Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hujan meteor Geminid mencapai puncaknya pada pertengahan Desember berkat asteroid yang membingungkan ini

Hujan meteor Geminid mencapai puncaknya pada pertengahan Desember berkat asteroid yang membingungkan ini

Hujan meteor Geminid, salah satu hujan meteor terbaik tahun ini, terjadi pada bulan Desember ketika Bumi melewati partikel dan potongan asteroid 3200 Phaethon.

Menurut NASA, Geminid adalah salah satu dari sedikit hujan meteor yang terkait dengan asteroid, bukan komet. Namun 3200 Phaethon merupakan objek aneh yang masih coba diidentifikasi oleh para astronom.

Para astronom mengatakan bahwa Phaethon berperilaku seperti komet karena ia bersinar dan membentuk ekor ketika berada paling dekat dengan matahari, tapi… Sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan April Ekor asteroid tampak tidak biasa. Ekor Phaethon tidak sedebu komet; Itu terbuat dari gas natrium. Ini juga tidak biasa karena sebagian besar asteroid tidak membentuk ekor saat mendekati Matahari, menurut NASA.

Masih ada satu pertanyaan besar: Jika Phaethon tidak mengeluarkan debu seperti komet, bagaimana ia bisa menyediakan bahan yang dibutuhkan untuk hujan meteor Geminid? Misi pesawat luar angkasa Jepang yang akan datang disebut… Takdir+ Ini mungkin membantu menjawab pertanyaan itu saat ia terbang mengelilingi asteroid.

NASA mengatakan 3200 Phaethon kemungkinan merupakan “komet mati” atau objek jenis baru yang disebut “komet berbatu”. Saat ini, ia diklasifikasikan sebagai asteroid.

Panduan pengamatan bintang bulan Desember: Meteor Geminid, bulan purnama Natal, dan konjungsi bintang-bulan

Tahun ini, hujan meteor Geminid terjadi pada 4 hingga 17 Desember. Pada puncaknya pada 13 dan 14 Desember, langit bisa diterangi sebanyak 150 meteor per jam dalam kondisi ideal.

READ  'Ubur-ubur abadi': sebuah studi baru dari Spanyol dapat mengungkapkan rahasia bagaimana spesies ini membalikkan penuaan

Nama hujan meteor berasal dari konstelasi Gemini karena meteor tampak memancar dari konstelasi tersebut, namun tidak berasal dari konstelasi tersebut.

Cara melihat hujan meteor Geminid

Langit cerah yang bebas kabut dan polusi cahaya akan memberikan kondisi pengamatan yang ideal bagi para pengamat bintang.

Untuk melihat meteor, yang terbaik adalah menempatkan langit gelap dan jauh dari lampu kota. Saat Anda pergi keluar, berikan waktu pada mata Anda untuk menyesuaikan diri dengan kegelapan. Mungkin memerlukan waktu hingga 40 menit.

NASA Gordon Johnston Di bawah ini menjelaskan mengapa penting untuk mendapatkan pemandangan langit yang luas dan memberikan waktu bagi mata Anda untuk menyesuaikan diri.

“Sel kerucut penginderaan warna terkonsentrasi di dekat pusat penglihatan Anda dengan lebih banyak sel batang di tepi penglihatan Anda,” tulisnya. “Karena beberapa meteor redup, Anda akan cenderung melihat lebih banyak meteor dari ‘sudut mata Anda’ (itulah sebabnya Anda perlu melihat sebagian besar langit). Penglihatan warna (sel kerucut) akan beradaptasi dengan kegelapan dalam cahaya.” sekitar 10 menit, tetapi sel penglihatan malam yang paling sensitif akan terus membaik selama satu jam atau lebih (dengan sebagian besar perbaikan dalam 35 hingga 45 menit pertama).”

Pada beberapa hujan meteor, bulan juga dapat mengaburkan pandangan. Bagi Gemini tahun ini, kemunculan bulan sabit pada 13 Desember tidak akan menghalangi para pengamat bintang untuk melihat meteor. Antara tanggal 13 dan 14 Desember, hanya 1-3% cahaya bulan yang akan bersinar di langit.

Di Pantai Timur, waktu terbaik untuk mulai mencari Gemini adalah setelah pukul 20.30 pada tanggal 13 Desember, menurut NASA.

READ  Harvest moon purnama di bulan September adalah supermoon terakhir tahun ini