Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Glass Filipinas tercengang saat Indonesia lolos dengan emas

MANILA, FILIPINA – Pemerintahan selama puluhan tahun Glass Philippines sebagai rajanya Southeast Asian Games telah berakhir.

Pada hari Minggu, 22 Mei, di Thanh Tri Gymnasium di Hanoi, Filipina gagal merebut emas SEA Games ke-14 setelah menyerah pada kekalahan mengejutkan 81-85 dari Indonesia yang sangat maju.

Indonesia selesai 6-0 di turnamen round-robin, sementara Filipina mengakhiri rekor kampanyenya 5-1, memenangkan medali perak dalam bola basket putra untuk pertama kalinya sejak 1989.

Kehadiran mantan pemain NBA Marquez Bolton, Brandon Javado dan Derrick Michael Xzavierro membuktikan perbedaan saat Indonesia diguyur hujan deras dalam perjalanan mereka meraih emas bola basket putra pertama mereka.

Matthew Wright dan Jun Mar Fazardo menanggung beban skor untuk Glass Philippines dengan masing-masing 23 dan 20 poin, tetapi para pemain Filipina menembak diri mereka sendiri di kaki dengan tembakan lemparan bebas acak mereka.

Filipina melewatkan sepertiga dari tembakan salahnya – dari 24 menjadi 32 berturut-turut – dan berjuang dari jarak jauh, hanya membuat 3 dari 16 upaya tiga angkanya.

Wright memfilter triple dengan 40 pick untuk menarik Glass Philippines 79-81, tetapi gagal melakukan floater saat Indonesia lolos di belakang Bolton dan Abraham Grahita.

Dengan 17 poin, Grahita memimpin Indonesia 83-79, melepaskan lemparan bebasnya dalam waktu kurang dari 10 detik, dan Bolton menutup kesedihan dengan sepasang tembakan yang salah.

Bolton, yang bermain untuk Cleveland Cavaliers, memimpin Indonesia meski menghadapi masalah berat dengan 18 poin, 10 rebound, dan 2 blok.

Kenyataan yang pahit

Kekalahan ini semakin menguatkan fakta bahwa Filipina disalip oleh negara-negara lain di kawasan itu dalam permainan yang mendominasi SEA Games.

Dalam konteks itu, Glass Filipina meraih emas SEA Games 2019 dengan rata-rata 44,6 poin.

READ  Gelombang pertama penerima inisiatif rute Mekah tiba di Jeddah dari Indonesia

Filipina, setelah menang tipis atas Thailand, masih bentrok dengan Kamboja, Singapura, Vietnam, dan Malaysia pada edisi ini, tetapi Indonesia memanfaatkan kelemahan Filipina untuk memenangkan pertarungan tiga poin.

Fazardo bermain-main di dalam cat di kuarter ketiga dan menyoroti Glass Philippines 60-54, tetapi Javado menenggelamkan sepasang triple 9-0 – Indonesia maju ke final 63-60. Bingkai.

Hingga akhir kuarter ketiga, Indonesia sudah mengoleksi 12 poin tiga poin, sedangkan Filipina hanya tiga kali kebobolan.

Jepang b. Seorang importir Asia di liga, Javado mengeluarkan 11 poin, sementara Xzavierro yang berusia 19 tahun – produk dari NBA Global Academy – 14 poin, 7 rebound, dan 2 volume.

Sebelum melepas pemain natural melawan Filipina, Indonesia juga sempat menutup peluang dengan membuat Bolton absen di awal pertandingan.

Bolton absen dalam empat pertandingan pertama mereka dan bermain hanya 5 menit melawan Vietnam, sehari sebelum bentrokan mereka dengan Filipina, yang ia masuki dalam 32 menit.

Ravena ketiga 17 poin, 4 rebound dan 3 stills Saat ia kehilangan gelar SEA Games pertamanya, saudaranya Kiefer Ravena melihat akhir dari lima Seri Emas SEA Games berturut-turut.

Tanda

Indonesia 85 – Bolton 18, Grahita, 17, Xavierro 14, Javado 11, Goandara 11, Prastava 8, Kokotiputra 5, Sabutera 1, Kosashih 0, Wisnu 0.

Filipina – Wright 23, Fazardo 20, d. Ravena 17, Rosario 12, Ravena 9, Montalbo 0, Dautua 0, Pogoi 0.

Perempat: 18-14, 36-32, 63-60, 85-81.

– Rappler.com