Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Brander Group menggugat EA Sports: Bagaimana masa depan sepak bola perguruan tinggi?

Brander Group menggugat EA Sports: Bagaimana masa depan sepak bola perguruan tinggi?

Ada banyak berita utama tentang kebangkitan video game sepak bola perguruan tinggi EA Sports belakangan ini.

Pada hari Selasa, Grup Brandr menggugat EA atas upaya perusahaan untuk mendapatkan hak pemain NIL sambil menghindari kontrak lisensi Grup Brandr dengan sekolah. Kantor Depan Olahraga Saya pertama kali melaporkan tentang gugatan itu. Ini mengikuti protes publik atas berapa banyak atlet akan dibayar untuk mengambil bagian dalam permainan. Apakah ini akan berdampak nyata pada rilis game? Sebagian besar tidak.

Inilah yang kami ketahui:

Kapan gamenya kembali?

Pada 2 Februari 2021, EA Sports mengumumkan bahwa pertandingan sepak bola perguruan tinggi akan kembali untuk pertama kalinya sejak 2013. Berita tersebut muncul di tengah perubahan aturan nama, gambar, dan kemiripan, yang memungkinkan pemain mendapatkan uang untuk hak tersebut. NCAA secara resmi mengizinkan kesepakatan nihil musim panas itu.

Video game ditutup di tengah tuntutan hukum yang melibatkan pemain dan hak nol mereka, terutama mantan pemain bola basket UCLA Ed O’Bannon. EA Sports mengatakan bersedia membayar pemain, dan O’Bannon mengatakan dia tidak ingin menutup permainan hanya agar pemain dapat menghasilkan uang. Tetapi NCAA tidak mau membiarkan pemain menghasilkan uang, dan video game berakhir karena itu adalah papan dart paling umum tentang kompensasi atlet. EA Sports tidak ingin berurusan dengan tuntutan hukum lagi. Sementara pemain sebenarnya tidak disebutkan secara teknis dalam permainan kuno, gambar dan rupa mereka terlihat jelas. Penyelesaian membayar rata-rata $ 1.600 kepada ribuan pemain (setelah biaya dan pengeluaran hukum) dan permainan menghilang.

Berdasarkan keputusan EA Sports untuk mengembalikan game tersebut, komunikasi dari EA ke sekolah menunjukkan bahwa rencananya adalah merilis game baru pada musim panas 2023. Pada November 2022, perusahaan mengumumkan bahwa game tersebut akan dirilis pada musim panas 2024. karena jumlah pekerjaan yang dibutuhkan untuk membangun game baru.

Berapa banyak yang akan diperoleh pemain dari game baru?

Pada bulan Mei, EA Sports mengumumkan kesepakatan dengan mitra OneTeam untuk lisensi grup, langkah lisensi yang sering digunakan untuk penggunaan NIL individu di level tim seperti kaus. Pemain hanya perlu mendaftar untuk permainan. OneTeam sebelumnya bekerja dengan EA Sports dalam lisensi volume untuk game seperti Madden. Pada hitungan ke 3 Saya menyebutkan orang-orang itu Masing-masing kemungkinan akan menghasilkan sekitar $500 (diperkirakan $5 juta), tanpa royalti.

Angka $500 itu mengecewakan beberapa aktivis hak pemain, meskipun pembingkaian media tentang boikot pemain sama sekali tidak akurat. Jason Stahl, Direktur Eksekutif, Asosiasi Pemain Sepak Bola Perguruan Tinggi Dia menulis bahwa pemain harus menghentikan permainanNamun, CFBPA bukanlah serikat pemain dan tidak memiliki keanggotaan yang cukup untuk memberlakukan boikot. Stahl berusaha untuk memimpin apa yang pada akhirnya merupakan upaya marshalling yang gagal di sekitar sepak bola Penn State tahun lalu. Tidak ada organisasi yang mewakili mayoritas, atau bahkan sekelompok, pemain sepak bola perguruan tinggi. Setidaknya untuk saat ini, tidak ada gangguan.

Apa yang Stahl dan The Brandr Group perdebatkan adalah bahwa para pemain harus memiliki suara yang lebih besar dalam parameter kesepakatan, karena tidak ada serikat pekerja untuk menegosiasikan mereka. Pemain NFL menghasilkan ribuan dolar dari Madden, meskipun jumlah pemain NFL lebih sedikit daripada pemain perguruan tinggi.

Mengapa Brandr Group mengajukan gugatan terhadap EA atas game tersebut?

Perusahaan lisensi perguruan tinggi lainnya adalah The Brandr Group, sebuah perusahaan yang sedang berdiskusi untuk mendapatkan kesepakatan sepak bola perguruan tinggi untuk EA Sports. Ini memiliki kemitraan dengan lebih dari 50 sekolah bermain sepak bola, termasuk Alabama, Ohio State, Georgia, Michigan, dan banyak lagi. Bergantung pada sekolahnya, Grup Brandr memiliki hak lisensi grup “eksklusif” atau “pilihan”, yang didefinisikan perusahaan sebagai tiga atau lebih atlet dalam tim sekolah, atau enam atau lebih di berbagai cabang olahraga, saat menggunakan citra sekolah. Brandr Group mengatakan para atletnya mendapatkan 70% bagian video game.

READ  Gordon dari Carrie Warriors 'Nuggets' berlari berputar-putar di Game 3

Gugatan tersebut menuduh bahwa EA memberi tahu Grup Brandr pada Mei 2022 bahwa EA akan membuat perjanjian “100 persen” melalui Grup Brandr untuk sekolah mitranya. Namun pada Mei 2023, hal itu tidak terjadi. Sejak EA Sports menjalin kemitraan eksklusif dengan OneTeam, bagaimana cara pemain Brandr School terlibat dalam permainan?

Grup Brandr mengklaim bahwa EA telah memberi tahu sekolah mitra Brandr bahwa pemain dapat mendaftar untuk game tersebut secara individu tanpa menghindari kontrak Brandr. Brandr mengklaim ini adalah intervensi yang menyakitkan karena sekolah telah ditekan untuk melanggar kontrak Brandr mereka.

“TBG mendengar dari beberapa sekolah mitranya bahwa EA menekan sekolah yang belum memilih untuk berpartisipasi dalam game untuk menyetujui partisipasi mereka dalam game paling lambat 30 Juni 2023,” Brandr Group menuduh dalam gugatan tersebut.

Brandr Group juga mengklaim akan mendapatkan kesepakatan yang lebih baik untuk pemain daripada OneTeam.

“Seperti yang dinyatakan sebelumnya, perhatian utama kami adalah mengadvokasi mahasiswa-atlet, memastikan bahwa mereka memiliki suara dan terwakili secara adil dalam semua hal yang berkaitan dengan penggunaan nama, gambar, dan kemiripan (NIL) mereka,” kata perusahaan itu dalam pernyataan Selasa. “Kami percaya pelajar-atlet tidak mendapatkan nilai pasar yang adil untuk hak zero-sum mereka dan bahwa hak kontraktual yang diperlukan dapat membatasi kesempatan bermain zero-sum lainnya. Kami tidak memiliki komentar lebih lanjut untuk saat ini.”

(Secara terpisah, perjanjian EA untuk penggunaan lisensi sekolah, seperti logo, dibuat melalui perusahaan lisensi volume atau grup lain.)

Apakah ini benar-benar tentang para pemain atau hanya bisnis?

Sementara komentar publik Grup Brandr berfokus pada pemain, gugatan tersebut sebagian besar tentang bisnis. Perusahaan tidak meminta EA untuk menghentikan permainan atau menghentikan kesepakatan zero-sum. Saya telah meminta pengadilan untuk mengakui bahwa Grup Brandr memiliki hak eksklusif ini dan bahwa EA melewati Brandr untuk bekerja dengan sekolah dan pemain mitra Brandr tersebut, selain ganti rugi moneter.

READ  Lynne Dawson, MVP dari kemenangan Super Bowl pertama Chiefs, di rumah sakit

Argumen gugatan tersebut pada dasarnya adalah sebagai berikut: Jika EA dapat mengatasi kontrak lisensi volume kami untuk membuat kesepakatan grup, maka kontrak lisensi volume tidak ada artinya.

Apakah ini akan mempengaruhi rilis game?

Sepertinya game ini masih sesuai jadwal untuk musim panas 2024. Game ini tidak membutuhkan pemain sungguhan, tetapi ini adalah sesuatu yang diinginkan semua orang. Tidak ada gunanya bagi siapa pun untuk tidak memilikinya. Grup Brandr tidak meminta EA untuk berhenti membuat game tersebut, katanya kepada pengacara bisnis esports Mitt Winter Atlet Kecil kemungkinan perintah untuk menghentikannya akan berhasil. Ini adalah masalah bisnis dan lisensi, bukan masalah versi game.

Selain itu, proses mengunggah gambar pemain tidak memakan waktu seperti membuat gameplay yang sebenarnya, dan game dapat mengunduh pembaruan roster jika diperlukan.

Apa yang bisa kita harapkan dalam game?

menyukai Atlet Dan outlet lain telah menyatakan bahwa game tersebut akan dibangun di atas mesin Madden, dengan fokus utama adalah mode Road to Glory dan Dynasty. Akan ada berbagai macam seragam sekolah, tradisi dan musik. Gim ini juga diharapkan menyertakan Portal Transfer dan lapangan sepak bola perguruan tinggi yang diperluas.

(Foto: Edward Linsmeier/Bloomberg via Getty Images)