Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indiana Jones 5 Box Office Crash mengungkapkan ancaman baru bagi perampok nostalgia

Indiana Jones 5 Box Office Crash mengungkapkan ancaman baru bagi perampok nostalgia

seperti yang telah disebutkan, kristal tengkorak Itu menangkap penonton yang paling mungkin menghabiskan pendapatan untuk pergi ke bioskop pada tahun 2008. Tetapi bahkan hanya anak berusia 13 hingga 25 tahun sekarang berkisar antara 28 hingga 40 tahun, penonton termuda yang menonton film Indy asli, Raiders of the Lost Ark, mereka membayar setidaknya 50 hari ini. Indiana Jones selalu menjadi karakter kuno, menyampaikan nostalgia film dan serial dari masa kecil Steven Spielberg dan George Lucas. Tetapi ketika generasi mereka tidak lagi menjadi orang tua dari anak-anak yang menonton Indiana Jones, dan Indy tidak lagi menyerupai kakek-nenek anak-anak itu, dan malah menjadi panggilan bagi kakek-nenek (atau yang lebih tua), ada baiknya mempertimbangkan jika ada sesuatu yang hilang selama bertahun-tahun.

Melacak akhir pekan pembukaannya sepertinya membuktikannya. berdasarkan Waktu pengiriman42 persen dari Indiana Jones dan Dial of DestinyPenonton akhir pekan pembukaannya berusia di atas 45 tahun. Itu akan menjadi angka yang bermasalah bahkan sebelum pandemi COVID-19 membuat sejumlah besar penonton di atas 50 tahun tampaknya tidak dapat dijangkau kecuali bintang film Tom Cruise. untuk konteks, 48 persen ke Penjaga Galaxy Vol. 3adalah penonton di bawah usia 25 tahun, dengan demo tertua antara usia 18 dan 34 tahun, yang merupakan 58 persen penonton. Sedangkan 61 persen dari Spider-Man: Melalui Spider-VersePenontonnya berkisar antara 18 hingga 34 tahun. Film ini memang menjadi film dengan performa terbaik tahun ini bersama Gen-Z (anak muda usia 11-26).

Dengan kata lain, audiens Indy yang paling setia adalah manula, dan seperti ketika pemasaran WB bertanya kepada audiens apakah mereka ingat tumbuh bersama Michael Keaton sebagai Batman, banyak Gen-Z, milenial yang lebih muda, dan benar-benar mengabaikan anak-anak. Dalam sebuah penglihatan, Ford memakai fedora untuk terakhir kalinya. Sepertinya banyak yang tidak melihatnya pertama kali memakainya.

READ  'Ant-Man and The Wasp: Quantumania': Trailer Baru Dirilis

Ketika dikontekstualisasikan dengan industri lainnya, wajar untuk bertanya apakah penonton telah mencapai titik kritis dari dibanjiri film-film yang ditujukan untuk nostalgia kita — atau setidaknya nostalgia mereka yang tumbuh di tahun 80-an atau tidak lama kemudian di ‘ 90-an. Perlu diingat bahwa akhir dari trilogi Indiana Jones asli Ford dan debut Keaton sebagai Batman keduanya keluar pada tahun 1989. Seseorang yang lahir pada tahun itu akan segera berusia 35 tahun.

Sementara itu, pendekatan wastafel dapur Disney untuk mengeksploitasi nostalgia tahun 80-an dengan franchise film paling populer di era itu – Star Wars – akhir-akhir ini mengalami hambatan yang terkenal. Adalah adil untuk menunjukkan bahwa berkembang tanya takdir Itu dimulai kembali ketika Lucasfilm melihat hit multi-miliar dolar Star Wars: The Force Awakens (2015) dan Nakal Satu: Kisah Star Wars (2016), keduanya sangat bergantung pada nostalgia trilogi Star Wars asli. Berengsek, Kekuatan Membangkitkan Itu dipasarkan di sekitar Harrison Ford dengan mengatakan, “Chewie, kami pulang.”

Tetapi pada akhir dekade itu, dan setelah tiga film Star Wars lagi dalam beberapa tahun berturut-turut, basis penggemar sangat terpecah atas kualitas film-film baru tersebut, yang berpuncak pada film yang sangat dibenci. Star Wars: Bangkitnya Skywalker (2019), yang juga meraup pendapatan kotor 50 persen lebih rendah dari pendapatan kotor $1 miliar Kekuatan Membangkitkan Tepat empat tahun lalu. Disney dan Lucasfilm saat ini berputar untuk memproduksi konten Star Wars secara eksklusif untuk Disney+, tetapi hal baru itu tampaknya juga memudar, dengan jumlah penonton yang menurun drastis antara musim pertama dan ketiga. Mandalorian.