Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Barcelona vs Real Madrid, Liga Spanyol: Skor akhir 1-2, Barcelona melakukan pertarungan yang luar biasa, dan kalah di El Clásico dengan cara yang memilukan.

Barcelona vs Real Madrid, Liga Spanyol: Skor akhir 1-2, Barcelona melakukan pertarungan yang luar biasa, dan kalah di El Clásico dengan cara yang memilukan.

Awal tak terkalahkan Barcelona musim ini berakhir berkat kekalahan memilukan 2-1 dari Real Madrid di babak pertama. El Clasico Musim sedang berlangsung Montjuic Stadion Olimpiade. Meskipun absennya beberapa pemain terbaik mereka karena cedera, Barcelona benar-benar mengungguli Real Madrid selama 60 menit dan pantas mendapatkan sebagian besar permainan, namun babak kedua yang luar biasa dari Jude Bellingham memberikan hasil yang baik. Los Blancos Tiga poin dalam pertandingan itu jelas tidak pantas didapat.

Babak pertama

Barcelona memulai pertandingan dengan baik, sebagian besar disebabkan oleh pengaturan taktis awal Xavi Hernandez yang membingungkan Real Madrid dengan dan tanpa bola sejak awal dan menciptakan banyak ruang antar lini untuk dimanfaatkan tim tuan rumah sebagai lini tengah. Blaugrana Gunakan umpan cepat dan tajam untuk memajukan bola dari belakang ke depan dan menciptakan serangan yang bagus.

Mereka hanya membutuhkan enam menit untuk menghargai kerja keras mereka di awal dan mencetak gol pembuka, ketika Ilkay Gundogan mencoba melakukan umpan satu-dua dengan Ferran Torres di tepi kotak dan tidak pernah menyerah sebelum memenangkan bola dari David Alaba. di dalam kotak penalti dan dengan tenang mengopernya di bawah kaki Kepa Arrizabalaga untuk memberikan keunggulan bagi tim tuan rumah.

Real Madrid memerlukan waktu untuk membiasakan diri dengan formasi Barcelona namun mereka akhirnya mampu menguasai permainan dan mulai menikmati penguasaan bola, namun mereka tidak pernah mampu benar-benar mengancam Marc-Andre ter Stegen di 30 menit pertama. itu Blaugrana Tim terus bermain dengan keseimbangan dan ketenangan yang luar biasa dalam menguasai bola sepanjang babak pertama dengan pemain muda Fermin Lopez sebagai jantung dari setiap pergerakan menyerang yang baik, berhasil menetralisir ancaman terbesar Real Madrid, sebagian besar berkat pertahanan individu Ronald Araujo dan Javi yang menarik.

Peluit berbunyi di penghujung babak pertama untuk mengakhiri babak pertama, yang didominasi Barcelona berkat rencana taktis yang sangat baik dan banyak penampilan individu yang hebat, dan tim Catalan berada dalam kondisi sangat baik sebelum babak terakhir. Real Madrid terlihat kehabisan ide dan tampak frustrasi, namun mereka memiliki cukup talenta di lapangan dan di bangku cadangan untuk membalikkan keadaan. Akankah Barcelona mempertahankan momentumnya atau malah? Los Blancos Reaksi di babak kedua?

setengah lainnya

Barcelona hampir menggandakan keunggulannya hanya lima menit setelah dimulainya babak pertama sebelum Real Madrid mampu membalasnya, tendangan Inigo Martinez membentur tiang dan Araujo memaksa Kepa menghentikan bola pantul, dan tim Catalan berhasil menggandakan keunggulan hanya dalam waktu lima menit. setelah dimulainya babak kedua. Blaugrana Mereka bertekad tidak membiarkan tim tamu mengembangkan permainan di momen pembuka babak kedua.

Real Madrid lebih menguasai bola dan lebih agresif saat menguasai dan mematikan bola, dan Jude Bellingham hampir berhadapan satu lawan satu dengan Ter Stegen sebelum Javi muncul entah dari mana dengan tekel geser yang menakjubkan untuk menggagalkan tembakan pemain Inggris itu. Tembakan tepat sasaran. Ini adalah satu-satunya momen di mana Real Madrid benar-benar memberikan ancaman, dan Barcelona berhasil mempertahankan kendali permainan saat kami mencapai satu jam pertandingan.

