April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dua orang Rohingya ditemukan tewas di Indonesia setelah pencarian korban selamat berakhir, banyak lagi yang ditemukan di laut

Dua orang Rohingya ditemukan tewas di Indonesia setelah pencarian korban selamat berakhir, banyak lagi yang ditemukan di laut
NEW DELHI: Beberapa hari setelah sebuah perahu kayu yang membawa sekitar 150 orang terbalik, menyebabkan banyak orang hilang atau tewas, dua jenazah pengungsi Rohingya telah ditemukan dan beberapa lainnya ditemukan di laut, kata tim penyelamat setempat pada hari Sabtu.

Tim penyelamat Indonesia menghentikan pencarian pada hari Jumat, meskipun ada laporan dari para penyintas bahwa puluhan orang telah hanyut pada hari Rabu. Nelayan menemukan setengah lusin mayat pada hari Sabtu dan sejauh ini hanya dua yang berhasil ditemukan, kata para pejabat.

“Kami hanya mengevakuasi dua orang. Keduanya perempuan,” kata Kepala Operasi Pencarian dan Pertolongan Aceh Jaya Mirza Safrinadi kepada wartawan.

“Dipastikan bahwa mereka adalah orang Rohingya. Menurut para nelayan, masih banyak lagi yang tenggelam.”

Faisal Rahman, rekan keamanan badan pengungsi PBB (UNHCR), mengatakan kepada AFP bahwa “dua (jenazah) telah dievakuasi dan sisanya masih dalam proses.”

Rohingya adalah etnis minoritas Muslim yang teraniaya MyanmarSeringkali mereka mempertaruhkan nyawa setiap tahunnya, mereka melakukan perjalanan laut yang berbahaya dengan perahu kecil ke Malaysia atau Indonesia.

Pada hari Kamis, pihak berwenang melakukan penyelamatan dramatis terhadap 69 orang Rohingya yang terdampar di laut selama berminggu-minggu sebelum kapalnya terbalik.

Memperluas

Enam orang lagi diselamatkan oleh nelayan pada hari Rabu.

UNHCR melaporkan bahwa antara pertengahan November dan akhir Januari, 1.752 pengungsi Rohingya, sebagian besar perempuan dan anak-anak, tiba di provinsi Aceh dan Sumatera Utara, Indonesia. PBB mengatakan bahwa ini adalah gelombang pengungsi terbesar ke negara mayoritas Muslim tersebut sejak tahun 2015.

(dengan masukan dari instansi)