Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Curiosity Mars Rover milik NASA menangkap hari di Mars, dari fajar hingga senja

Curiosity Mars Rover milik NASA menangkap hari di Mars, dari fajar hingga senja

Penjelajah Curiosity milik NASA merekam dua video selang waktu di permukaan Mars, menunjukkan bayangannya bergerak melintasi medan Mars. Video-video tersebut, yang diambil selama periode kontak terbatas, menyoroti aspek teknis kamera penjelajah dan memberikan wawasan tentang misi berkelanjutan dan pencapaian eksplorasi Curiosity. (Konsep artis.) Kredit: SciTechDaily.com

Video dari penjelajah menunjukkan bayangannya bergerak melintasi permukaan Mars selama 12 jam sementara Curiosity tetap diam.

Kapan NASArasa ingin tahu Mars Penjelajah tidak bergerak, ia bekerja dengan baik seperti jam matahari, seperti yang ditunjukkan dalam dua video hitam-putih yang direkam pada tanggal 8 November, hari atau sol Mars ke-4002 dari misi tersebut. Penjelajah tersebut menangkap bayangannya yang bergerak melintasi permukaan Mars menggunakan kamera penghindar bahaya hitam-putih, atau Hazcam.

Instruksi untuk merekam video tersebut adalah bagian dari rangkaian perintah terakhir yang dikirim ke Curiosity sebelum dimulainya konjungsi matahari Mars, periode ketika Matahari berada di antara Bumi dan Mars. Karena plasma Dari Matahari dapat mengganggu komunikasi radio, dan misi berhenti mengirimkan perintah ke pesawat ruang angkasa Mars selama beberapa minggu selama ini. (Misi-misi tersebut tidak sepenuhnya kehilangan kontak: mereka masih mengirimkan pemeriksaan kesehatan rutin melalui radio selama periode sinkronisasi.)


Saat diam selama dua minggu selama konjungsi matahari Mars pada November 2023, penjelajah Curiosity NASA menggunakan kamera hitam-putih depan dan belakang Hazcam untuk menangkap 12 jam sehari di Mars. Bayangan penjelajah muncul di permukaan dalam gambar yang diambil oleh penjelajah latar depan Hazcam. Kredit: NASA/Laboratorium Propulsi Jet-Institut Teknologi California

Pengemudi penjelajah biasanya mengandalkan Hazcam Curiosity untuk menemukan batu, tebing, dan bahaya lain yang berisiko untuk dilalui. Namun karena aktivitas penjelajah lainnya sengaja dibatasi sebelum konjungsi, tim memutuskan untuk menggunakan Hazcam untuk merekam rekaman berdurasi 12 jam untuk pertama kalinya, dengan harapan dapat menangkap awan atau setan debu yang dapat mengungkap lebih banyak tentang cuaca Planet Merah.

READ  Asteroid 200 kaki 2023 DZ2 akan melintas di dekat Bulan

Ketika gambar-gambar tersebut tiba di Bumi setelah konjungsi, para ilmuwan tidak melihat adanya cuaca yang terlihat, namun dua video 25-frame yang mereka gabungkan menangkap perjalanan waktu. Video tersebut berdurasi mulai pukul 05.30 hingga 17.30 waktu setempat, dan memperlihatkan siluet Curiosity yang berubah seiring peralihan hari dari pagi, siang, dan malam.

Video pertama, menampilkan gambar dari depan Hazcam, terlihat di tenggara sepanjang Gediz Vallis, lembah di Gunung Sharp. Curiosity telah mendaki ke kaki gunung sepanjang 3 mil (5 kilometer), yang terletak di Kawah Gale, sejak tahun 2014.

Saat langit menjadi cerah saat matahari terbit, bayangan lengan robot penjelajah sepanjang 7 kaki (2 meter) bergerak ke kiri, dan roda depan Curiosity muncul dari kegelapan di kedua sisi bingkai. Di sebelah kiri juga ditunjukkan target kalibrasi melingkar yang dipasang di bahu lengan robot. Insinyur menggunakan target untuk pengujian Ketepatan Bawahan Spektroskopi sinar-X partikel alfaInstrumen yang mendeteksi unsur kimia di permukaan Mars.

Pada tengah hari, algoritme pemaparan otomatis Hazcam yang menghadap ke depan menetapkan waktu pemaparan sekitar sepertiga detik. Saat malam tiba, waktu pemaparan meningkat hingga lebih dari satu menit, menyebabkan noise sensor khas yang dikenal sebagai “piksel panas” muncul sebagai salju putih di seluruh gambar akhir.


Kamera belakang Hazcam Curiosity menangkap bayangan bagian belakang rover dalam tampilan 12 jam saat menuju ke dasar Kawah Gale. Berbagai faktor menyebabkan berbagai cacat gambar, antara lain bintik hitam, tampilan matahari yang terdistorsi, dan deretan piksel putih yang menonjol dari matahari. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Video kedua memperlihatkan tampilan belakang Hazcam menghadap barat laut menuruni lereng Gunung Sharp hingga ke dasar Kawah Gale. Roda belakang kanan rover terlihat, bersama dengan bayangan Curiosity sistem operasi. Artefak hitam kecil muncul di kiri tengah video, pada frame ke-17, disebabkan oleh Sinar kosmik Tekan sensor kamera. Demikian pula, kilatan terang dan kebisingan lainnya di akhir video adalah akibat panas dari sistem tenaga pesawat ruang angkasa yang memengaruhi sensor gambar Hazcam.

READ  Baby Island muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut

Gambar-gambar ini telah diproyeksikan ulang untuk mengoreksi lensa sudut lebar Hazcam. Tampilan gambar yang berbintik-bintik, terutama yang menonjol pada video kamera belakang, disebabkan oleh debu Mars yang menempel di lensa selama 11 tahun.

Lebih lanjut tentang misi

Curiosity dibangun oleh Jet Propulsion Laboratory NASA, yang dioperasikan oleh California Institute of Technology di Pasadena, California. JPL memimpin misi atas nama Direktorat Misi Sains NASA di Washington.