Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gambar NASA menunjukkan ledakan paling terang yang pernah direkam

Gambar NASA menunjukkan ledakan paling terang yang pernah direkam

NASA Teleskop telah mendeteksi banjir paling terang dan berenergi paling tinggi di radiasi dari luar angkasa benar-benar tercatat.

Sekitar 1,9 miliar tahun yang lalu, sebuah bintang sekarat runtuh, dan meledak dalam gelombang kuat sinar gamma yang melesat ke arah Bumi. Akhirnya, mereka mencuci planet kita pada 9 Oktober. Mereka menyebut detektor pada tiga teleskop di orbit: Teleskop Luar Angkasa Fermi Gamma Ray, Observatorium Neil Gehrells Swift, dan pesawat ruang angkasa Wind.

Sinar gamma kuning cerah meledak dikelilingi oleh cincin titik merah

Teleskop X-Ray Swift menangkap sisa cahaya GRB 210009A sekitar satu jam setelah pertama kali terdeteksi. Cincin terang terbentuk sebagai hasil hamburan sinar-X oleh lapisan debu yang tidak dapat diamati di dalam galaksi kita yang terletak di arah ledakan.


NASA / Swift / A. Birdmore (Universitas Leicester)



Teleskop ini dan observatorium lain di seluruh dunia, dengan cepat menetapkan sumber radiasi: objek jauh yang sekarang disebut GRB 221009A, berdenyut dengan pancaran pancaran sinar gamma yang kuat.

Itu adalah peristiwa paling terang dan kuat yang pernah terdeteksi, NASA mengumumkan Kamis. Gambar teleskop menunjukkan betapa berbahayanya ledakan itu.

Bintang hitam dan putih dalam satu cahaya berputar di sekitar mereka saat mereka memudar lebih kecil dan lebih redup

Gambar yang diambil dalam cahaya tampak oleh Ultraviolet/Optical Telescope Swift menunjukkan bagaimana sisa cahaya GRB 221009A (dilingkari) memudar selama sekitar 10 jam.


NASA/Swift/B. Senko



“Dalam kelompok penelitian kami, kami menyebut ledakan ini sebagai ‘PERAHU’, atau yang paling terang sepanjang masa, karena ketika Anda melihat ribuan ledakan yang diamati oleh teleskop sinar gamma sejak tahun 1990-an, teleskop ini berdiri terpisah. ,” Gillian Rastingad, seorang mahasiswa PhD di Universitas Northwestern, mengatakan dalam a penyataan.

Gif menunjukkan titik merah samar di luar angkasa yang tiba-tiba bersinar terang

Urutan ini dibuat dari 10 jam data Fermi Large Area Telescope mengungkapkan langit dalam sinar gamma yang berpusat di GRB 221009A. Warna yang lebih cerah menunjukkan sinyal sinar gamma yang lebih kuat.


Kolaborasi NASA/DOE/Fermilat



Rastingad memimpin sekelompok peneliti yang melakukan pengamatan lanjutan pada hari Jumat, dan melakukan lebih banyak pengukuran saat aliran sinar gamma terus mengalir ke Bumi.

Radiasi itu mungkin berasal dari ledakan supernova – runtuhnya bintang yang sekarat ke dalam lubang hitam. Mungkin butuh beberapa dekade sebelum semburan sinar gamma muncul lagi.

“Ini adalah peristiwa yang sangat unik,” kata Yvette Sindis, astronom dan rekan pascadoktoral di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian. bisa dihancurkanmenambahkan bahwa ledakan sinar gamma raksasa di galaksi yang sangat dekat dengan kita adalah “sangat, sangat langka.”

“Ini setara dengan mendapatkan kursi barisan depan di pesta kembang api,” katanya.

Kekuatan dan kecerahan ledakan kuno memungkinkan para astronom untuk mengumpulkan banyak data tentangnya, yang dapat mengungkapkan wawasan baru tentang bagaimana bintang mati, bagaimana lubang hitam terbentuk, dan bagaimana materi berperilaku mendekati kecepatan cahaya, saat muncul dari a supernova. . Ini membantu bahwa objek tersebut relatif dekat dengan kita, dibandingkan dengan ledakan sinar gamma lain yang ditemukan oleh para astronom.

Kedekatan ini “memungkinkan kita untuk menemukan banyak detail yang akan terlalu redup untuk dilihat,” kata Roberta Pellera, anggota Kolaborasi LAT Fermi yang memimpin komunikasi awal tentang ledakan, di NASA. penyataan. “Tapi itu juga salah satu ledakan paling energik dan paling terang yang pernah ada, terlepas dari jaraknya, yang membuatnya menjadi dua kali lipat menarik.”

READ  Korea Selatan meluncurkan misi bulan pertamanya dengan roket SpaceX