Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Film Costner “Horizon” sukses besar di box office

Film Costner “Horizon” sukses besar di box office

“Inside Out 2,” yang dibintangi Anxiety, terus disukai penonton bioskop sebagai film No. 1 di Amerika Utara untuk akhir pekan ketiganya. Prekuel horor “A Quiet Place: Day One” juga menarik perhatian budaya, menghasilkan penjualan tiket yang lebih kuat dari perkiraan.

Namun pembeli tiket sebagian besar menolak proyek berdurasi tiga jam karya Kevin Costner, “Horizon: An American Odyssey – Chapter One,” yang seharusnya menjadi prekuel serial Old West yang pernah ditayangkan di bioskop. Langsung ke layanan streaming Sebelum Anda dapat mencapai layar lebar.

“Inside Out 2” garapan Pixar berada di jalur yang tepat untuk meraup $55 juta, dengan total pemasukan sekitar $470 juta dalam tiga minggu di AS dan Kanada, analis box office memperkirakan pada hari Sabtu. Sekuel yang telah diulas dengan baik ini mendekati penjualan tiket global senilai $1 miliar. Belum ada film yang mencapai ambang penjualan ini sejak “Barbie” yang dirilis pada Juli 2023.

selama akhir pekan,”Tempat yang Tenang: Hari Pertama“A Quiet Place: Day One” diperkirakan menghasilkan sekitar $53 juta dalam penjualan tiket domestik – 30 persen lebih tinggi dari ekspektasi para analis sebelum perilisan, yang didasarkan pada jajak pendapat yang memantau minat penonton bioskop. “A Quiet Place: Day One,” yang biaya produksinya diperkirakan mencapai $67 juta, dibintangi oleh Lupita Nyong’o sebagai pasien kanker yang, bersama kucingnya Frodo, harus menghadapi invasi mengerikan dari alien dengan telinga yang sangat sensitif.

Prekuelnya berisiko. Kegagalan penting termasuk “Furiosa: A Mad Max Saga”, “The First Omen”, dan “Lightyear”. Penggemar sudah tahu apa yang akan terjadi selanjutnya dalam cerita, sehingga menyulitkan pemasar studio untuk membangun kegembiraan, dan prekuel sering kali kekurangan bintang yang membantu membuat waralaba populer. Misalnya, Emily Blunt menjadi headline di dua film pertama Quiet Place.

READ  Wanita Cuaca KCAL-CBS Pingsan Langsung Di Kamera - Pembaruan - Batas Waktu

Penampilan kuat untuk “Day One” semakin mengesankan mengingat studionya, Paramount, baru-baru ini terjebak dalam drama penjualan yang mengganggu. Pemegang saham pengendali perusahaan, Shari Redstone, memecat seorang eksekutif puncak, mengkompromikan tawaran pengambilalihan, dan akhirnya, membatalkan semuanya, sehingga membuat harga saham anjlok. Meskipun terjadi kekacauan, tim film Paramount dengan ahli memasukkan “Day One” ke pasar.

Film Costner yang banyak dipublikasikan, “Horizon”, yang biaya produksinya diperkirakan $100 juta dan $30 juta lagi untuk dipasarkan, berada di posisi ketiga. Analis mengatakan perusahaan itu berada di jalur yang tepat untuk menghasilkan $12 juta. (Teater dan studio membagi penjualan tiket sekitar 50-50.) Costner berharap para penggemar serial hit kontemporer Barat “Yellowstone”, terutama mereka yang tinggal di tengah negara, akan berbondong-bondong datang ke bioskop. Hal ini terbukti hanya sekedar mimpi belaka.

Bisakah ‘Horizon’ mendapatkan pijakan dalam beberapa minggu mendatang? Pakar box office tidak optimis, mencatat bahwa… Ulasan burukSelain itu, pembeli tiket memberi “Horizon” nilai B- dalam jajak pendapat CinemaScore, yang berarti informasi dari mulut ke mulut akan lemah.

Warner Bros akan merilis Semester kedua pada 16 Agustus. Tuan Costner telah memulai produksi pada angsuran ketiga dan juga telah mengumumkan angsuran keempat.

Warner Bros. sebagai distributor khusus persewaan, yang berarti studio tidak berinvestasi apa pun pada film tersebut sehingga tidak memiliki eksposur finansial. (Perusahaan akan mengambil bagian dari penjualan tiket – sekitar 8 persen – sebagai biaya untuk layanannya.) Untuk membiayai proyek tersebut, Mr. Costner menggadaikan real estat di Santa Barbara, California, dan mendapatkan dukungan dari investor swasta. Dia meninggalkan Yellowstone untuk fokus pada Horizon.

“Ada film-film yang mampu mengatasi rintangan, mematahkan kebiasaan dan membuktikan bahwa orang-orang yang ragu-ragu salah,” kata David A. Gross, seorang konsultan film yang menerbitkan buku tentang “film yang tidak pernah berakhir”. berita “Dalam hal ini, polanya masih utuh: film Barat tidak lagi populer, dan tidak ada serial Barat yang sukses di bioskop dalam 50 tahun terakhir.”

READ  Sekuel besar Wolverine dari Insomniac Games bocor setelah batas waktu ransomware berlalu