April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bank Dunia mendukung energi ramah lingkungan yang murah untuk Indonesia bagian timur

Bank Dunia mendukung energi ramah lingkungan yang murah untuk Indonesia bagian timur

Bank Dunia hari ini menyetujui proyek baru untuk menyediakan akses ke listrik yang berkelanjutan dan berbiaya rendah di Indonesia bagian timur. Program ini akan memperkuat ketahanan infrastruktur dan mendukung kapasitas masyarakat untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

Proyek Indonesia Sustainable Low-Cost Electrification-1 (ISLE-1) akan menghubungkan 500.000 pelanggan baru – sekitar 2 juta orang – ke jaringan listrik, meningkatkan investasi tenaga surya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mengurangi biaya pembangkit listrik sebesar 20%. persen. Ini juga akan meningkatkan kapasitas perusahaan listrik Indonesia PT. PLN Persero, untuk mengelola transisi energi.

Proyek ini akan mendukung transisi Indonesia menuju pembangunan rendah emisi melalui energi yang terjangkau, andal, dan berkelanjutan. Sektor energi Indonesia diperkirakan akan menjadi penyumbang emisi gas rumah kaca terbesar di negara ini pada tahun 2026. Pemerintah Indonesia telah berkomitmen untuk mengurangi emisi sebesar 32 persen pada tahun 2030.

“Proyek ISLE-1 akan memobilisasi pendanaan sektor swasta untuk transisi energi Indonesia dan membantu masyarakat beradaptasi dengan perubahan iklim. Rumah tangga di komunitas miskin di pulau-pulau di Indonesia bagian timur akan memiliki akses ke listrik yang lebih andal dan berkelanjutan dan bisnis akan mengalami lebih sedikit gangguan terhadap produksi mereka. ” Anak Perusahaan Bank Dunia untuk Asia Timur dan Presiden Pasifik Manuela V. kata Fero. “Proyek ini adalah contoh bagaimana Grup Bank Dunia membantu negara-negara mengintegrasikan aksi iklim ke dalam rencana pembangunan mereka dan memobilisasi pembiayaan sektor swasta untuk pembangunan”.

Proyek ini akan mendukung peningkatan sistem operasional dan proses bisnis PLN serta memperkuat jaringan untuk integrasi dan elektrifikasi energi terbarukan di Indonesia Timur. Proyek ini akan membantu masyarakat berpenghasilan rendah yang tidak memiliki akses ke energi yang terjangkau. Ini akan membantu mengurangi ketergantungan pada bentuk energi yang mencemari seperti generator diesel dan lampu minyak tanah.

READ  Gunung Merapi meletus di Indonesia, ratusan dievakuasi

“Proyek ISLE-1 merupakan bagian dari rencana distribusi, transmisi, dan pembangkit listrik PLN tahun 2021-2030,” kata Direktur Utama PT Dharmawan Prasodjo. PLN Persero. “ISLE-1 berfokus pada dua wilayah: Maluku dan Nusa Tenggara, yang memiliki tingkat elektrifikasi rendah dan rata-rata biaya produksi listrik yang tinggi di Indonesia. Proyek ini akan membiayai tujuan PLN untuk mencapai akses listrik universal, menggunakan pembangkit listrik tenaga surya, mengurangi produksi biaya dan PLN Penguatan kapasitas keuangan dan operasional PLN, dengan dukungan dari Bank Dunia, diharapkan dapat meningkatkan ketahanan energinya dengan memperluas infrastruktur energi dan mendiversifikasi bauran energi dengan sumber terbarukan.”

ISLE-1 selaras dengan Country Partnership Framework (CPF) Grup Bank Dunia untuk Indonesia untuk tahun fiskal 2021 hingga 2025, yang mencakup pembangunan infrastruktur dan kualitas layanan, transisi ke energi rendah karbon, dan mendapatkan akses. ke energi. Proyek ini juga mendukung tujuan kerangka gender dan perubahan iklim.

“Bank Dunia siap mendukung komitmen pemerintah Indonesia untuk mencapai 100 persen elektrifikasi,” kata Direktur Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor-Leste Satu Kakonen. “Proyek ISLE-1 mencapai keseimbangan antara investasi jaringan yang sangat dibutuhkan untuk memenuhi permintaan listrik di Kepulauan Timur dan investasi dalam energi terbarukan, yang diperlukan untuk mengarahkan sektor ini ke jalur yang lebih efisien dan berkelanjutan sambil meningkatkan keterjangkauan dan keandalan. tingkat elektrifikasi rumah tangga, khususnya di Kepulauan Timur, merupakan peluang ekonomi tambahan, terutama bagi perempuan.”

Tambahan US$ 500 juta dalam bantuan keuangan Bank Dunia untuk ISLE-1, di bawah Program Bantuan Manajemen Sektor Energi Bank Dunia (ESMAP) Inisiatif Pengurangan Risiko Terbarukan Berkelanjutan (SRMI), Fasilitas Energi Bersih dan Iklim Hutan Kanada (CCEFCF) telah berkomitmen untuk pembiayaan bersama sebesar US$47,5 juta, Dana Teknologi Bersih (CTF) telah menyetujui pinjaman sebesar US$15 juta dan hibah sebesar US$19 juta. Total biaya proyek adalah US$1,14 miliar, termasuk pembiayaan PLN sebesar US$159 juta dan pembiayaan sektor swasta sebesar US$400 juta.