April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ekonom memperingatkan harga rumah AS akan turun karena permintaan ‘digali’

Ekonom memperingatkan harga rumah AS akan turun karena permintaan 'digali'
  • Harga rumah AS sudah jatuh dan akan turun dalam beberapa bulan mendatang, kata seorang ekonom pada hari Selasa.
  • “Beberapa bulan ke depan akan menjadi sangat sulit” untuk pasar perumahan, Ian Shepherdson, kepala ekonom di Pantheon Macro, mengatakan kepada klien.
  • Pasar real estat telah berkembang pesat pada tahun 2020 dan 2021 tetapi melambat dengan cepat karena bank sentral menaikkan suku bunga, menaikkan biaya hipotek.

Harga rumah di AS sudah jatuh dan berada di puncak penurunan lebih tajam karena permintaan untuk rumah baru “menggali”, menurut seorang ekonom di konsultan Pantheon Macroeconomics.

“Rumah keluarga tunggal dinilai terlalu tinggi sekitar 15% hingga 20%, jadi beberapa bulan ke depan akan sangat menantang,” Ian Shepherdson, kepala ekonom di Pantheon Macro, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Selasa.

Data penjualan rumah baru AS untuk Juni akan dirilis pada hari Selasa. Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan penjualan turun menjadi 659 ribu dari 696 ribu di bulan Mei.

Namun, Shepherdson mengatakan dia memperkirakan penurunan yang jauh lebih besar menjadi 550.000. Penjualan rumah baru melampaui 1 juta pada Agustus 2020.

“Tren penjualan rumah baru sangat mengikuti angka pengajuan KPR, yang menunjukkan bahwa permintaan berkurang,” katanya.

Shepherdson mengatakan bahwa penurunan penjualan yang berkelanjutan menyebabkan peningkatan ketersediaan rumah relatif terhadap jumlah pembeli, yang berarti bahwa harga kemungkinan akan turun tajam.

Pantheon Macro memperkirakan bahwa harga rumah keluarga tunggal yang ada turun “besar” 1,8% pada bulan Juni dari bulan sebelumnya, setelah penurunan 0,4% pada bulan Mei.

“Pasar sedang menyesuaikan diri dengan kenyataan baru, dengan volume penjualan yang jauh lebih rendah dan persediaan yang lebih banyak. Dengan demikian, harga harus menyesuaikan dengan sisi negatifnya, dan berpotensi sangat besar,” kata Shepherdson.

READ  Biden, serikat pekerja, dan eksekutif perkeretaapian berjuang untuk tawar-menawar saat penutupan mendekat

Pasar perumahan AS – seperti yang lain di seluruh dunia – booming pada tahun 2020 dan 2021 karena bank sentral memangkas suku bunga dan orang-orang pindah ke real estat yang lebih luas selama pandemi virus corona. berdasarkan Indeks Case-ShillerDi Amerika Serikat, harga rumah naik 40% antara Februari 2020 dan April 2022.

Namun, Federal Reserve dan bank sentral lainnya sekarang menaikkan suku bunga Mereka bergulat dengan hiperinflasi. Hal ini menyebabkan imbal hasil obligasi dan tingkat hipotek yang lebih tinggi, yang mengurangi permintaan hipotek dan pembelian rumah.

Aplikasi hipotek jatuh di AS Level terendah sejak 2000 Dalam pekan yang berakhir 15 Juli, pembaruan terbaru dari indeks pasar Asosiasi Bankir Hipotek minggu lalu menunjukkan.

Tingkat hipotek rata-rata 30 tahun adalah 5,54% minggu lalu, menurut agen hipotek Freddy Mac. Itu lebih dari dua kali lipat tingkat 2,76% tahun sebelumnya.

Perlambatan di pasar perumahan AS mengkhawatirkan beberapa ekonom dan analis.

Jose Torres, seorang ekonom di Interactive Investor, mengatakan kepada Insider minggu ini bahwa dia memperkirakan harga rumah akan naik di AS. 25% turun dari puncak ke palungdalam “sesuatu yang sangat mirip dengan apa yang kita lihat selama Krisis Keuangan Hebat”.

Namun, banyak analis meremehkan perbandingan dengan 2008, dengan mengatakan bahwa bank pada saat itu terlibat dalam praktik pemberian pinjaman yang lebih berisiko.

Ledakan COVID “tidak seperti gelembung hipotek subprime pada awal 2000-an,” kata Dario Perkins, seorang ekonom di TS Lombard, dalam sebuah catatan kepada klien bulan lalu.

“Kecelakaan sub-prime-style yang benar-benar buruk terjadi ketika pemilik rumah yang ada membebani dan menjadi rentan terhadap kenaikan biaya layanan yang tiba-tiba – yang pada akhirnya menyebabkan krisis di antara pemberi pinjaman,” katanya.

READ  Amerika Serikat dan Jepang mencapai kesepakatan tentang logam baterai

“Dinamika seperti itu tampaknya tidak mungkin hari ini, bahkan jika akhir dari ledakan virus corona membuat harga rumah turun.”