Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Greg Robinson dengan enggan memperbaiki Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA

Greg Robinson dengan enggan memperbaiki Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA

Pada tahun 2018, Teleskop Luar Angkasa James Webb, proyek yang diperangi untuk membangun instrumen yang dapat melihat bintang tertua di alam semesta, tampaknya tergelincir. kedua.

Bagian dan instrumen teleskop sudah lengkap, tetapi harus dirakit dan diuji. Tanggal peluncuran semakin jauh ke masa depan, dan biaya, yang sudah mendekati $8 miliar, meningkat lagi. Kongres, yang telah menyediakan sejumlah besar dana selama bertahun-tahun, tidak senang karena NASA meminta lebih banyak uang.

Saat itulah Gregory Robinson diminta untuk mengambil alih sebagai Direktur Program Web.

Pada saat itu, Mr. Robinson adalah Associate Deputy Administrator for Programs di NASA, yang menugaskannya untuk mengevaluasi kinerja lebih dari 100 misi sains.

Dia mengatakan tidak. “Saya sedang menikmati pekerjaan saya saat itu,” kenang Mr. Robinson.

Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi NASA untuk sains, bertanya lagi padanya.

“Dia memiliki semacam perpaduan dua keterampilan,” kata Dr. Zurbuchen tentang Mr. Robinson. “Yang pertama adalah dia telah melihat banyak proyek, termasuk proyek yang bermasalah. Dan yang kedua adalah dia memiliki bisnis untuk mendapatkan kepercayaan di antara orang-orang. Jadi dia bisa masuk ke sebuah ruangan, dia bisa duduk di kafetaria, dan pada saat dia meninggalkan kafetaria, dia mengenal setengah dari orang-orang itu.”

Pada akhirnya, Tuan Robinson mengalah. Pada Maret 2018, ia memulai misi untuk mengembalikan teleskop ke jalurnya dan ke luar angkasa.

“Dia memutar lenganku untuk mengendalikan Webb,” kata Mr. Robinson.

Jalannya ke peran ini tampaknya tidak mungkin.

Di NASA, Mr. Robinson, 62, adalah orang yang langka: seorang pria kulit hitam di antara para manajer puncak badan tersebut.

“Orang-orang yang melihat saya dalam peran ini jelas merupakan inspirasi, dan itu juga merupakan pengakuan bahwa mereka juga bisa ada di sana,” katanya.

“Kami memiliki banyak hal yang kami coba tingkatkan,” kata Mr. Robinson.

Lahir di Danville, Virginia, di sepanjang tepi selatan negara bagian itu, ia adalah anak kesembilan dari 11 bersaudara. Orang tuanya adalah petani tembakau. Dia menghadiri sekolah dasar untuk anak-anak kulit hitam sampai kelas lima, ketika distrik sekolah akhirnya didirikan pada tahun 1970.

Dia adalah satu-satunya di keluarganya yang mengejar sains dan matematika, dengan beasiswa sepak bola dalam perjalanannya ke Virginia Union University di Richmond. Dia kemudian dipindahkan ke Universitas Howard. Ia menerima gelar BA di bidang Matematika dari Virginia Union, dan BS di bidang Teknik Elektro dari Howard.

Dia mulai bekerja di NASA pada tahun 1989, menindaklanjuti beberapa teman yang sudah bekerja di sana. Selama bertahun-tahun, pekerjaannya termasuk Wakil Direktur Pusat Penelitian Glenn NASA di Cleveland, dan Wakil Kepala Insinyur.

Tugas Webb datang di tengah publisitas yang buruk untuk proyek tersebut.

Tanggal target peluncuran telah dimundurkan lagi, hingga Mei 2020 pada 2019. Dan NASA telah membentuk dewan peninjau ahli luar untuk memberi saran tentang apa yang perlu dilakukan untuk membawa Webb ke garis finish.

Sebulan memasuki masa jabatan Mr. Robinson, tes yang gagal memberikan ilustrasi yang jelas tentang perlunya reformasi.

“Itu membuat kami mundur berbulan-bulan – sekitar 10 bulan – itu satu-satunya,” kata Mr. Robinson. Tanggal peluncuran telah didorong kembali ke Maret 2021, dan harganya naik lagi $ 800 juta.

