Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

EKSKLUSIF: Danau Gletser India yang Banjir Akan Mendapatkan Sistem Peringatan Dini

EKSKLUSIF: Danau Gletser India yang Banjir Akan Mendapatkan Sistem Peringatan Dini

NEW DELHI, 6 Oktober (Reuters) – Para ilmuwan dan otoritas pemerintah sedang mengerjakan sistem peringatan dini untuk banjir glasial di sebuah danau Himalaya di timur laut India ketika danau itu meluap minggu ini, dan menimbulkan konsekuensi yang mematikan.

Negara bagian pegunungan Sikkim dilanda kekacauan pada hari Rabu setelah banjir yang disebabkan oleh hujan lebat dan longsoran salju menewaskan sedikitnya 40 orang. Ini adalah salah satu bencana terburuk di kawasan ini dalam 50 tahun terakhir, dan puluhan orang masih hilang pada hari Jumat.

Bagian pertama dari sistem ini, berupa kamera untuk memantau ketinggian Danau Lunac dan instrumen cuaca, dipasang bulan lalu, kata pejabat yang terlibat dalam proyek tersebut kepada Reuters.

Para ilmuwan mengatakan jika sistem peringatan diaktifkan dengan kapasitas penuh, hal ini dapat memberikan lebih banyak waktu bagi masyarakat untuk mengungsi.

Rincian sistem peringatan untuk Lake Lunak belum dilaporkan sebelumnya.

“Ini benar-benar konyol,” kata ahli geologi Simon Allen dari Universitas Zurich yang terlibat dalam proyek tersebut. “Fakta bahwa hal itu terjadi setelah hanya dua minggu memiliki tim kami benar-benar merupakan nasib buruk.”

Dia mengatakan mereka berencana menambahkan sensor pada tripwire yang dapat terpicu jika danau akan meledak. Hal ini biasanya dihubungkan dengan sistem alarm yang memperingatkan warga untuk segera mengungsi.

“Pemerintah India belum siap melakukan hal itu tahun ini, jadi hal itu dilakukan dalam proses dua langkah,” katanya.

READ  Saham Hong Kong naik 2%; China merilis data inflasi sesuai dengan ekspektasi

Seorang pejabat India yang mengetahui proyek tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa desain pasti dari sistem tersebut masih dalam pengembangan.

Perangkat pengawasan yang dipasang seharusnya mengirim data ke pihak berwenang, namun kamera tersebut berhenti berfungsi karena alasan yang tidak diketahui pada akhir September, menurut sumber di kedutaan Swiss yang mendukung proyek tersebut.

Ketika perubahan iklim menghangatkan daerah pegunungan tinggi, banyak masyarakat menghadapi banjir semburan danau glasial (GLOFs) yang berbahaya. Danau-danau yang menampung air dari gletser yang mencair dapat terisi dan pecah, sehingga mengakibatkan aliran deras mengalir ke lembah-lembah pegunungan.

Lebih dari 200 danau seperti itu kini menimbulkan risiko yang sangat tinggi bagi komunitas Himalaya di India, Pakistan, Tiongkok, Nepal, dan Bhutan, menurut tahun 2022. riset.

Dalam beberapa tahun terakhir, sistem peringatan dini banjir gletser telah diterapkan di Tiongkok, Nepal, Pakistan, dan Bhutan.

Seorang pejabat India yang mengetahui langsung proyek tersebut mengatakan bahwa rencananya adalah untuk menguji coba sistem peringatan dini pertama di India untuk banjir glasial di Danau Lunak dan satu lagi di dekat Chakhu Chu di Sikkim, sebelum memperluas ke danau-danau berbahaya lainnya.

Para ilmuwan telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa kedua danau ini berisiko banjir, namun proses perancangan dan pencarian pendanaan menyebabkan waktu berlalu tanpa kemajuan.

Kamal Kishore, pejabat senior di Otoritas Manajemen Bencana Nasional (NDMA) India, mengatakan India berencana memasang sistem peringatan dini di beberapa danau glasial lainnya.

Dia tidak menjawab pertanyaan lebih lanjut mengenai proyek Lunac.

Namun, Farooq Azam, ahli glasiologi di Institut Teknologi India Indore, menyatakan bahwa meskipun sistem tersebut ada, potensi manfaatnya tidak selalu jelas.

“Peristiwa seperti ini sangat cepat bahkan jika kita mempunyai semacam sistem peringatan dini… kita mungkin hanya mempunyai waktu beberapa menit, mungkin satu jam,” katanya.

READ  Rusia sedang mencoba melancarkan serangan darat ke kota Kharkiv di Ukraina Berita tentang perang Rusia-Ukraina

(Laporan oleh Ali Weathers di Kopenhagen, Gloria Dickie di Amsterdam dan Shivam Patel di Delhi; Persiapan oleh Muhammad Al-Yamani untuk Buletin Arab – Persiapan oleh Muhammad Al-Yamani untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Cynthia Osterman dan Michael Perry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Gloria Dickey melaporkan masalah iklim dan lingkungan untuk Reuters. Kantor pusatnya terletak di London. Minatnya mencakup hilangnya keanekaragaman hayati, ilmu pengetahuan Arktik dan kriosfer, diplomasi iklim internasional, perubahan iklim dan kesehatan masyarakat, serta konflik manusia-satwa liar. Dia sebelumnya bekerja sebagai jurnalis lepas lingkungan selama 7 tahun, menulis untuk publikasi seperti The New York Times, The Guardian, Scientific American, dan Wired. Dickie adalah finalis Livingstone Awards untuk Jurnalis Muda pada tahun 2022 dalam kategori Pelaporan Internasional untuk pelaporan iklimnya dari Svalbard. Dia juga seorang penulis di W.W. Norton.