April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gaza sangat membutuhkan lebih banyak bantuan tetapi lembaga-lembaga tidak dapat mengatasi situasi tersebut

Gaza sangat membutuhkan lebih banyak bantuan tetapi lembaga-lembaga tidak dapat mengatasi situasi tersebut

Gambar-gambarnya sangat panas. Anak-anak menggali tanah, mengumpulkan segenggam tepung yang tumpah dan memasukkannya ke dalam saku.

Truk-truk bantuan dikelilingi oleh massa yang marah, kebanyakan laki-laki muda, yang menyerang pengemudi dan melarikan diri dengan membawa apa pun yang mereka bawa.

Wanita muda tersebut, Maryam Abd Rabbo, berusaha tetap tenang namun akhirnya gagal ketika dia menjawab pertanyaan jurnalis tentang perjuangan sehari-hari untuk bertahan hidup.

Gaza Utara hampir sepenuhnya terisolasi dari dunia luar. Populasinya, yang diperkirakan berjumlah sekitar 300.000 jiwa, telah mengalami kehidupan yang brutal di dunia dimana hampir tidak ada toko dan bantuan tidak pernah datang.

Pada saat yang sama, wilayah selatan dipenuhi dengan pengungsi, dengan ratusan ribu orang terus berpindah untuk mencari makanan, tempat tinggal, dan keamanan.

Israel mengatakan mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk mengurangi penderitaan warga sipil, namun serangan militer terus menerus selama empat setengah bulan telah membuat Jalur Gaza bertekuk lutut, dan lembaga-lembaga bantuan tidak mampu mengatasi situasi tersebut.

“Setiap kali Anda kembali, keadaan menjadi lebih buruk,” kata Jamie McGoldrick, koordinator sementara PBB untuk wilayah Palestina, pada hari Jumat.

Baru saja kembali dari kunjungan terakhirnya ke Jalur Gaza, ia mendapati keputusasaan meluas.

Komentari foto tersebut,

Warga Palestina membawa sekantong tepung dari truk bantuan di Kota Gaza

“Orang-orang merasa ini adalah akhir dari perjalanan mereka.”

Di ujung paling selatan Jalur Gaza, antara 1,2 dan 1,5 juta orang berdesakan di setiap ruang yang tersedia di dalam dan sekitar kota Rafah.

Di dekatnya, di daerah pantai berpasir yang dikenal sebagai Al-Mawasi, yang telah ditetapkan Israel sebagai zona aman kemanusiaan, setidaknya 250.000 orang kini tinggal di perumahan kumuh dengan sedikit dukungan.

Para dokter yang bekerja untuk badan amal medis Inggris, UK-Med, telah melihat kota tenda bermunculan di sekitar mereka.

“Dua minggu lalu, ada satu atau dua tenda yang tersebar di sepanjang pantai,” David Whitwick, kepala eksekutif UK-Med, mengatakan kepada saya melalui garis kabur dari markasnya di Al Mawasi.

“Sekarang kedalamannya enam tenda.”

Beberapa mil ke selatan adalah titik penyeberangan yang oleh Israel disebut Kerem Shalom (Karem Abu Salem dalam bahasa Arab), tempat masuknya hampir semua bantuan yang ditujukan ke Jalur Gaza, setelah pemeriksaan menyeluruh oleh Israel.

Di daerah penampungan di sisi Palestina, bantuan diturunkan dan dimuat kembali ke truk-truk lokal untuk didistribusikan ke seluruh Gaza.

Truk-truk tersebut melewati koridor sepanjang tiga kilometer menuju “Gerbang Biru” di Rafah, sebelum memasuki Gaza.

Namun runtuhnya keamanan di Gaza berarti perjalanan bantuan tidak akan pernah dimulai.

Truk diserang dan dijarah di dalam koridor.

Sebagian besar penjarahan dilakukan oleh geng-geng Palestina yang terorganisir, dengan gerobak keledai dan kereta menunggu di seberang pagar, dan pengawas melaporkan kedatangan bantuan.

Namun bagi truk-truk yang cukup beruntung bisa sampai ke Gerbang Biru, masalahnya baru saja dimulai. Banyak hal yang terjadi selanjutnya bersifat oportunistik dan sering kali disertai kekerasan.

“Banyak dari truk-truk ini, bahkan sebelum mencapai ketinggian 200 meter, dihentikan oleh mobil, diserang dan dijarah,” kata McGoldrick.

Dengan hanya sedikit rute yang tersedia untuk mengirimkan bantuan, dan sebagian besar konvoi berangkat pada dini hari, PBB mengatakan masyarakat menggunakan media sosial untuk saling memperingatkan tentang pergerakan konvoi, sehingga penghalang jalan dan penyergapan dapat dilakukan terlebih dahulu.

Sumber gambar, dpa/alami

Komentari foto tersebut,

Sebuah truk berisi bantuan Jerman memasuki Gaza melalui perbatasan Kerem Shalom

“Orang-orang tahu kapan kami akan datang,” kata McGoldrick.

Utusan itu mengatakan dia melihat truk dengan jendela dan kaca spion pecah. Dia mengatakan dia berbicara dengan pengemudi yang mengalami trauma yang kaca depannya dilempari kapak dan ditembak.

Alih-alih mencapai gudang PBB dan didistribusikan secara terorganisir, bantuan sering kali malah dijual di pasar jalanan dengan harga yang melambung tinggi dan hanya sedikit orang yang mampu membelinya.

Setelah truk Program Pangan Dunia diserang pada tanggal 6 Februari (PBB menyalahkan tembakan angkatan laut Israel), Program Pangan Dunia menghentikan semua pengiriman bantuan ke wilayah utara.

Upaya untuk melanjutkan pengiriman gagal minggu ini di tengah adegan penjarahan dengan kekerasan.

PBB mengatakan pihaknya telah menghubungi Israel mengenai pembukaan rute pasokan dari utara, namun diskusi masih dalam tahap awal.

Harapannya – yang saat ini masih kecil – adalah mengurangi insentif penjarahan dengan meningkatkan secara signifikan jumlah makanan dan kebutuhan pokok lainnya yang masuk ke Gaza.

“Kita perlu membanjiri Korea Utara dengan bantuan, sehingga bantuan tersebut tidak menjadi produk yang ingin digunakan orang untuk tujuan pemerasan atau pasar gelap,” kata McGoldrick.

Sementara itu, Israel mengatakan pihaknya melakukan segala cara untuk memfasilitasi kedatangan bantuan kemanusiaan.

“Kami melakukan segala yang kami bisa… untuk membatasi dampak buruk perang [to] “Penduduk sipil,” kata Kolonel Moshe Tetro, kepala departemen koordinasi dan penghubung militer di Gaza, kepada wartawan pada konferensi pers minggu ini.

Tentara mengatakan pada hari Jumat bahwa lebih dari 13.000 truk yang membawa lebih dari 250.000 ton bantuan kemanusiaan telah memasuki Jalur Gaza sejak awal perang.

Itu berarti hanya ada 90 truk per hari, jauh dari jumlah 500 truk yang menurut staf PBB diperlukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang kelaparan, sakit, dan sering mengungsi yang terus meningkat.

Israel mengatakan masalah distribusi bantuan bukanlah hal yang wajar, meskipun kekacauan di Jalur Gaza adalah akibat langsung dari serangan militernya.

“Sayangnya, hari ini dan kemarin, PBB tidak hadir untuk bekerja,” kata Kolonel Tetro.

Ia menambahkan, penundaan di pihak Palestina menyebabkan penumpukan truk yang menunggu masuk ke Gaza.

Dia menambahkan: “PBB harus meningkatkan kemampuannya di Gaza.”

Namun dalam beberapa pekan terakhir, situasi keamanan semakin memburuk akibat serangkaian serangan Israel terhadap petugas polisi sipil.

Menurut David Satterfield, utusan kemanusiaan pemerintahan Biden, serangan semacam itu “hampir tidak mungkin” untuk mendistribusikan bantuan dengan aman.

Sedangkan bagi PBB, seruan Israel untuk melakukan lebih banyak upaya nampaknya sia-sia.

Pemerintah Israel telah memulai kampanye untuk membubarkan UNRWA, badan PBB yang bertanggung jawab untuk membantu pengungsi Palestina, menyusul tuduhan bahwa hingga 12% dari 13.000 staf UNRWA di Gaza juga bekerja untuk Hamas, beberapa di antaranya bahkan berpartisipasi dalam serangan mematikan di Gaza. . . 7 Oktober.

PBB mengatakan pihaknya sedang melakukan penyelidikan, namun Israel belum membagikan informasi intelijennya.

Sementara itu, pemerintahan Netanyahu telah mulai mencabut fungsi UNRWA.

Tanggung jawab atas 29.000 metrik ton tepung dari USAID, yang saat ini disimpan di pelabuhan Ashdod, Israel, telah dialihkan ke Program Pangan Dunia.

Dalam pesan suramnya kepada Majelis Umum PBB pada hari Kamis, Direktur UNRWA Philippe Lazzarini mengatakan badan tersebut telah mencapai “titik puncaknya” dan sejumlah tindakan sedang diambil oleh pemerintah Israel untuk menghambat pekerjaannya, termasuk membatasi visa bagi staf internasional. memblokir rekening bank UNRWA dan menangguhkan pengiriman barang UNRWA.

Meski situasinya buruk saat ini, gagasan serangan besar-besaran Israel ke Rafah, yang diancam pemerintah jika sandera Israel tidak dibebaskan sebelum dimulainya Ramadhan pada 10 Maret, menimbulkan kekhawatiran di kalangan bantuan. pekerja bahwa kemungkinan terburuk akan terjadi. Akan datang.

David Whitwick dari UK-Med telah melihat sekilas hal ini.

Ketika dia berkendara ke Khan Yunis untuk mengeluarkan tim medis dari Rumah Sakit Nasser, dia mendapati dirinya dikelilingi oleh kerumunan orang yang putus asa.

“Kemungkinan hal ini terjadi di Rafah dan Al-Mawasi, yang berpenduduk ratusan ribu orang, menurut saya bukanlah sesuatu yang benar-benar ingin Anda pikirkan,” katanya kepada saya.

READ  Sumber: Hukuman mati bagi 8 pelaut India di Qatar dikurangi menjadi penjara