November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia luncurkan pusat khusus keuangan syariah untuk memenuhi SDGs | Salam Gerbang

Universitas Islam Internasional Indonesia, Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Bank Pembangunan Islam telah mengumumkan kemitraan untuk mendirikan Pusat Luar Biasa untuk Keuangan Islam untuk memenuhi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Berbicara di 8NS Festival Ekonomi Syariah Indonesia, Senin, kata Rektor Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) Komarudin Hidayat, yang mengatakan pusatnya akan berlokasi di kampus UIII di Debok, Jawa Barat. Ini akan mencari strategi inovatif untuk menggunakan dan memperluas sumber daya kreatif untuk membiayai percepatan SDG di Indonesia, katanya. Hidayat menambahkan, pihaknya akan melakukan penelitian lanjutan untuk menjajaki peluang baru pendanaan syariah dan meningkatkan upaya pemenuhan SDGs di berbagai bidang.

“Literatur saat ini, dari perspektif Alquran, menyatakan bahwa nilai-nilai SDG dimulai empat belas abad yang lalu,” kata Hidayat. “Ini sebelum Elkington memperkenalkan konsep Triple Bottom Line pada tahun 1997: profit, people, planet, telah menjadi fokus utama untuk model bisnis yang berkelanjutan. Saatnya untuk mencampakkannya dan move on.”

Ia menjelaskan, Pusat Khusus Keuangan Syariah akan membentuk upaya bersama untuk memasukkan instrumen keuangan syariah untuk mencapai SDGs. Kegiatannya meliputi kontribusi intelijen keuangan Islam pada proyek dan mekanisme penjangkauan dan dukungan untuk SDGs dan strategi komunikasi untuk keuangan Islam yang terkait dengan konten keuangan. Ini akan memberikan pelatihan, lokakarya dan konferensi untuk meningkatkan kesadaran tentang keuangan Islam dan STG.

Norimasa Shimomura, Resident Representative UNDP di Indonesia, mengatakan, “Diskusi tentang pendanaan SDGs menciptakan arus kas berkelanjutan yang terukur dari salah satu program pendanaan.

“Ketika orang berbicara tentang STG, tantangannya sangat besar dan solusi sumber daya tidak cukup. Kami membutuhkan pendanaan publik dan swasta, keuangan domestik dan internasional, dan keuangan reguler dan Islami,” jelas Shimomura. Memberikan solusi, dan kami melihat baik contoh yang sudah muncul di Indonesia.”

READ  Seorang pedagang daging anjing telah diadili dan dihukum di Indonesia

Sami al-Suwailim, direktur eksekutif Institut Bank Pembangunan Islam, mengatakan Center of Excellence harus mengikuti strategi Laut Biru untuk benar-benar membuat dampak, tanpa merefleksikan pekerjaan pusat-pusat khusus lainnya yang ada. “Ada masalah dalam kurikulum ekonomi: suasana hati. Ini juga membantu menjembatani kesenjangan antara SDGs dan ekonomi kita saat ini. Faktanya, itu adalah kesenjangan yang dirasakan dan itu buatan manusia. Tanggung jawab ‘Jika siswa, wakil menteri, CEO dan pemangku kepentingan berpikir demikian, kesenjangan secara alami akan menyusut. Secara umum, saya akan merekomendasikan dan mendorong rekan-rekan saya di Center of Excellence untuk membaca dan menggunakan teknik Laut Biru, kata Sami.

Indonesia telah menjadi preseden dalam mempromosikan pendanaan Islam untuk SDGs. Pada tahun 2018, Indonesia merilis green crunch pertama di dunia, yang mengumpulkan lebih dari $3 miliar. Aset keuangan syariah Indonesia mencapai $ 2,88 triliun pada tahun 2020 dan diperkirakan akan tumbuh menjadi $ 3,69 triliun pada tahun 2024, menurut laporan terbaru oleh Islamic Corporation for Private Sector Development (ICD) dan perusahaan fintech Refinitiv Global. Sementara itu, laporan Global Islamic Economic Index 2020/2021 menempatkan Indonesia di peringkat keempat.

© SalaamGateway.com 2021 Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang