) Co., Ltd., anak usaha dari Xingshan Group.

($1 = 0,9270 euro)

(Laporan Bernadette Cristina di Jakarta, Rishav Chatterjee di Bangalore dan Melanie Burton di Melbourne Editing oleh Ed Davies)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.