Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Di akhir suatu era, Delta 4 Heavy yang terhebat meluncurkan satelit mata-mata rahasia ke orbit

Di akhir suatu era, Delta 4 Heavy yang terhebat meluncurkan satelit mata-mata rahasia ke orbit

Di akhir era peroketan Amerika, United Launch Alliance meluncurkan roket triple-core Delta 4 Heavy yang ke-16 dan terakhir pada hari Selasa, meluncurkan satelit mata-mata rahasia dalam rangkaian terbaru dari rangkaian roket yang berasal dari awal mula Ruang Angkasa. Usia.

Tiga mesin RS-68A tahap pertama berbahan bakar hidrogen menyala dengan semburan api oranye terang pada pukul 12:53 malam EDT, dengan mulus mendorong roket setinggi 235 kaki dari Pad 37 di Stasiun Cape Canaveral Untuk Angkatan Luar Angkasa Florida.

Roket Delta 4 Heavy terakhir meledak dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada 9 April 2024, membawa satelit mata-mata rahasia Kantor Pengintaian Nasional.

Aliansi Peluncuran Bersatu


Peluncurannya terlambat 12 hari, terutama karena pekerjaan mengganti pompa dalam sistem yang memasok gas nitrogen ke beberapa landasan peluncuran dari pipa yang melewati Kennedy Space Center dan Cape Canaveral Space Force Station. Tidak ada masalah pada hari Selasa.

Di atas roket tersebut terpasang satelit rahasia yang disediakan oleh Kantor Pengintaian Nasional, sebuah badan rahasia pemerintah yang mengoperasikan armada satelit pengintai optik dan radar canggih serta stasiun penyadap elektronik.

Sesuai dengan kebijakan bersama NRO-US Space Force untuk misi semacam itu, tidak ada rincian lebih lanjut mengenai hal ini Muatan NROL-70 Dilepaskan. Namun sekitar enam jam setelah peluncuran, Kantor Pengintaian Nasional menyatakan peluncuran tersebut berhasil, yang menunjukkan bahwa satelit tersebut telah mencapai orbit yang direncanakan.

“Semua misi kami sangat penting, dan misi ini adalah yang nomor satu,” kata Direktur NRO Chris Schooles kepada wartawan sebelum upaya peluncuran awal roket tersebut. “Tetapi ini sedikit lebih istimewa karena ini akan menjadi penerbangan terakhir Delta 4 Heavy.

“Seperti semua misi kami, misi ini berfokus pada keamanan nasional dan memberikan informasi terbaik, yang kami yakini, di dunia kepada para pembuat kebijakan, pejuang, dan masyarakat sipil.”

Berdasarkan lintasan timur kendaraan berat, pemberitahuan keselamatan dan faktor lainnya, analis independen menyimpulkan bahwa muatan tersebut kemungkinan besar adalah satelit intelijen sinyal canggih yang menuju orbit geosynchronous 22.300 mil di atas khatulistiwa.

Satelit pada ketinggian ini tampak diam di langit karena rotasinya selaras dengan rotasi bumi, sehingga memungkinkan pemantauan terus menerus pada area tertentu.

Sinyal semacam itu satelit intelijen diyakini memiliki antena jaringan raksasa yang tersebar di ruang angkasa dan bertindak sebagai “telinga” besar di langit, memantau emisi radio di wilayah yang luas, terutama (komunikasi) militer,” menurut Marco Langbroek, salah satu peneliti intelijen. .Seorang analis independen yang berbasis di Belanda.

Menanggapi pertanyaan spesifik tentang sifat satelit NROL-70, Scoles mengatakan kepada wartawan, “Tidak banyak yang bisa saya katakan selain itu adalah muatan keamanan nasional yang akan memberikan kemampuan luar biasa yang dibutuhkan banyak orang dan organisasi.” Tentu saja para pembuat kebijakan, pejuang, dan lainnya sehingga mereka bisa mengetahui apa yang sedang terjadi.”

Namun, seperti praktik standar untuk misi rahasia, ULA mengakhiri cakupan peluncuran dengan mengonfirmasi pengapian mesin tahap kedua dan pemisahan muatan tujuh menit setelah lepas landas. Sisa pendakian dilakukan secara rahasia.

Kemunculan terakhir roket Delta 63 tahun setelah penerbangan pertama versi pertama merupakan tonggak emosional bagi para manajer, insinyur, dan teknisi yang merakit dan meluncurkan anggota keluarga terakhir.

“Peluncuran Delta 4 terakhir merupakan hal yang pahit bagi saya,” kata Kolonel Eric Zarebinski, direktur Kantor Peluncuran Luar Angkasa NRO, dalam sebuah pernyataan. “Saya adalah bagian dari tim yang meluncurkan Delta 4 pertama untuk NRO. Sejak saat itu, Delta 4 telah menempatkan kemampuan luar biasa ke orbit untuk bangsa ini.”

Tory Bruno, presiden dan CEO United Launch Alliance, juga menyebut penerbangan tersebut sebagai momen yang “pahit manis” karena perusahaan melanjutkan transisinya ke roket Vulcan generasi berikutnya, dan secara bertahap menghapuskan keluarga Delta dan Atlas yang lebih mahal.

“Segera, Vulcan akan mengambil peran ini dan kami akan mempensiunkan roket terhormat yang telah melakukan begitu banyak pekerjaan penting bagi negara kami,” katanya setelah peluncuran dalam video yang direkam sebelumnya.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang terlibat dalam peluncuran Delta 4 Heavy. Kami memiliki banyak karyawan yang berada di sini untuk peluncuran Delta 4 pertama dan sekarang masih di sini untuk peluncuran Delta 4 terakhir untuk mengirim kendaraan luar biasa ini ke masa pensiunnya yang layak. .”

Dia mengatakan kepada wartawan sebelumnya bahwa penutupan jalur Delta “pastinya merupakan masa depan, dan beralih ke Vulcan, yang merupakan roket berbiaya lebih rendah dan berkinerja lebih tinggi. Namun hal ini tetap menyedihkan.”

Delta 4 single-core dan triple-core Heavy harganya mahal, dengan beberapa versi Heavy dilaporkan dijual dengan harga lebih dari $300 juta masing-masing. Meskipun mampu menempatkan muatan militer berprioritas tinggi ke orbit yang kompleks dan sulit dijangkau, program ini dianggap tidak berkelanjutan di era satelit yang lebih kecil, lebih banyak, dan booster berbiaya rendah dari SpaceX.

Tahapan dan roket keluarga Delta berakar pada program luar angkasa awal, pertama digunakan dalam armada rudal balistik jarak menengah negara tersebut dan berkembang melalui berbagai versi yang digunakan untuk menempatkan muatan militer, NASA, dan sipil ke orbit.

Delta 2 yang sekarang sudah pensiun memulai debutnya pada tahun 1990, menempatkan satelit Global Positioning System pertama ke orbit dan mengirimkan beberapa wahana antariksa ke luar angkasa, termasuk Messenger to Mercury, beberapa pengorbit Mars, dan penjelajah Pathfinder, Spirit, dan Opportunity Mars serta Spitzer. Teleskop Luar Angkasa. Dan banyak lagi.

Delta 4 inti tunggal pertama kali terbang pada tahun 2002, diikuti oleh roket berat pertama dua tahun kemudian. Versi inti tunggal melakukan penerbangan terakhir program tersebut pada tahun 2019. Peluncuran pada hari Selasa adalah penerbangan ke-45 dari Delta 4 dan penerbangan ke-16 sekaligus terakhir dari Delta 4 Heavy.

“Kami sangat bersemangat untuk datang bersama Vulcan dan melakukan misi ini, namun pada saat yang sama, kami menyukai roket ini,” kata Bruno tentang keluarga Delta.

“Delta telah ada dalam berbagai bentuk selama 60 tahun,” tambahnya. “Vulcan memiliki warisan yang kaya dan telah melakukan hal-hal besar untuk bangsa kita. Kami sangat bangga telah menjadi bagian dari itu, dan meskipun Vulcan adalah masa depan, saya pribadi sedih melihatnya pergi,” tambahnya.

READ  Ini dimulai saat liburan musim dingin. Itu berakhir dengan misi bulan yang naas.