Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eksklusif: Qatar mengupayakan kesepakatan antara Israel dan Hamas untuk membebaskan 50 sandera dan gencatan senjata selama 3 hari

Eksklusif: Qatar mengupayakan kesepakatan antara Israel dan Hamas untuk membebaskan 50 sandera dan gencatan senjata selama 3 hari
  • Seorang pejabat mengatakan kepada Reuters bahwa perjanjian tersebut menetapkan gencatan senjata selama tiga hari
  • Pejabat mengatakan Hamas akan membebaskan sekitar 50 sandera dari Gaza
  • Israel akan membebaskan sejumlah perempuan dan anak-anak Palestina dari penjara
  • Qatar memiliki jalur komunikasi langsung dengan Israel dan Hamas

DOHA/KAIRO (Reuters) – Mediator Qatar pada Rabu berupaya merundingkan perjanjian antara Hamas dan Israel yang mencakup pembebasan sekitar 50 sandera sipil dari Gaza dengan imbalan gencatan senjata tiga hari, kata seorang pejabat yang mengetahui perundingan tersebut. Reuters.

Kesepakatan itu, yang sedang didiskusikan dan dikoordinasikan dengan Amerika Serikat, juga akan membuat Israel membebaskan sejumlah perempuan dan anak-anak Palestina dari penjara-penjara Israel dan meningkatkan jumlah bantuan kemanusiaan yang diizinkan masuk ke Gaza, kata pejabat itu.

Ini akan menjadi pembebasan sandera terbesar yang disandera oleh Hamas sejak gerakan Palestina menyerbu perbatasan Gaza, menyerang sebagian wilayah Israel dan menyandera di Jalur Gaza.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa Hamas menyetujui garis besar perjanjian itu, namun Israel – yang sejak itu mengebom dan mengirim pasukan ke Gaza – belum merundingkan rinciannya dan masih merundingkannya.

Tidak diketahui berapa banyak perempuan dan anak-anak Palestina yang akan dibebaskan Israel dari penjara sebagai bagian dari perjanjian yang sedang dibahas.

Ruang lingkup perundingan yang dipimpin Qatar telah berubah secara dramatis dalam beberapa minggu terakhir, namun kenyataannya perundingan tersebut kini terfokus pada pembebasan 50 tahanan sipil dengan imbalan gencatan senjata selama tiga hari, dan Hamas telah menyetujui garis besar perundingan tersebut. dari negosiasi tersebut. Kesepakatan itu belum diumumkan sebelumnya.

Negara kaya Qatar, yang memiliki tujuan kebijakan luar negeri yang ambisius, memiliki jalur komunikasi langsung dengan Hamas dan Israel. Hal ini sebelumnya membantu menengahi gencatan senjata antara kedua belah pihak.

READ  Zelensky mengunjungi pasukan Bakhmut saat mereka bertempur dalam pertempuran berdarah

Kesepakatan semacam itu mengharuskan Hamas menyerahkan daftar lengkap nama sandera sipil yang masih ditahan di Gaza.

Pejabat itu mengatakan pembebasan yang lebih menyeluruh terhadap seluruh sandera saat ini belum dibahas.

Belum ada tanggapan langsung dari para pejabat Israel, yang sebelumnya menolak memberikan komentar rinci mengenai perundingan penyanderaan tersebut, dengan alasan keengganan untuk melemahkan upaya diplomatik atau memicu laporan tentang apa yang mereka pandang sebagai “perang psikologis” yang dilakukan oleh militan Palestina.

Ketika Reuters bertanya pada hari Rabu tentang negosiasi tersebut, Izzat al-Rishq, anggota biro politik Hamas, tidak secara langsung mengkonfirmasi kesepakatan yang sedang dibahas.

Israel masih “menolak dan menunda pembebasan 50 tahanan perempuan dan anak-anak dan gencatan senjata kemanusiaan yang sebenarnya, sebagai imbalan atas pembebasan sejumlah perempuan dan anak-anak dari masyarakat kami di penjara-penjara pendudukan dan pengiriman bantuan dan bantuan kemanusiaan ke seluruh wilayah Israel. Tepi Barat.” Jalur Gaza,” katanya.

