Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Fairleigh Dickinson, nyaris di Turnamen NCAA, Menggulingkan Purdue dalam Shocker

Fairleigh Dickinson, nyaris di Turnamen NCAA, Menggulingkan Purdue dalam Shocker

Columbus, Ohio — Unggulan ke-16 Fairleigh Dickinson, tim terpendek dalam bola basket perguruan tinggi putra, mengalahkan pria besar Purdue setinggi 7 kaki, Zack Eddy pada hari Jumat, menyiapkan turnamen NCAA yang mengejutkan yang mewujudkan tradisi. Dari barisan gila yang diunggulkan.

Permainan melepaskan adegan euforia dan keheranan di Nationwide Arena, rumah NHL bagi Blue Jackets, saat ribuan penggemar Purdue mengerumuni perbatasan Indiana untuk mengantisipasi tim Sepuluh Besar pemenang kejuaraan yang memulai long march ke Final Four.

Sebaliknya, ketika bel terakhir berbunyi, para pemain Fairleigh Dickinson berlari ke tengah lapangan, berteriak dengan liar dan mengarang kata-kata kasar di depan para penggemar mereka, yang menggunakan kamera ponsel untuk merekam kemenangan paling luar biasa dalam sejarah atletik sekolah. Para pelatih dan staf di tim saling berpelukan. Sebagian besar kerumunan dibiarkan berdiri, menatap pemandangan itu.

“Saya bahkan tidak bisa menjelaskannya. Timnya unggul, 63-58,” kata Sean Moore, penyerang muda yang memimpin Fairleigh Dickinson dengan 19 poin, setelah pertandingan terakhir. “Saya tidak percaya.”

Kemenangan tersebut menandai kedua kalinya unggulan No. 16 itu melampaui # 1 dalam turnamen eliminasi tunggal, menyusul kemenangan University of Maryland, Baltimore County atas Virginia pada 2018 dengan 20 poin. Di pihak wanita, peringkat 16 Harvard mengalahkan peringkat 1 Stanford di turnamen 1998.

FDU, berlokasi di Teaneck, N.J., di seberang Sungai Hudson dari Manhattan bagian atas, tidak pernah melaju ke putaran kedua turnamen sebelum hari Jumat. The Knights harus mengalahkan Texas Southern pada hari Rabu dalam pertandingan khusus permainan untuk mendapatkan hak bermain Purdue, yang baru saja memenangkan kejuaraan Sepuluh Besar pada hari Minggu.

“Jika kami melawan mereka 100 kali, mereka mungkin akan mengalahkan kami 99 kali,” kata pelatih kepala tahun pertama FDU Tobin Anderson setelah pertandingan. Timnya – pendek, muda dan penurut dengan 23 poin – “harus unik,” katanya. “Kami harus tidak konvensional.”

Purdue berjuang keras di hampir setiap aspek permainan. Biasanya tajam dari jarak jauh, Boilermakers menembak kurang dari 20 persen dari garis 3 poin. Dan saat mereka mengalahkan lawan mereka yang lebih pendek, FDU meraih 11 rebound ofensif penting, memperlambat momentum Purdue saat mencoba mendapatkan kembali kendali.

READ  Siapakah Fairleigh Dickinson, unggulan ke-16 yang mengalahkan Purdue?

Purdue sering mengizinkan penjaga muda FDU, yang masuk dan keluar dari permainan seperti tim hoki, untuk meluncur di sekitar layar agar mudah melihat keranjang. Namun, FDU yang menduduki puncak mayoritas permainan tidak konsisten dengan menembak kurang dari 40 persen.

Tapi pembelaannya, termasuk tekanan lapangan penuh reguler dan kerja sama ganda Eddie, mengejutkan serangan Purdue yang dirancang dengan rumit, yang mengatur lebih dari 250 permainan.

