September 27, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah dari bulan untuk pertama kalinya

Kris Holt

Ilmuwan dari University of Florida telah menyelesaikan dunia (dan bulan) terlebih dahulu dari . Para peneliti menggunakan sampel yang diperolehnya Dan 12 dan 17 penting, tetapi mereka tidak memiliki banyak hal untuk dikerjakan.

Sementara 842 pon (382 kilogram) tanah dan batu telah dikembalikan ke Bumi dari Bulan, para peneliti hanya menerima 12 gram dari apa yang disebut “lunar regolith” dari NASA. Namun, ini lebih dari empat gram yang mereka minta. Ilmuwan Rob Ferl dan Anna-Lisa Paul juga harus bersabar untuk mendapatkan tanah mereka — mereka maju tiga kali selama 11 tahun untuk sampel.

Tim menggunakan sumur berukuran bidal di piring plastik, yang biasanya digunakan untuk menumbuhkan sel, sebagai pot. Para ilmuwan menaruh satu gram tanah di masing-masingnya, menambahkan larutan nutrisi dan kemudian menaruh sedikit selada (Arabidopsis thaliana) biji. Mereka menanam benih di jenis tanah lain sebagai bagian dari kelompok kontrol, termasuk tanah Mars yang disimulasikan, tanah dari lingkungan yang keras, dan zat yang meniru tanah bulan.

Hampir semua benih yang ditanam tumbuh di lunar regolith, tetapi tanaman akhirnya menunjukkan beberapa perbedaan dari yang ditanam di kelompok kontrol. Beberapa tanaman bulan tanah tumbuh lebih lambat atau lebih kecil. Ada lebih banyak varians dalam ukuran daripada di kelompok kontrol juga.

Ilmuwan yang di majalah Biologi komunikasiDitemukan bahwa perbedaan komposisi sampel tanah bulan tampaknya telah mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Mereka menentukan bahwa cinta cress yang paling menderita tumbuh di apa yang dikenal sebagai tanah bulan yang matang, yang terkena lebih banyak angin kosmik.

Secara khusus, sebagai Tercatat bahwa sampel Apollo 11 dianggap paling tidak efektif dalam menumbuhkan tanaman. Itu diperoleh dari permukaan paling kuno dari Laut Ketenangan, yang telah terpapar lingkungan selama lebih dari dua miliar tahun. Para peneliti menulis bahwa “karakterisasi dan optimasi lebih lanjut akan diperlukan sebelum regolith dapat dianggap sebagai sumber daya in-situ rutin, terutama di situs di mana regolith sangat matang.”

READ  Rekaman Orca yang dramatis mengungkapkan teknik berburu langka yang digunakan untuk berburu dan membunuh mangsa: ScienceAlert

Namun, keberhasilan percobaan membuka jalan bagi kemungkinan menanam tanaman di Bulan untuk makanan dan oksigen, di depan NASA. Membawa manusia kembali ke permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak 1972. “Artemis akan membutuhkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana tanaman tumbuh di luar angkasa,” Ferrell, salah satu penulis makalah dan profesor terkemuka ilmu hortikultura di UF Institute for Food and Ilmu Pertanian, kata.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih sendiri oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.