Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Fisikawan menantang pembenci, menciptakan es segi empat

Fisikawan menantang pembenci, menciptakan es segi empat

Sinar laser biru terang menerangi sampel.

Tim peneliti menggunakan laser untuk mencairkan es.
Foto: Chris Higgins

Sebuah tim fisikawan baru-baru ini menemukan fase baru air Es, setelah Mereka menempatkan normal Salju di bawah tekanan yang luar biasa tinggi dan kemudian mencair sebelum membiarkannya membeku. Di sebelumnya Fase yang tidak diketahui – disebut Ice-VIIt – diatur secara berbeda dari Es air biasa. Itu tidak terjadi secara alami di permukaan bumi, tetapi itu terjadi dapat ditemukan di mantel atau di bulan yang jauh dan planet.

Es-VII memiliki simetri segi empat, berbeda dengan struktur kubik fase es yang menyusunnya, Es-VII. Struktur segi empat ini juga membedakan Ice-VIIt (huruf “t” untuk “quatagonal”) dari simetri heksagonal es air alami (dikenal sebagai Ice-I). Ini berarti bahwa struktur kristalnya menyerupai prisma persegi panjang daripada kubus. Itu Hasilnya adalah diterbitkan Minggu lalu di Physical Review B.

“Intinya masyarakat yang selama ini mempelajari es sangat ngotot bahwa Ice-VII cube adalah elemen yang lebih tinggi yang dominan.Zachary Grande, seorang fisikawan Universitas Nevada, mengatakan, Las Vegas dan penulis utama studi ini, dalam email ke Gizmodo. “Tetapi kami dapat menggunakan metode baru kami untuk mendapatkan pengukuran yang lebih akurat daripada siapa pun sebelumnya, memungkinkan kita untuk mengamati pergeseran kuantum yang halus ini.”

Untuk mensintesis fase es yang unik, para peneliti membekukan sampel air di bawah penghancuran a sel landasan berlianyang meremas molekul air di antara dua berlian. Mereka menggunakan laser untuk mencairkan sampel sebentar, sebelum membiarkannya membeku lagi dalam konfigurasi baru. Dengan mengompresi sampel di bawah tekanan yang serupa dengan yang ada di Bumi Tengahbahwa mereka Ice-VII dipaksa menjadi Ice-VIIt. Grandi mengatakan tahap yang baru ditemukan itu cukup mirip dengan Ice-VII untuk diberi nama yang sama.

Ashkan Salamat, juga seorang fisikawan UNLV dan salah satu penulis penelitian, mengatakan dalam rilis universitas. “Ini adalah bagian yang hilang, dan pengukuran paling akurat di air dalam kondisi seperti ini.”

Es-VIIni mungkin terjadi secara alami di mantel bumi; Meskipun bagian dalam planet kita panas dan tinggiEs bertekanan seperti Ice-VIIni memiliki titik leleh yang lebih tinggi. Alih-alih meleleh pada 32 derajat Fahrenheit, dibutuhkan 1,Panas 340 derajat Fahrenheit untuk membuat fase es yang langka mencair.

Ice-VIIt transisi ke Es-XFase yang ditemukan tim hanya akan terjadi pada fase ketiga Fisikawan tekanan sebelumnya percaya bahwa perlu untuk menginduksi kondisi tersebut. Grandi mengatakan bahwa penemuan Ice X memiliki lebih banyak efek ekstraterestrial daripada kehadiran Ice-VIIt.

“Jika ada planet dengan sejumlah besar air di dalam atmosfernya, planet-planet itu sebenarnya akan lebih besar dari yang kita duga sebelumnya, Grande berkata, “Karena airnya tidak memberi tekanan, dan itulah sebabnya, Para astronom perlu menilai kembali persediaan air dari banyak planet ekstrasurya besar yang telah ditemukan dalam beberapa tahun terakhir.”

Teleskop Luar Angkasa Webb dapat membantu menilai kembali; Di antara banyak tugasnya dia adalah Studi exoplanet yang belum pernah terjadi sebelumnya Rinciannya. Teleskop ini diharapkan akan beroperasi pada musim panas.

Lebih lanjut: Begitu banyak es yang mencair, dan kerak bumi berubah dengan cara yang aneh dan baru

READ  Observatorium Arizona menawarkan paket asrama pengamatan bintang senilai $1.350, lengkap dengan makan malam, asrama, dan astronom Anda sendiri untuk menjelaskan konstelasi