“Sering kali mereka memiliki satu orang yang menjaga di belakang dan satu lagi yang duduk di pangkuan saya,” kata Eddy, kemungkinan Pemain Nasional Tahun Ini, setelah pertandingan, frustrasi. Dia menyelesaikan dengan 21 poin dan 15 rebound, rekor stat yang biasanya terasa basi pada Jumat malam.

“Sakit. Mereka bermain lebih baik dari kami,” kata Matt Painter, pelatih Purdue sejak 2005. “Mereka berlatih lebih baik daripada kami.”

“Mereka hebat,” kata pelukis itu.

Itu adalah tahun ketiga berturut-turut Purdue kalah dari unggulan dua digit di Turnamen NCAA, pertanda bahwa kekalahan hari Jumat mungkin bukan kebetulan. Tapi kekalahannya dari FDU merupakan kegagalan paling serius dalam sistem yang memprioritaskan rekrutan lokal yang kurang dikenal tanpa gembar-gembor NBA dari pemain berkualitas yang tertarik ke pusat kekuatan bola basket perguruan tinggi lainnya. Berfokus pada pengembangan pemain selama beberapa tahun, Purdue sebagian besar menolak portal transfer yang telah diperdagangkan oleh program top lainnya untuk memperdalam daftar nama mereka.

Gagasan itu menjadi kebanggaan tersendiri bagi Rassam, yang mencapai babak 16 besar sebanyak enam kali tetapi tidak pernah melaju ke babak keempat. Pada hari Jumat, dia mengatakan koleksinya musim ini “melakukan hal yang benar.”

Tujuh minggu setelah menduduki peringkat tim terbaik negara musim ini, tahun kedua berturut-turut program tersebut mencapai #1, para pemain Purdue mengira mereka berada dalam posisi untuk memenangkan kejuaraan nasional. Mason Gillis, seorang junior, mengatakan banyak hal pada hari Kamis saat timnya bersiap untuk FDU, “Kami sudah mendapatkan bagiannya,” katanya dengan percaya diri.

FDU adalah salah satu kesuksesan paling tak terduga dalam bola basket perguruan tinggi. Ini adalah tim terpendek di Divisi I—dari 363 tim—dengan rata-rata hanya 6 kaki. Hampir setiap pemain di Purdue memiliki keunggulan tinggi badan yang signifikan, termasuk Eddie, yang secara teratur menjaga pemain yang lebih pendek satu kaki penuh.

READ  Dribble Handoff: Hunter Dickinson dan Tylor Perry adalah salah satu pergantian bola basket perguruan tinggi yang paling berpengaruh

FDU menyelesaikan musim lalu 4-22 dan terpilih untuk finis keenam dalam jajak pendapat pelatih prakonferensi. Dia pulih dengan 20 kemenangan musim ini. Ksatria mengklaim tawaran otomatis ke Konferensi Timur Laut, tetapi tidak pernah benar-benar memenangkan turnamen konferensi mereka. Mereka kalah di final dari Merrimack, yang naik dari Divisi II dan tidak memenuhi syarat untuk Turnamen NCAA.

Anderson, pelatih FDU, memperingatkan dalam perayaan pasca pertandingan setelah kemenangan hari Rabu bahwa timnya mungkin cocok dengan Purdue, kepercayaan diri yang merusak Purdue sebelum pertandingan. Semakin saya menonton Purdue, semakin saya pikir kami bisa mengalahkan mereka, kata Anderson di ruang ganti tim setelah pertandingan Rabu.

Pada hari Jumat, dia mengatakan dia merasa tidak enak dengan penghinaan yang dirasakan. Tetapi para pemainnya mengindikasikan bahwa pelatih mereka telah divalidasi. “Kami menunjukkan mengapa kami pantas berada di sini,” kata Demeter Roberts, seorang penjaga setinggi 5 kaki 8 yang berpacu di sekitar penjaga Purdue yang lebih tinggi dalam perjalanannya untuk memimpin 12 pertandingan.

“Kita semua memiliki chip di pundak kita,” kata Anderson.

Setahun sebelumnya, Anderson pernah menjadi pelatih kepala Sekolah St. Thomas Aquinas, sekolah Kelas II di Sparkell, New York, tempat dia melatih Moore. Anderson adalah “penggilingan”, kata pelukis itu dengan kagum setelah keributan hari Jumat.

Penggemar Purdue jauh melebihi jumlah pendukung FDU, memenuhi arena dengan kebisingan saat maskotnya, Purdue Pete, berbaris di sekitar lapangan hingga mengganggu banyak kantong sekolah. Tapi saat pertandingan berlangsung, dengan FDU semakin dekat, sorak-sorai “FDU” mulai terdengar baik dari kelompok penggemar Knights yang rendah hati maupun dari pendukung Memphis dan Florida Atlantik, tim akan memainkan stadion yang sama Jumat malam nanti.

Purdue tampaknya mendapatkan permainan kembali di 10 menit pertama babak kedua, ketika dia bersandar pada Eddie, yang berulang kali memukul bola ke arah rekan satu timnya seperti pemain bola voli.

READ  Penjaga berlari lebih cepat Yankees dalam 10 lari ke ALDS, Spencer Strider kembali untuk Braves-Phillies

Anderson menggambarkan resep untuk netralisasi Eddie: mencekik rekan satu timnya. Anderson mencatat bahwa Eddie tampil sama baiknya dalam kemenangan dan kekalahan Purdue. Perbedaannya, katanya, adalah membatasi kelompok pemain berbakat di sekitar Eddie yang memukul bola dari dalam atau memotong ke ring saat Eddie melakukan double atau triple. Anderson mengatakan bahwa ketika tim pendukung Eddie kesulitan, timnya menderita.

Eddie memberikan beberapa pukulan telak di babak kedua saat dia bekerja untuk mengontrol pertandingan, menderu-deru setelah proyeksi. Boilermakers memperoleh keunggulan 6 poin yang tidak dapat diatasi. Tatapan khawatir para pelatih Purdue saling menembak tampak mudah.

Tapi FDU, pemberani dan tangguh, mencetak 8 poin tak terjawab untuk mendapatkan kembali kendali. Sisa permainan berlangsung tegang bolak-balik, dengan skor sebagian besar berada dalam satu penguasaan bola. Fletcher Lauer, mahasiswa baru di Purdue, melakukan dua tembakan tiga angka penting untuk membuatnya tetap dekat. Moore menjawab dengan lemparan 3 angkanya dengan sisa waktu satu menit, secara efektif membangun keunggulan timnya.

Painter mengatakan timnya gagal mengubah arah karena dia menembak dengan buruk dan berjuang untuk melepaskan diri dari jebakan pertahanan FDU. Dia berkata, “Ketika orang menekanmu seperti itu, kamu harus melakukan adu penalti.” “Kamu harus mendapatkan tembakan terbuka lebar.”

Dia tampaknya telah menyerap gelombang kejutan yang dikirim oleh kekalahan Purdue selama turnamen: Lebih dari 96 persen penggemar memilih Purdue untuk memenangkan pertandingan ini dalam kontes braket ESPN, dan Lengkungan yang sempurna tidak ditinggalkan untuk pria Di lokasi setelah Jumat malam.

“Kamu akan ditertawakan. Kamu akan malu,” kata si pelukis. “Ini bola basket.”

Purdue memiliki peluang untuk menyamakan kedudukan dengan waktu tersisa kurang dari 10 detik. Tapi FDU mengangkat pertahanan terakhir mereka yang ganas, menjebak Loyer, yang mencoba melakukan tembakan putus asa, hilang dengan keras saat Edey menyaksikan dari tiang rendah.

Lauer duduk sendirian di lokernya setelah pertandingan, menatap lurus ke depan, bingung. Dia mengatakan itu adalah jenis tembakan yang dia impikan.

Billy Weitz berkontribusi melaporkan.