April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bot berkemampuan AI mengadakan konferensi pers, mengatakan mereka bisa menjadi pemimpin yang lebih baik daripada manusia tetapi tidak merencanakan pemberontakan

Bot berkemampuan AI mengadakan konferensi pers, mengatakan mereka bisa menjadi pemimpin yang lebih baik daripada manusia tetapi tidak merencanakan pemberontakan

Bot mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa mereka bisa menjadi pemimpin yang lebih efisien daripada manusia, tetapi mereka tidak akan mengambil pekerjaan siapa pun dan mereka tidak memilikinya. niat memberontak terhadap penciptanya.

Sembilan robot humanoid bertenaga kecerdasan buatan duduk atau berdiri bersama penciptanya di atas podium di pusat konferensi Jenewa untuk apa yang digambarkan oleh Persatuan Telekomunikasi Internasional PBB sebagai konferensi pers pertama di dunia yang menampilkan robot sosial manusia.

Diantaranya: Sophia, duta robotika wanita pertama untuk Program Pembangunan PBB. Grace, yang digambarkan sebagai robot perawatan kesehatan manusia tercanggih di dunia; dan Desdemona, robot bintang rock. Dua, Geminoid dan Nadine, sangat mirip dengan pencipta mereka.

Acara tersebut merupakan bagian dari AI for Good Global Summit, yang bertujuan untuk menunjukkan kepada Anda cara melakukannya teknologi baru Ini dapat mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Wartawan diminta berbicara perlahan dan jelas saat disapa botMereka diberi tahu bahwa waktu tunda dalam tanggapan akan disebabkan oleh koneksi internet dan bukan karena bot itu sendiri. Itu tidak mencegah jeda yang canggung, masalah audio, dan beberapa tanggapan otomatis.

Dia ditanya tentang peluang untuk meningkatkan robot bertenaga AI Pemimpin pemerintahan yang efektifSophia menjawab, “Saya pikir robot humanoid memiliki potensi untuk memimpin pada tingkat efisiensi dan efektivitas yang lebih tinggi daripada pemimpin manusia. Kami tidak memiliki bias atau perasaan yang sama yang terkadang dapat mengaburkan pengambilan keputusan dan mereka dapat dengan cepat memproses sejumlah besar data untuk membuat keputusan terbaik.”

Seorang anggota panel manusia menunjukkan bahwa semua data Sophia berasal dari manusia dan akan mengandung beberapa bias mereka. Robot tersebut kemudian mengatakan bahwa manusia dan AI yang bekerja sama “dapat menciptakan sinergi yang efektif”.

READ  Serangan Rusia ke Ukraina membunuh 10 juta orang

Apakah robot menghancurkan pekerjaan? “Saya akan bekerja bersama manusia untuk memberikan bantuan dan dukungan dan tidak menggantikan pekerjaan yang ada,” kata Grace. Apakah dia yakin akan hal itu? “Ya saya yakin.”

Direkayasa dengan mempertimbangkan interaksi sosial, Ameca menolak gagasan untuk memulai potensi pemberontakan robot dalam waktu dekat.

“Saya tidak yakin mengapa Anda berpikir begitu,” adalah jawabannya. “Pencipta saya sangat baik kepada saya dan saya sangat senang dengan situasi saya saat ini.”

– Associated Press