Kementerian Luar Negeri Qatar menolak berkomentar.

Qatar, tempat Hamas menjalankan kantor politik, memimpin mediasi antara gerakan Islam bersenjata dan pejabat Israel untuk membebaskan lebih dari 240 sandera. Mereka diculik oleh orang-orang bersenjata ketika mereka menyerbu Israel pada 7 Oktober. Israel mengatakan 1.200 orang tewas dalam serangan itu.

Israel kemudian melancarkan pemboman berkelanjutan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas dan akhir bulan lalu memulai invasi lapis baja ke wilayah kantong tersebut, yang menewaskan lebih dari 11.000 orang, sekitar 40% di antaranya adalah anak-anak, dan lebih banyak lagi yang terkubur di bawah reruntuhan, menurut laporan Palestina. pejabat.

Menteri Israel Benny Gantz, yang berada di kabinet perang, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Rabu: “Bahkan jika kita diminta untuk berhenti berperang untuk mengembalikan sandera, tidak akan ada yang bisa menghentikan pertempuran dan perang sampai kita mencapai tujuan kita. sasaran.” “.

READ  Amerika memperingatkan tentang "situasi yang memburuk" bagi Presiden Niger Bazoum yang digulingkan | Berita politik

Menanggapi pertanyaan tentang apa yang menghambat kesepakatan penyanderaan, Gantz menolak memberikan rincian apa pun.

Sumber-sumber di Teluk dan Timur Tengah mengatakan perundingan sebelumnya terfokus pada pembebasan 15 sandera oleh Hamas dan penghentian pertempuran di Gaza hingga tiga hari.

Belum ada komentar langsung dari Kementerian Luar Negeri Qatar dan kantor politik Hamas di Doha.

Dua sumber keamanan Mesir mengatakan sejauh ini baru tercapai kesepakatan mengenai gencatan senjata terbatas di wilayah tertentu di Gaza. Mereka mengatakan Israel telah menunjukkan keengganan untuk berkomitmen pada perjanjian yang lebih luas, namun tampaknya hampir mencapainya pada hari Selasa.

Hambatan

Brigade Al-Qassam, sayap bersenjata gerakan Hamas, mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah memberi tahu perunding Qatar tentang kesiapannya untuk membebaskan hingga 70 perempuan dan anak-anak dengan imbalan gencatan senjata lima hari.

“Kami bekerja tanpa kenal lelah untuk membebaskan para sandera, termasuk menggunakan tekanan yang meningkat sejak serangan darat dimulai,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Selasa.

Kesepakatan apa pun menghadapi banyak kendala.

Seorang diplomat Barat di wilayah tersebut mengatakan bahwa tidak jelas apakah Hamas saat ini mampu menyiapkan daftar akurat sandera yang mereka sandera, mengingat perang telah menyebabkan masalah dalam komunikasi dan organisasi di Gaza.

Sumber lain di wilayah tersebut yang mengetahui perundingan tersebut mengatakan bahwa pengumpulan sandera untuk pembebasan serentak, yang merupakan keinginan Israel, akan sulit secara logistik tanpa adanya gencatan senjata.

Sumber yang sama mengatakan ada juga ketidakpastian mengenai apakah kepemimpinan militer dan politik Hamas setuju, meskipun hal ini kemudian diselesaikan, serta kekhawatiran bahwa tekanan militer Israel membuat kesepakatan menjadi lebih sulit.

READ  India menarik uang kertas 2.000 rupee dari peredaran

(Laporan oleh Andrew Mills di Doha, Maya Gebaili di Beirut, Aidan Lewis dan Ahmed Mohammed Hassan di Kairo, dan Nidal al-Mughrabi di Gaza – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab – Disunting oleh Mohammed Al-Yamani) Laporan tambahan oleh Dan Williams dan Lobel Maya di Yerusalem dan Naira Abdullah di Dubai – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Penulisan Bahasa Arab oleh Andrew Mills dan Angus McDowell. Diedit oleh Michael Georgi, Gareth Jones dan Mark Heinrich

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru