Februari 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elon Musk masih membutuhkan pengasuh Twitter, aturan hakim

Elon Musk masih membutuhkan pengasuh Twitter, aturan hakim

Pemilik SpaceX dan CEO Tesla Elon Musk berbicara selama percakapan dengan desainer game legendaris Todd Howard (tidak ada dalam foto) di konferensi game E3 di Los Angeles, California, 13 Juni 2019.

Mike Blake | Reuters

CEO Tesla Elon Musk telah kehilangan banding untuk membatalkan bagian dari keputusan persetujuan yang dia dan pembuat mobil keluarkan dengan Komisi Sekuritas dan Bursa untuk menyelesaikan tuduhan penipuan sekuritas sipil pada tahun 2018.

Putusan itu, yang disampaikan Senin oleh pengadilan banding federal, menegaskan keputusan sebelumnya oleh Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York, yang mengeluarkan bantahan awal.

Musk telah menuntut SEC selama bertahun-tahun atas keputusan persetujuan, yang diubah pada 2019 setelah SEC menuduh Musk membuat pernyataan “salah dan menyesatkan” dalam tweet “pendanaan aman” pada Agustus 2018. CEO Tesla mengatakan dia telah menemukan karena mengambil pribadi pembuat mobil itu dengan harga $420 per saham, klaim yang kemudian dinyatakan salah oleh hakim federal.

Perjanjian tersebut membutuhkan “pra-persetujuan” Musk atas tweet yang berisi materi informasi untuk Tesla, yang diperluas ke “eksekutif senior tertentu”, menurut keputusan tersebut.

Sebuah surat Februari dari Alex Spiro, pengacara Musk, mengatakan ketentuan keputusan persetujuan, yang diubah pada 2019, merupakan pelanggaran “inkonstitusional” atas haknya untuk kebebasan berbicara.

Tetapi Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kedua menolak klaim tersebut, menulis bahwa pengadilan tidak menemukan “bukti yang mendukung klaim Musk bahwa SEC menggunakan keputusan persetujuan untuk melakukan itikad buruk, melecehkan penyelidikan atas pidatonya yang dilindungi.”

Pengadilan mencatat bahwa SEC telah membuka “hanya tiga pertanyaan” dalam tweetnya sejak 2018: tentang tweet “pembiayaan yang dijamin”, tweet yang melewatkan angka produksi tahunan Tesla, dan jajak pendapat Twitter di mana Musk menyarankan untuk menjual 10% saham Tesla. sendiri. , menurut tuntutan pengadilan.

READ  Audi Q6 e-tron 2025 dilengkapi dasbor layar kaya dan HUD augmented reality

Jauh dari “itikad buruk”, pengadilan menulis, “setiap tweet secara wajar melanggar ketentuan keputusan persetujuan.”

Pengacara Musk juga membuat argumen di bawah Aturan 60(b), yang memungkinkan salah satu pihak membuka kembali kasus mereka jika hukum atau situasi berubah secara signifikan. Tim hukum Musk berpendapat bahwa metode penegakan SEC membuat kepatuhan “secara signifikan lebih sulit”.

Tetapi pengadilan juga menolak argumen itu, mencatat bahwa Musk hanya diminta untuk berkonsultasi dengan penasihat umum Tesla atau pengacara sekuritas internal.

Aktivitas Twitter Musk telah menjadi perhatian SEC dan pemegang saham. Musk ditemukan “tidak bertanggung jawab” dalam sidang penipuan sekuritas pada bulan Februari untuk tweet “pembiayaan aman” -nya. Musk juga telah melawan gugatan terkait promosi publik atas cryptocurrency dogecoin.

Pengadilan juga menambahkan bahwa jika Musk khawatir tentang pengawasan SEC atas “haknya untuk men-tweet tanpa pengawasan internal yang terbatas”, dia dapat membela diri terhadap tuduhan SEC atau menegosiasikan penyelesaian yang berbeda. “Tapi dia untuk memilih untuk tidak melakukannya.”

Setelah membuat keputusan ini, pengadilan menyimpulkan, tim Musk tidak dapat membantah untuk “secara kolektif membuka kembali keputusan akhir hanya karena dia sekarang telah berubah pikiran.”

“Kami akan mencari peninjauan lebih lanjut dan terus menarik perhatian pada masalah penting pembatasan pidato pemerintah,” kata pengacara Musk, Spiro, dalam sebuah pernyataan kepada CNBC.

Baca putusan di bawah ini: