Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Cincin megah Saturnus akan hilang hanya dalam 18 bulan • Earth.com

Cincin megah Saturnus akan hilang hanya dalam 18 bulan • Earth.com

Pada tahun 1610, Galileo Galilei, yang terkenal sebagai pionir astronomi modern, pertama kali menemukan cincin megah Saturnus. Pengamatan awalnya melalui teleskop primitif awal membuatnya menggambarkan fitur-fitur langit ini menyerupai “telinga.”

Kini, berabad-abad kemudian, keajaiban cincin Saturnus dapat diakses oleh siapa saja yang memiliki peralatan astronomi dasar.

Fenomena kosmik

Namun, tontonan luar biasa ini diperkirakan akan berakhir pada tahun 2025, ketika cincin Saturnus akan menghilang dari pandangan, tidak hanya sekali tetapi dua kali. Fenomena kosmik ini terdiri dari tujuh cincin berbeda, dan diyakini terbentuk dari sisa-sisa komet, asteroid, dan bulan yang berada terlalu dekat dengan Saturnus dan terkoyak oleh gravitasi planet yang sangat besar.

Cincin tersebut juga merupakan rumah bagi pecahan es yang tak terhitung jumlahnya dan tertutup lapisan debu kosmik. Usia pastinya masih diperdebatkan, meskipun penelitian terbaru menunjukkan bahwa planet ini mungkin merupakan pendatang baru di alam semesta, karena kemungkinan besar baru terbentuk 400 juta tahun yang lalu, sehingga membuatnya lebih muda dari sepersepuluh usia Saturnus.

Cincin tak terlihat

Saat ini, para ilmuwan mengetahui bahwa cincin Saturnus semakin mengecil, terus-menerus hancur menjadi hujan partikel es yang turun ke atmosfer planet.

Pada tahun 2025, Saturnus akan sejajar dengan tepian bumi, sehingga cincin megahnya hampir tidak terlihat. Ini seperti mencoba mengidentifikasi tepi selembar kertas ketika diletakkan di ujung lapangan sepak bola.

Peristiwa sementara

Namun pemandangan ini hanyalah peristiwa kosmik yang berlalu begitu saja. Saat Saturnus melanjutkan tarian orbitnya selama 29,5 tahun, ia akan miring secara bertahap, sekali lagi memperlihatkan sisi lain cincinnya, dan mencapai puncak lebarnya pada tahun 2032. Keuntungan dari kemiringan langit ini adalah meningkatkan visibilitas bulan-bulan Saturnus.

READ  Bagaimana Anda melihat 5 planet berbaris di langit pada Sabtu pagi

Saat ini, Saturnus berada dalam posisi yang sangat baik untuk mengamati bintang di malam hari. Jadi manfaatkan momen ini, dan dengan teleskop di tangan Anda, lihatlah keindahan cincin Saturnus selagi Anda masih punya kesempatan.

Lebih lanjut tentang Saturnus

Saturnus merupakan planet keenam dari Matahari dan planet terbesar kedua di tata surya setelah Jupiter. Saturnus adalah raksasa gas yang sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium. Jari-jarinya sekitar sembilan kali lebih besar dari Bumi, meskipun kepadatannya rendah dan massanya hanya sekitar 95 kali lebih besar dari Bumi.

Cincin

Sistem cincin Saturnus terdiri dari partikel-partikel kecil yang tak terhitung jumlahnya, mulai dari ukuran mikrometer hingga meter, yang mengorbit planet ini. Partikel-partikel ini sebagian besar terdiri dari es, dengan jumlah puing-puing batu dan debu yang lebih sedikit. Cincin-cincin tersebut diberi nama berdasarkan abjad sesuai urutan penemuannya, dengan cincin utama adalah A, B, dan C.

Bulan

Planet ini memiliki setidaknya 145 bulan, dan Titan adalah bulan terbesar dan kedua terbesar di tata surya setelah bulan Jupiter Ganymede. Titan lebih besar dari planet Merkurius dan merupakan satu-satunya bulan yang diketahui memiliki atmosfer signifikan, terutama terdiri dari nitrogen dengan sedikit metana.

Medan gaya

Medan magnet Saturnus lebih lemah dibandingkan medan magnet Yupiter namun beberapa kali lebih kuat dibandingkan medan magnet Bumi. Saturnus juga memancarkan gelombang radio, terutama dari auroranya.

Misi Cassini-Huygens

Misi Cassini-Huygens, sebuah proyek kolaborasi antara… NASA, Badan Antariksa Eropa (Badan Antariksa Eropa), dan Asi (Badan Antariksa Italia) memberikan banyak informasi tentang Saturnus, cincinnya, dan bulan-bulannya, mulai dari kedatangannya ke Saturnus pada tahun 2004 hingga akhir misinya pada tahun 2017 dengan menyelami atmosfer Saturnus.

READ  Para ilmuwan telah menemukan "dunia yang hilang" dari nenek moyang awal kita di bebatuan berumur miliaran tahun

Mitologi

Nama Saturnus diambil dari nama dewa pertanian dan kekayaan Romawi, yang juga merupakan bapak Jupiter dalam mitologi. Planet ini telah diamati sejak zaman kuno, dan simbol astrologinya (♄) melambangkan sabit dewa.

Cincin Saturnus

Cincin Saturnus adalah salah satu ciri paling khas dan mencolok dari planet mana pun di tata surya kita. Berikut beberapa poin penting tentangnya:

untuk mengekspresikan

Cincin-cincin tersebut terutama terdiri dari partikel-partikel es dengan sebagian kecil dari puing-puing batuan dan debu. Ukuran partikel es dapat berkisar dari butiran kecil hingga potongan besar seukuran rumah.

bangunan

Cincinnya tidak kokoh. Itu terdiri dari partikel-partikel kecil yang tak terhitung jumlahnya di orbit sekitar Saturnus. Ia sangat lebar (diameternya mencapai 282.000 km) namun sangat tipis, dengan ketebalan rata-rata sekitar 10 meter.

membagi

Cincin-cincin tersebut terbagi menjadi beberapa bagian yang disebut cincin A, B, C, D, E, F, dan G, dengan perbedaan transparansi dan kecerahan. Cincin A, B, dan C adalah yang paling menonjol dan mudah terlihat.

Kesenjangan

Terdapat berbagai celah di dalam cincin, seperti Cassini Divide, wilayah selebar 4.800 km yang memisahkan Cincin A dari Cincin B. Celah penting lainnya adalah Celah Enkey dan Celah Keller.

Dinamika

Struktur dan pola dalam cincin bulan Saturnus dipengaruhi oleh interaksi gravitasi, yang dikenal sebagai “resonansi orbital”. Beberapa bulan, yang disebut bulan gembala, mengorbit di dekat tepi cincin dan membantu menjaga cincin tetap pada jalurnya dan menjaga tepinya tetap tajam.

Asal

Ada beberapa teori tentang asal usul cincin tersebut. Ada yang berpendapat bahwa itu adalah sisa-sisa bulan atau komet yang hancur. Pendapat lain menyatakan bahwa itu adalah sisa materi nebular asli tempat Saturnus terbentuk. Usia cincin tersebut masih diperdebatkan, namun diperkirakan relatif muda, mungkin berusia beberapa ratus juta tahun.

READ  Jejak penghancuran bintang di dekat lubang hitam di galaksi kuno

Penglihatan

Cincin tersebut dapat dilihat dari Bumi dengan teleskop kecil atau bahkan dengan teropong bertenaga tinggi dalam kondisi baik. Penampilannya dapat berubah karena kemiringan sumbu Saturnus saat mengorbit Matahari, menunjukkan sudut yang berbeda terhadap Bumi selama 29,5 tahun orbitnya.

eksplorasi

Pesawat luar angkasa seperti Voyager 1 dan 2 serta Cassini telah memberikan gambar dan data terperinci, sehingga sangat meningkatkan pemahaman kita tentang cincin tersebut.

Mempelajari cincin Saturnus telah membantu para ilmuwan memahami lebih banyak tentang sistem cincin di sekitar planet lain dan proses yang membentuk tata surya kita.

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

—-

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Rall dan Earth.com.