Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gravel menerima dana dari NEA untuk mendukung pertumbuhan industri konstruksi di Indonesia

Gravel menerima dana dari NEA untuk mendukung pertumbuhan industri konstruksi di Indonesia

Kredit Gambar: Yasser Padat / Gambar Getty

sektor konstruksi di Indonesia Tumbuh dengan cepat, didorong oleh bangunan perumahan dan industri serta program pembangunan infrastruktur pemerintah. Memasok pekerja terampil masih merupakan proses yang memakan waktu dan seringkali bergantung pada jaringan pribadi dan upaya perekrutan yang panjang. Pendiri Kerikil Kami ingin mengubahnya dengan mempermudah pencarian pekerja dan profesional konstruksi lainnya. Startup yang berbasis di Jakarta hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $14 juta.

Investornya termasuk New Enterprise Associate (NEA), salah satu pendiri Marvell Technology Group Weily Dai, CEO Cadence Design System Lip-Bu Tan, SMDV, East Ventures dan investor strategis lainnya. Gravel merupakan investasi pertama NEA di Asia Tenggara. Meskipun Gravel saat ini fokus di Indonesia, Gravel berencana memasuki pasar internasional dan akan menggunakan dananya untuk ekspansi bisnis.

Gravel diluncurkan pada tahun 2019 sebagai aplikasi yang menghubungkan pengguna dengan pekerja konstruksi. Platform ini kini memiliki empat fitur utama—Konstruksi Kerikil untuk mempekerjakan pekerja konstruksi harian, Kerikil Borongan untuk konstruksi dengan kontrak sekaligus, Pemeliharaan Kerikil untuk perbaikan rumah berdasarkan permintaan, dan Material Kerikil untuk memesan alat dan bahan.

Gravel mengatakan mereka telah melihat pertumbuhan pendapatan sebesar 45x antara tahun 2020 dan 2022 dan sekarang memiliki 1,7 juta pekerja di platform tersebut. Telah digunakan di lebih dari 6.000 proyek di 20 provinsi di Indonesia, mulai dari pembangunan perumahan hingga proyek besar seperti LRT Jabatebek (Greater Jakarta Light Rail Transit), Jakarta International Arena, Rumah Sakit Belni, dan Teater IMAX Kyong Man.

Pendiri startup ini adalah Chairman Nicholas Sudhardja dan Co-CEO Georgi Ferdvindra Petra dan Freddy Yanto. Sebelum memulai Gravel, Petra memperoleh gelar master di bidang teknik sipil dan lingkungan dari UC Berkeley dan menghabiskan waktu bekerja di industri konstruksi, di mana ia melihat tantangan dalam mencari pekerja.

Pendiri dan CEO Gravel adalah Georgi Ferdvindra Putra dan Freddy Yando

“Ada beberapa contoh inefisiensi permintaan dan pasokan dalam sebuah proyek konstruksi besar yang menyebabkan ratusan pekerja menganggur tanpa bayaran, sementara proyek tersebut sedang dalam masa jeda singkat dan dalam kasus lain di mana pekerja tambahan sangat dibutuhkan, diperlukan waktu berminggu-minggu untuk mengumpulkannya. ” dia berkata. dikatakan. Kadang-kadang pekerja dikirim kembali ke desanya, sehingga mempekerjakan ratusan pekerja tambahan dalam proses yang memakan waktu. Bertujuan untuk memecahkan masalah tersebut, Petra dan Yanto memulai pekerjaan penggalian kerikil mereka sendiri pada tahun 2017 dan memulainya pada tahun 2019 setelah mendapatkan pendanaan.

READ  Australia vs Indonesia: Siaran Langsung, Saluran TV, Waktu Kick-off & Tempat Menonton

Pekerja terampil seringkali direkrut melalui jaringan pribadi atau dengan merekrut kelompok besar dari desa yang sama, biasanya bekerja sebagai petani atau nelayan, namun dipekerjakan untuk proyek jangka pendek. Di Gravel, pengguna dicocokkan dengan penyedia layanan melalui Personalized Job Feed Gravel, yang menurut startup tersebut memangkas waktu yang diperlukan untuk menemukan orang yang tepat dari dua minggu menjadi beberapa menit.

Sebelum memulai penggalian, pekerja harus memiliki pengalaman sebelumnya. Mereka menjalani penyaringan dalam bentuk tes online dan penilaian keterampilan serta sesi pelatihan dan pengembangan berkala.

Pekerja konstruksi harian dibayar dalam waktu 24 jam setelah menyelesaikan proyek melalui sistem pembayaran Gravel. Pembayaran yang lebih cepat membantu stabilitas keuangan pekerja, yang pada gilirannya meningkatkan kinerja mereka di tempat kerja, kata Petra. Manfaat lain penggunaan Gravel bagi pekerja adalah kesempatan kerja reguler, lokakarya dan pelatihan sertifikasi, program loyalitas dan bonus serta dukungan kesehatan dan kebugaran, tambahnya. Sementara itu, bagi penyedia layanan, Gravel dapat meningkatkan visibilitas mereka di hadapan klien, menarik cakupan proyek dan paket pekerjaan yang lebih luas, memberikan akses ke mitra dan layanan dalam rantai pasokan dan permintaan mereka, dan menyediakan pencocokan yang lebih efisien dengan klien potensial.

Gravel juga mencakup analisis aktivitas proyek secara real-time, memberikan gambaran status konstruksi proyek saat ini, berapa banyak pekerja yang dibutuhkan, dan jenis bahan dan peralatan apa yang dibutuhkan. Ini membantu dalam perhitungan anggaran pelanggan dan pengambilan keputusan. Rencana masa depan mencakup model prediktif untuk melacak kemajuan konstruksi.

“Gravel adalah investasi pertama kami di Asia Tenggara dan kami sangat antusias dengan potensi perusahaan untuk meningkatkan industri konstruksi Indonesia melalui teknologi,” kata mitra NEA dan kepala Asia Carmen Chang dalam sebuah pernyataan.

READ  Indonesia konfirmasi penurunan mengecewakan dalam penemuan gas Repsol