September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ekonomi pertunjukan Indonesia gagal memenuhi standar pekerjaan yang layak

Penulis: Trevi Putri, Universitas Gadjah Mada dan Richard Heeks, Universitas Manchester

Gig economy Indonesia didominasi oleh dua mega-platform, Grab dan Gojek. ekonomi pertunjukan berkontribusi setidaknya US$7 miliar bagi perekonomian Indonesia dan mempekerjakan sedikitnya empat juta pekerja. Sektor ini telah diganggu dengan kontroversi, dilanda pemogokan pekerja dan keluhan tentang gaji dan kondisi. Kontroversi ini sangat beralasan sebagai standar perburuhan konsisten gagal dari standar kerja yang layak.

Pada bulan Desember 2021, proyek Fairwork merilis laporan mengevaluasi sembilan platform paling terkemuka di negara ini. Ini termasuk layanan taksi berbasis mobil, layanan taksi dan pengiriman berbasis sepeda motor, dan layanan kurir. Laporan mencetak gol terhadap setiap platform lima prinsip global Fairwork – gaji yang adil, kondisi yang adil, kontrak yang adil, manajemen yang adil dan representasi yang adil. Ekonomi pertunjukan Indonesia gagal di semua metrik.

Pemerintah Indonesia sebelumnya telah memperkenalkan pedoman pembayaran tarif per kilometer untuk memenuhi standar upah minimum. Namun tidak ada platform yang dipelajari yang mampu menunjukkan bukti bahwa pembayaran yang adil bagi para pekerjanya diberikan. Setelah jam kerja pekerja dan biaya terkait pekerjaan dipertimbangkan, banyak yang tidak membawa pulang upah minimum. Mereka yang berpenghasilan lebih dari upah minimum sering bekerja berjam-jam – hampir 20 persen pekerja yang diwawancarai secara teratur bekerja lebih dari 100 jam seminggu.

Pekerja gig Indonesia terus-menerus menghadapi risiko kecelakaan, penipuan, dan kehilangan pendapatan terkait COVID-19. Hanya sepertiga dari platform yang diteliti telah berusaha memberikan kondisi yang adil dengan mengambil langkah-langkah untuk melindungi pekerja mereka melalui asuransi kecelakaan, saluran bantuan darurat, akses ke asuransi kesehatan, dan pembayaran sakit COVID-19.

READ  Yen terdepresiasi dan dampaknya terhadap perekonomian Indonesia - akademisi

Sebagian besar platform memiliki syarat dan ketentuan yang jelas dan dapat diakses untuk pekerja yang berkontribusi terhadap kontrak yang adil. Tetapi syarat dan ketentuan biasanya menampilkan distribusi risiko dan kewajiban yang tidak adil, mengingat pekerja kurang mampu dibandingkan platform untuk menanggung beban seperti itu.

Hanya Grab dan Gojek yang diberikan skor untuk manajemen yang adil. Kedua platform ini mendokumentasikan saluran komunikasi dengan pekerja dan inisiatif yang berupaya mengatasi diskriminasi dan ketidakadilan, termasuk yang berkaitan dengan gender. Hal ini sangat penting mengingat tantangan yang dihadapi pekerja pertunjukan perempuan di Indonesia – mereka yang diwawancarai terkadang dihadapkan dengan pelanggan laki-laki yang menolak untuk bepergian dengan mereka atau melakukan pelecehan seksual kepada mereka.

Masalah-masalah ini diperburuk oleh kurangnya perwakilan pekerja yang adil di semua platform. Asosiasi pekerja ada di Indonesia, tetapi seringkali berbasis lokal dan informal. Mereka tidak diakui secara formal dalam undang-undang atau oleh platform, sehingga pekerja tidak memiliki cara yang sah untuk mengungkapkan keprihatinan kolektif mereka dan untuk bernegosiasi dengan platform. Para pekerja juga dilaporkan waspada untuk bergabung dengan protes atau pemogokan karena takut akan hukuman. Tanpa perwakilan yang adil, keluhan yang diungkapkan oleh pekerja tidak dapat sepenuhnya ditangani.

Peringkat untuk tahun 2021 mencerminkan kebutuhan mendesak untuk memastikan keadilan dalam gig economy Indonesia. Dua tindakan utama diperlukan untuk mengatasi kondisi kerja di bawah standar.

Klaim bahwa pekerja pertunjukan adalah ‘kontraktor independen’ perlu diakhiri. Pekerja pertunjukan bergantung pada platform untuk mata pencaharian mereka, dan pekerjaan mereka diarahkan dan dipantau oleh aplikasi platform. Pemerintah perlu mengubah undang-undang untuk mengakui bahwa pekerja pertunjukan mirip dengan karyawan, dan memberi mereka hak dan perlindungan terkait. Sebagai bagian dari ini, asosiasi pekerja pertunjukan harus diberikan pengakuan hukum sebagai serikat pekerja, yang memungkinkan mereka untuk masuk ke dalam negosiasi formal dengan platform atas nama pekerja untuk mengurangi ketidakseimbangan kekuatan saat ini antara platform dan pekerja mereka.

READ  Penjelasan: Bagaimana guci megalitik kuno menghubungkan Assam dengan Laos dan Indonesia

Konsumen di Indonesia harus diberikan skor tentang kinerja setiap platform dalam hal standar kerja yang layak. Saat memilih platform mana yang akan digunakan, konsumen kemudian dapat memilih platform dengan skor lebih tinggi jika memungkinkan. Ini akan membantu mendorong langkah proaktif di antara platform untuk memenuhi metrik utama dan melampaui standar tenaga kerja minimum dalam ekonomi pertunjukan. Organisasi besar juga didorong untuk mendaftar ke Janji Fairwork sebagai cara untuk meningkatkan platform tekanan untuk meningkatkan.

Menyediakan platform dengan insentif untuk menunjukkan kepemimpinan dalam meningkatkan standar kerja dapat mempengaruhi perubahan yang berarti. Protes pekerja, ketidakpuasan dan perlakuan tidak adil merusak citra merek dan reputasi pada saat platform berusaha untuk lebih terlibat dengan tanggung jawab sosial perusahaan untuk menarik konsumen dan investor.

Perubahan peraturan dan tekanan konsumen untuk perbaikan dalam kondisi kerja pertunjukan adalah ditemukan di semakin banyak negara di dunia. Dengan beberapa tanda awal pergerakan di Indonesia untuk undang-undang tentang pekerjaan pertunjukan dan kesediaan konsumen untuk boikot merek yang memperlakukan pekerja dengan buruk, platform sebaiknya mendahului gelombang ini sehingga mereka dapat membentuk, alih-alih didorong oleh, perubahan yang akan datang.

Trevi Putri adalah dosen di Departemen Hubungan Internasional dan peneliti di Center for Digital Society di Universitas Gadjah Mada, Indonesia.

Richard Heeks adalah Profesor Pengembangan Digital di Institut Pengembangan Global di Sekolah Lingkungan, Pendidikan dan Pengembangan, Universitas Manchester.