Kecelakaan itu tampak seperti re Masalah sebelumnya yang dihadapi oleh proyek Webb. Ketika teleskop Webb dinamai pada tahun 2002, ia memiliki anggaran yang diproyeksikan sebesar $1 miliar hingga $3,5 miliar untuk peluncuran awal tahun 2010. Ketika 2010 tiba, tanggal peluncuran dipindahkan ke 2014, dan perkiraan biaya teleskop naik menjadi $5,1 miliar . . Setelah tinjauan menemukan anggaran dan jadwal tidak realistis, pada tahun 2011 NASA mengatur ulang program dengan anggaran yang jauh lebih tinggi hanya $8 miliar dan tanggal peluncuran Oktober 2018.

Selama beberapa tahun setelah reset 2011, perangkat lunak tampak dalam kondisi yang baik. “Mereka memotong tonggak sejarah,” kata Mr Robinson. “Margin meja yang sangat bagus.”

Tapi dia menambahkan, “Hal-hal terjadi di sana yang tidak kamu lihat. Hantu selalu menangkapmu, bukan?”

Untuk baut yang keluar saat uji vibrasi, ternyata dalam gambar teknik tidak merinci berapa besar torsi yang harus diterapkan. Itu diserahkan kepada kontraktor, Northrop Grumman, untuk memutuskan, dan itu tidak cukup ketat.

“Anda harus memiliki spesifikasi untuk memastikannya benar,” kata Mr. Robinson.

Dewan peninjau merilis laporannya, mencatat serangkaian masalah, dan membuat 32 rekomendasi. Mr Robinson mengatakan bahwa NASA mengikuti mereka semua.

Salah satu rekomendasinya adalah melakukan audit terhadap seluruh pesawat ruang angkasa untuk mengidentifikasi “masalah yang tertanam” – kesalahan yang tidak diketahui.

“Beberapa tim telah dibentuk, dipimpin oleh orang-orang yang paling berpengalaman,” kata Mr. Robinson. “Mereka benar-benar menggali dokumen.”

Untuk sebagian besar, perangkat keras sebenarnya cocok dengan apa yang awalnya dirancang. Beberapa hal tidak cocok – Mr. Robinson mengatakan tidak satu pun dari mereka akan menyebabkan kegagalan – dan hal-hal itu diperbaiki.

Ketika Mr Robinson mengambil alih sebagai direktur program, efisiensi jadwal Webb – ukuran seberapa cepat pekerjaan dilakukan dibandingkan dengan apa yang direncanakan – turun sekitar 55 persen, kata Dr Zurbuchen. Itu, sebagian besar, hasil dari kesalahan manusia yang bisa dihindari.

Dr. Zurbuchen mengatakan tim Webb penuh dengan orang-orang yang cerdas dan terampil yang menjadi waspada terhadap kritik. Saya menghargai Tuan Robinson karena membalikkan keadaan. Dalam beberapa bulan, efisiensi mencapai 95 persen, dengan komunikasi yang meningkat dan manajer lebih bersedia untuk berbagi berita yang berpotensi buruk.

“Saya membutuhkan seseorang yang bisa mendapatkan kepercayaan tim, dan apa yang kami butuhkan untuk mencari tahu apa yang salah dengan tim,” kata Dr. Zurbuchen. “Kecepatan dia menjalankan benda ini sangat mengagumkan.”

Namun, sejumlah masalah baru menyebabkan penundaan tambahan dan pembengkakan biaya. Beberapa, seperti pandemi dan masalah ruang muatan pada rudal Ariane 5 buatan Eropa, berada di luar kendali Robinson. Kesalahan manusia tambahan terjadi, seperti November lalu ketika penjepit yang menahan teleskop ke dudukan peluncuran putus, menyebabkan teleskop bergetar tanpa menyebabkan kerusakan.

Tetapi ketika Ariane 5 dari Webb akhirnya diluncurkan pada Natal, semuanya berjalan lancar, dan sejak saat itu penerbitan berjalan lancar.

Dengan dimulainya umpan balik, Administrator Webb akan segera tidak lagi diperlukan.

Mr. Robinson berkata, dengan bangga, bahwa dia bekerja sendiri tanpa pekerjaan.