April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia, India Biaya Energi Tinggi Dapat Mengancam Target Emisi – Ekonomi

Indonesia, India Biaya Energi Tinggi Dapat Mengancam Target Emisi – Ekonomi

Reuters

Nusa Dua, Bali ●
Kamis, 14 Juli 2022

2022-07-14
13:43
0
102795512ea84304faff25f2ef724be0
2
ekonomi
Indonesia, India, Energi, Emisi, Eropa, Perang Ukraina, Sri-Mulyani
Gratis


Indonesia dan India pada hari Kamis menggarisbawahi seruan untuk lebih banyak pendanaan perubahan iklim dari negara-negara berkembang, memperingatkan bahwa kenaikan harga energi akibat perang Ukraina akan mempersulit negara-negara untuk mengurangi emisi.

Ketika inflasi meningkat secara global di tengah konflik Rusia-Ukraina, beberapa negara, termasuk Eropa, telah beralih ke energi berbasis batu bara dan bahan bakar fosil lainnya atau menunda transisi energi karena kekhawatiran tentang keterjangkauan dan pasokan.

Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman dan mitranya dari Indonesia Sri Mulyani Indravati mengatakan pada acara G20 di Bali bahwa transisi energi pasar negara berkembang seharusnya tidak menimbulkan biaya tinggi kepada publik.

Mereka berdua mencatat harga energi yang tinggi saat ini dan Sri Mulyani mengatakan kenaikan suku bunga akan membebani negara-negara berkembang lebih banyak untuk mengumpulkan dana bagi aksi iklim.

“Kalau kita tidak bisa membayar, kalau tidak bisa membantu, ini tidak akan terkirim,” katanya, merujuk pada rencana Indonesia untuk membangun sumber listrik terbarukan dan menghapus pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap.

Indonesia dan India, produsen dan pengguna batubara terbesar di dunia, telah berkomitmen untuk mencapai emisi nol bersih masing-masing pada tahun 2060 dan 2070.

Negara-negara kaya telah menjanjikan $100 miliar per tahun mulai tahun 2020 untuk membantu negara-negara miskin menghadapi perubahan iklim, tetapi sejauh ini gagal memenuhi jumlah yang dijanjikan. Bulan lalu, ekonomi Kelompok Tujuh (G7) mengatakan mereka akan membayar jumlah penuh setiap tahun pada tahun 2023.

READ  Data Agoda menunjukkan tanda-tanda awal pemulihan Bali setelah pembukaan kembali Indonesia - Pelancong Bisnis

Sektor swasta harus meningkatkan pendanaan pemerintah untuk memenuhi permintaan global yang besar, kata seorang pejabat AS, mencatat bahwa saat ini ada sekitar $250 miliar aset dalam dana lingkungan, sosial dan tata kelola swasta.

Andy Bagall, Wakil Menteri Keuangan AS untuk Urusan Internasional, mengatakan negaranya telah meluncurkan kemitraan transisi energi senilai $8,5 miliar dengan Afrika Selatan, dan kemitraan lebih lanjut dibentuk oleh G7 dengan India, Vietnam, Indonesia, dan Senegal.

“Semua kemitraan ini relatif baru … kami pikir mereka memiliki banyak janji,” katanya.