Xavi melakukan pergantian pemain pertamanya 30 menit sebelum pertandingan usai ketika Robert Lewandowski kembali dari cedera untuk menggantikan Ferran Torres dan berusaha mencetak gol kedua yang sangat penting bagi tim tuan rumah, sementara Carlo Ancelotti memasukkan Luka Modric dan Joselu dari bangku cadangan untuk mencoba membantu. Tim Madrid masih minim kreativitas dan daya serang.

Ter Stegen bekerja untuk pertama kalinya sepanjang pertandingan pada menit ke-67 ketika Aurelien Chouamini melepaskan tembakan rudal dari luar kotak penalti yang membutuhkan penyelamatan kuat dari kiper Barcelona, ​​​​namun pemain Jerman itu tak mampu menghentikan rudal panjang berikutnya: Bellingham. Dia mencoba peruntungannya dari jarak 30 yard dan menemukan sudut atas sebelum Ter Stegen bisa menguasai bola, dan pertandingan tiba-tiba menjadi jelas dengan sisa waktu 20 menit plus waktu tambahan.

Gol tersebut menyemangati tim tamu, yang tiba-tiba mulai mengendalikan permainan, dan respon Xavi terhadap momentum Madrid yang semakin meningkat adalah dengan memasukkan Oriol Romeu untuk menambah kekuatan pertahanan tim. Blaugrana Garis tengah. Sang pelatih juga melakukan dua pergantian pemain menyerang segera setelah itu, dengan kembalinya Rafinha dan pemain muda Lamin Yamal masuk untuk mencoba dan menghukum Real Madrid ketika tim tamu mulai menurunkan lebih banyak pemain ke depan.

Tim tuan rumah mulai menyerang lagi, dengan Lewandowski dan Gavi relatif dekat dengan tembakan dari jarak jauh, dan setelah mengalami masa sulit, Barcelona akhirnya menunjukkan tanda-tanda kehidupan menyerang saat kami memasuki sepuluh menit terakhir.

Pertandingan tampak terbuka lebar dan tiga poin siap diperebutkan di detik-detik krusial, dan Real Madrid-lah yang merebutnya: umpan silang dari Dani Carvajal berhasil dihalau di tiang dekat oleh Luka Modric dan bola melewati kepala kiper. Iñigo Martinez, mengikuti jejak Bellingham yang mencetak gol keduanya dan gol Madrid di menit-menit akhir.

Tidak ada waktu bagi Barcelona untuk melakukan comeback terlambat, dan peluit akhir dibunyikan untuk mengakhiri rekor tak terkalahkan Barcelona musim ini dengan cara yang memilukan. Kami tidak pantas kalah dan kami menjadi tim yang lebih baik selama 60 menit, tapi Jude Bellingham sangat bagus dan terus mencari cara untuk menyelamatkan Real Madrid dari pertandingan yang tidak pantas mereka menangkan.

Saya terluka dengan hasil ini tapi saya bangga dengan cara Barcelona bermain mengingat kondisinya. Araujo, Firmin dan Gavi tampil luar biasa, dan begitu mereka kembali ke kekuatan penuh, Barcelona pasti bisa bersaing memperebutkan segalanya musim ini.

Dan seterusnya. lurus kedepan.


Barcelona: Ter Stegen; Araujo, Christensen, Iñigo, Balde; Firmin (Romeo 72), Gavi, Gundogan; Cancelo (Yamal 76), Ferran (Lewandowski 61), Felix (Rafinha 76).

Sasaran: Gundogan (6′)

Real Madrid: Kiba; Carvajal, Rudiger, Alaba, Mendy (Camavinga 52); Valverde, Chouamini, Kroos (Modric 63′), Bellingham; Rodrygo (Joselu 63), Vinicius (Vazquez 90+5)

Tujuan: Bellingham (68′, 90+2′)

Baca selengkapnya

READ  Tigers mengontrak Colt Keith dengan perpanjangan enam tahun