Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Google mengakui tidak bisa membuat cloud gaming bekerja sendiri

Google mengakui tidak bisa membuat cloud gaming bekerja sendiri

Google menghentikan layanan Stadia beberapa bulan lalu, tetapi belum sepenuhnya keluar dari industri game. Daripada membangun platformnya sendiri, Google mengejar permainan layanan langsung untuk mendukung penggunaan infrastruktur cloudnya sendiri dan mengakui bahwa upaya sebelumnya tidak berjalan dengan baik dengan sendirinya.

Berbicara kepada AksiomaJack Buser, direktur solusi industri game di Google Cloud, menawarkan wawasan tentang strategi game baru perusahaan. Daripada melanjutkan dengan platform lama yang menghadap ke konsumen, Google menggabungkan layanan cloud untuk penerbit game layanan langsung. Buser mengatakan mereka masih “berkomitmen penuh untuk bermain game”, tetapi masa depan terlihat berbeda setelah Stadia.

“Pada saat kami pada dasarnya harus membuat keputusan tentang Stadia, kami menyadari bahwa di Google Cloud, kami melakukan yang terbaik saat membantu orang lain membangun hal-hal ini, tidak harus membangunnya sendiri,” kata Buser kepada Axios.

Ini adalah titik fokus yang memposisikan Google sebagai pesaing untuk penyedia infrastruktur cloud lainnya, seperti Amazon dan Microsoft, dan meninggalkan pengejarannya sebagai platform game. Google Cloud sudah memilikinya Kemitraan dengan penerbit dan pengembang seperti Niantic, Embracer Group, dan 2K. Layanan ini sangat berbeda dari penawaran Stadia asli, hanya saja tidak ada untuk menyediakan teknologi streaming Stadia yang lama.

“Kami tidak menawarkan opsi streaming ini, karena terkait dengan Stadia sendiri,” kata Buser kepada Axios. Stephen Totilo. “Jadi, sayangnya, ketika kami memutuskan untuk tidak melanjutkan dengan Stadia, pertunjukan semacam itu juga tidak dapat dibuat lagi.”

Opsi yang tercantum adalah Buser Kesepakatan AT&T mulai 2021Teknologi Stadia Google mendukung streaming game ke penyedia layanan nirkabel Anda melalui browser seluler.

READ  Pengembang Pokémon GO mengatakan laporan keuntungan bulanan pada level terendah lima tahun adalah 'salah'

google tEpik tanpa akhir Dengan Stadia berakhir pada 18 Januari tahun ini, Pemulihan perangkat keras dan pembelian terkait Google Play lainnya di tahun 2022. Namun, jangan membuang pengontrol Stadia lama yang ada, karena mungkin masih tersedia. Anda tidak dapat menggunakannya lagi untuk platform Google, tetapi dengan Bluetooth untuk memperbaharui Anda harus bekerja di tempat lain.

Andrea Sherron adalah kontributor lepas untuk IGN yang meliput game dan hiburan. Dia mengenakan banyak topi selama tujuh tahun karirnya di industri game, dengan byline di Fanbyte, FTW USA Today, TheGamer, VG247, dan Situs RPG. Temukan dia di Twitter (@karyawan) atau podcast Materia Possessions yang membahas tentang FFXIV, RPG, dan serial apa pun yang melibatkan robot raksasa.