Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden mengatakan menuduh Putin melakukan kejahatan perang dibenarkan | Berita Vladimir Putin

Biden mengatakan menuduh Putin melakukan kejahatan perang dibenarkan |  Berita Vladimir Putin

Kremlin mengatakan tuduhan ICC terhadap Vladimir Putin tidak ada artinya dalam hal yurisdiksi di Rusia.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan bahwa Vladimir Putin jelas telah melakukan kejahatan perang di Ukraina dan bahwa dikeluarkannya surat perintah penangkapan untuk presiden Rusia oleh Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) dibenarkan.

Meskipun Amerika Serikat, seperti Rusia, bukan pihak di pengadilan internasional, Biden mengatakan ICC telah membuat kasus yang kuat terhadap Putin.

“Dia jelas melakukan kejahatan perang,” kata Biden kepada wartawan pada hari Jumat. “Saya pikir itu dibenarkan,” katanya, mengacu pada surat perintah penangkapan.

“Itu juga tidak diakui secara internasional oleh kami. Tapi saya pikir itu poin yang sangat kuat.”

Pengadilan Kriminal Internasional sebelumnya pada hari Jumat menyerukan penangkapan Putin atas dugaan keterlibatannya dalam deportasi ilegal dan pemindahan anak-anak dari wilayah pendudukan Ukraina ke Rusia setelah invasi Moskow ke Ukraina pada Februari 2022.

Pengadilan juga mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Komisaris Rusia untuk Hak Anak, Maria Lvova Belova, atas tuduhan yang sama.

Surat perintah penangkapan ICC sekarang mewajibkan 123 negara anggota pengadilan untuk menangkap Putin dan memindahkannya ke Den Haag untuk diadili jika dia menginjakkan kaki di tanah mereka.

Kremlin mengatakan tuduhan pengadilan terhadap Putin keterlaluan dan tidak masuk akal dalam hal yurisdiksi di Rusia.

Sebuah laporan yang didukung AS oleh para peneliti Universitas Yale bulan lalu menemukan bahwa Rusia telah menahan setidaknya 6.000 anak Ukraina di setidaknya 43 kamp dan fasilitas lainnya sebagai bagian dari “jaringan yang luas dan sistematis”.

Pemerintah Ukraina baru-baru ini mengatakan bahwa lebih dari 14.700 anak telah dideportasi ke Rusia, termasuk lebih dari 1.000 dari kota pelabuhan Mariupol, yang telah dikepung selama berminggu-minggu dan hancur total.

READ  Pejabat Senior Ketua Menteri Karnataka

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan dalam pernyataan email bahwa Amerika Serikat secara terpisah telah menyimpulkan bahwa pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di Ukraina dan mendukung pertanggungjawaban atas kejahatan perang.

Juru bicara itu menambahkan, “Tidak ada keraguan bahwa Rusia melakukan kejahatan perang dan kekejaman (di) Ukraina, dan kami telah menjelaskan bahwa mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban.”

Presiden ICC Piotr Hofmansky mengatakan dalam sebuah pernyataan video bahwa sementara hakim pengadilan mengeluarkan surat perintah penangkapan, terserah masyarakat internasional untuk menegakkannya. Pengadilan tidak memiliki kepolisian sendiri untuk melakukannya.

ICC dapat menjatuhkan hukuman maksimum penjara seumur hidup “ketika dibenarkan oleh beratnya kejahatan,” menurut perjanjian pendiriannya, Statuta Roma. Hal ini menyebabkan pembentukan Pengadilan Kriminal Internasional sebagai pengadilan permanen sebagai upaya terakhir untuk mengadili para pemimpin politik dan pelaku utama kekejaman terburuk di dunia – kejahatan perang, genosida, dan kejahatan terhadap kemanusiaan.